23 April 2024

KTT G20: Peralatan makan perak pesanan khusus dengan motif yang terinspirasi budaya India untuk tamu VVIP

3 min read

Para kepala negara dan pemimpin dunia lainnya yang menghadiri KTT G20 di sini akan disuguhi makanan mewah dengan peralatan makan perak pesanan khusus dengan motif ukiran rumit yang terinspirasi dari warisan budaya India, kata sebuah perusahaan peralatan logam yang berbasis di Jaipur.

Lire également : Membuat dan Menyusun MEVerse Pribadi Anda: Panduan Komprehensif dengan Instruksi Berurutan

Iris Jaipur pada hari Selasa mengadakan pratinjau beberapa peralatan makan peraknya di New Delhi dan mengatakan pihaknya diminta oleh berbagai hotel mewah untuk memesan peralatan makan dan peralatan makan perak yang dibuat berdasarkan pesanan yang akan digunakan oleh tamu asing saat menginap di hotel dan untuk makan malam mewah dan makan siang, yang akan diselenggarakan untuk mereka.

Sebagian besar peralatan makan berbahan dasar baja atau kuningan atau campuran keduanya dengan lapisan perak yang elegan, sementara beberapa barang seperti piring yang dilengkapi gelas untuk digunakan menyajikan minuman selamat datang dilapisi emas, kata Laksh Pabuwal dari perusahaan peralatan makan perak kepada PTI.

A découvrir également : AS mengadakan latihan dengan sekutunya di semenanjung Korea, Pyongyang berjanji untuk meningkatkan angkatan laut

Sekitar 15.000 peralatan makan perak yang dibuat oleh 200 pengrajin telah dibuat pada kesempatan KTT G20, katanya.

Perusahaan peralatan logam dijalankan oleh dia dan ayahnya Rajeev Pabuwal. Iris Jaipur mengatakan 50.000 jam kerja telah dihabiskan untuk membuat kerajinan ini yang dikerjakan oleh pengrajin dari Jaipur, Benggala Barat, Uttar Pradesh, Karnataka, dan wilayah lain di negara tersebut.

”Desain dicirikan oleh detail yang cermat, pinggiran manik-manik, dan perpaduan pengerjaan tangan semi-mesin dengan teknik pengecoran kontemporer. Lapisan akhir berwarna perak menambah sentuhan kecanggihan, selaras dengan kemegahan acara,” kata Rajeev Pabuwal.

Merchandise peralatan makan yang dikurasi dengan cermat menjembatani tradisi dan estetika modern, menjadi permata mahkota KTT G20, kata perusahaan tersebut.

Desain peralatan makan dan peralatan makan perak ini mencerminkan kekayaan warisan India dan keunggulan globalnya, kata Rajeev Pabuwal.

”Peralatan makan dan peralatan makan perak menggambarkan warisan budaya agung India, motif bunga, burung merak, piring penganugerahan hewan nasional kita, dan barang-barang lainnya. Dan, trofi ini akan memukau para Kepala Negara dengan kilauan budaya mereka, dan mereka akan melihatnya dan berseru wow,” katanya kepada PTI.

KTT Pemimpin G20 dijadwalkan akan diadakan di pusat konvensi dan pameran internasional yang baru dibangun — Bharat Mandapam — di Pragati Maidan. ”Ini semua berlapis perak dan perak dianggap lebih higienis dan digunakan oleh Maharaja di zaman kuno. India sangat baik dengan budayanya bahkan di tempat terbaik di dunia, barang pelapis perak ini telah digunakan. Ini adalah paduan yang terbuat dari tembaga dan bahan berbeda,” kata Rajeev Pabuwal.

Desain peralatan makan dan peralatan makan perak mencerminkan kekayaan warisan India dan keunggulan global, menurut produsennya.

”Sebelumnya, kami biasa mengimpor barang dari negara lain tetapi semua peralatan makan perak yang Anda lihat ini dirancang dan dibuat di India sendiri. Ini merupakan upaya yang sangat baik untuk mempromosikan ‘Make in India’ dan ‘Made in India’. Kami telah menciptakan perpaduan pengerjaan tangan semi mesin dengan teknik pengecoran kontemporer,” tambahnya.

Dia mengatakan peralatan perak khusus telah dibuat untuk menyimpan karangan bunga dan barang-barang lainnya yang akan digunakan untuk menyambut tamu VVIP.

”Ada burung merak seperti yang Anda lihat di sini, motif bunga, burung merak, hewan nasional kita menghiasi piring dan terutama daun pisang thali. Semuanya berlapis perak,” kata Rajeev Pabuwal, sambil menambahkan bahwa dia juga telah menciptakan peralatan perak untuk berbagai acara penting di masa lalu.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)