24 April 2024

Satelit kecil menggunakan AI untuk mengendus kebocoran metana di darat (foto)

3 min read

Startup observasi Bumi yang berbasis di California, Orbital Sidekick, telah merilis gambar pertama dari konstelasi baru satelit pemantau planet yang berjanji untuk membawa pemantauan kebocoran metana dari luar angkasa ke tingkat yang baru dengan bantuan AI.

Tiga satelit Orbital Sidekick, yang diluncurkan awal tahun ini, dilengkapi dengan sensor hiperspektral yang menganalisis 500 pita cahaya di seluruh bumi. spektrum elektromagnetik. Pencitraan hiperspektral menawarkan sensitivitas 20 kali lebih baik dibandingkan sistem lain yang saat ini berada di orbit, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Sensitivitas ini memungkinkan Orbital Sidekick untuk “mencari sidik jari secara kimiawi” Bumipermukaan dengan resolusi 26 kaki (8 meter), mengungkap sumber kontaminasi dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya.

A lire en complément : Biden mengatakan krisis iklim tidak dapat disangkal setelah kerusakan akibat Badai Idalia

Orbital Sidekick mengatakan, di antara aplikasi lainnya, teknologi akan membantu peningkatan deteksi kebocoran metana dari luar angkasa. Metana adalah gas rumah kaca kedua yang paling umum ditemukan atmosfer bumi setelah karbon dioksida, yang menyumbang 20% ​​emisi gas rumah kaca global (dibandingkan dengan 76% karbon dioksida), menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS. Namun metana mempunyai dampak yang sangat besar terhadap iklim bumi: gas ini 25 kali lebih kuat sebagai penyebab pemanasan dibandingkan karbon dioksida.

Terkait: Satelit baru untuk mengawasi emisi karbon dioksida dari luar angkasa

A voir aussi : Kematian yang lambat dari ponsel kompak: sepanjang tahun ini kita hanya melihat empat ponsel kompak

Selama beberapa tahun terakhir, beberapa perusahaan telah mulai mengukur kadar metana dari luar angkasa, dengan tujuan membantu mengurangi emisi gas rumah kaca.

Pada Konferensi Perubahan Iklim PBB tahun 2021 di Glasgow, juga dikenal sebagai COP26, janji para pemimpin dunia untuk fokus pada pengurangan emisi metana dalam upaya memperlambatnya perubahan iklim. Sebagian besar emisi ini berasal dari jaringan pipa dan rig minyak dan gas dan sepenuhnya dapat dicegah. Citra satelit, seperti yang dioperasikan oleh Orbital Sidekick, dapat membantu perusahaan menghentikan kebocoran tersebut sejak dini.

Orbital Sidekick menggambarkan gambar-gambarnya menawarkan “resolusi lebih tinggi” dan “jauh lebih canggih” dibandingkan yang disediakan oleh sistem satelit lama.

Algoritme AI yang dijalankan oleh komputer satelit menganalisis pengukuran di orbit dan mengirimkan informasi ke Bumi tentang titik api dengan konsentrasi metana tinggi, yang mengindikasikan potensi kebocoran.

“Dengan kumpulan data awal kami, kami dapat menganalisis komposisi kimia setiap piksel dan mulai membangun perpustakaan spektral milik kami,” kata Orbital Sidekick dalam pernyataannya. “Kami sedang membangun salah satu kemampuan analisis penginderaan jarak jauh yang paling kuat yang akan membantu kita memahami sifat dinamis planet kita pada tingkat kimiawi.”

Di masa depan, Orbital Sidekick ingin memperluas penggunaan datanya untuk membantu petani dalam pertanian presisi dan membantu petugas tanggap bencana dan pasukan keamanan. Perusahaan berencana meluncurkan tiga satelit tambahan tahun depan.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?