14 Juni 2024

Lubang hitam terus ‘bersendawa’ pada bintang yang mereka hancurkan bertahun-tahun sebelumnya, dan para astronom tidak mengetahui alasannya

3 min read

Hingga setengah dari lubang hitam yang melahap bintang-bintang “menyendawakan” sisa-sisa bintang mereka beberapa tahun kemudian.

Lire également : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Para astronom mendapatkan penemuan ini setelah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengamati lubang hitam yang terlibat dalam peristiwa gangguan pasang surut (TDE).

TDE terjadi ketika bintang berada terlalu dekat dengan lubang hitam. Gravitasi monster kosmik yang sangat besar ini menghasilkan gaya pasang surut yang luar biasa yang meregangkan dan menekan bintang-bintang – sebuah proses yang disebut spagetifikasi. Bintang-bintang malang yang terlibat dalam TDE terkoyak atau “terurai” dalam hitungan jam, ditandai dengan kilatan radiasi elektromagnetik yang kuat dalam cahaya tampak.

A lire en complément : Dinding polikrom kuno yang ditemukan di Peru utara kemungkinan berusia lebih dari 4.000 tahun

Beberapa material bintang dari bintang yang hancur terlempar menjauh dari lubang hitam sementara sisanya membentuk struktur tipis mirip frisbee di sekitarnya yang disebut piringan akresi, yang secara bertahap memasukkan material tersebut ke lubang hitam. Pada masa-masa awalnya, piringan akresi tidak stabil, dan materi berjatuhan dan menabrak dirinya sendiri, menyebabkan arus keluar yang dapat dideteksi oleh gelombang radio. Namun para astronom biasanya hanya mengamati lubang hitam pemakan bintang ini selama beberapa bulan setelah TDE.

Terkait: Lubang hitam supermasif mengunyah bintang besar, meludahkan ‘nyali’ bintang ke luar angkasa (video)

Namun dalam penelitian baru, para astronom mengamati lubang hitam yang terlibat dalam TDE selama ratusan hari, dan menemukan bahwa hingga 50% kasus, lubang hitam “menyemburkan kembali” materi bintang bertahun-tahun setelah TDE.

“Jika Anda melihat bertahun-tahun kemudian, sebagian besar lubang hitam yang tidak memiliki emisi radio pada masa-masa awal akan tiba-tiba ‘menyala’ dalam gelombang radio,” penulis utama studi Yvette Cendes, rekan peneliti di Pusat Astrofisika Havard dan Smithsonian mengatakan kepada 45Secondes.fr. “Saya menyebutnya ‘sendawa’ karena kita mengalami semacam penundaan di mana material ini tidak akan keluar dari piringan akresi hingga lebih lambat dari yang diantisipasi orang-orang.”

Emisi ulang material ini ke 10 dari 24 lubang hitam terjadi antara dua dan enam tahun setelah peristiwa penghancuran bintang. Pengamatan tersebut dijelaskan dalam penelitian yang diunggah pada 25 Agustus ke database pracetak arXiv, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Lubang hitam jelas merupakan pemakan yang berantakan

Cendes dan timnya tidak tahu apa yang menyebabkan lubang hitam “menyala” setelah bertahun-tahun, tapi apapun itu pasti tidak berasal dari dalam lubang hitam.

Lubang hitam ditandai oleh cakrawala peristiwa, titik di mana gravitasi begitu kuat sehingga cahaya pun tidak dapat lolos. “Lubang hitam adalah lingkungan gravitasi yang sangat ekstrem bahkan sebelum Anda melewati cakrawala peristiwa tersebut, dan itulah yang sebenarnya mendorong hal ini,” kata Cendes. . “Kami tidak sepenuhnya memahami apakah materi yang diamati dalam gelombang radio berasal dari piringan akresi atau disimpan di suatu tempat yang lebih dekat dengan lubang hitam. Namun, lubang hitam jelas merupakan pemakan yang berantakan.”

Sebagian dari misteri ini berasal dari model komputer yang mensimulasikan TDE, yang biasanya berakhir hanya beberapa minggu setelah kehancuran bintang. Penelitian baru ini menunjukkan bahwa model-model tersebut perlu diperbarui untuk menangkap beberapa perilaku lubang hitam yang paling tidak terduga.

Misalnya, dalam dua kasus, gelombang radio yang dipancarkan lubang hitam mencapai puncaknya, memudar, dan kemudian memuncak lagi.

“Ada puncak kedua, dua lubang hitam kembali terang, dan itu benar-benar baru dan tidak terduga,” kata Cendes. “Orang-orang mengira akan ada satu aliran keluar, dan kemudian hal itu selesai. Jadi pengamatan ini berarti lubang hitam ini bisa ‘hidup’ dan kemudian ‘hidup’ lagi.”

Cendes mengatakan tim akan terus memantau seluruh lubang hitam penyebab TDE, terutama karena beberapa di antaranya masih semakin terang.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?