27 September 2023

Shelton yang merupakan pemain tenis hebat berhasil melewati Tiafoe ke semifinal AS Terbuka

2 min read

Ben Shelton yang sukses mengalahkan Frances Tiafoe 6-2 3-6 7-6(7) 6-2 dan melaju ke semifinal AS Terbuka pada hari Selasa dalam pertandingan seluruh Amerika yang sesuai dengan tagihan blockbusternya . Dengan kemenangan tersebut, Shelton yang berusia 20 tahun menjadi orang Amerika termuda yang mencapai empat besar putra AS Terbuka sejak Michael Chang pada tahun 1992, dan akan bertemu dengan salah satu pemain terhebat dalam permainan ini – pemenang Grand Slam 23 kali Novak Djokovic.

“Rasanya seperti saya meninggalkan semuanya di sini malam ini,” kata Shelton yang berada di peringkat ke-47, yang masih mencari kemenangan ATP Tour pertamanya. “Pertarungan emosional dan terima kasih kepada kalian semua karena telah datang sampai larut malam. “Suasana yang luar biasa. Terima kasih telah mendorongku melewati batas.”

Tidak banyak acara olahraga di New York yang menciptakan lebih banyak kehebohan dibandingkan pertandingan antar-Amerika di bawah lampu Stadion Arthur Ashe pada akhir musim Grand Slam terakhir musim ini. Suasana pada sesi malam selalu menarik tetapi ditingkatkan beberapa tingkat untuk Tiafoe dan Shelton, kontes yang pertama dalam 15 tahun ini menampilkan dua pria kulit hitam Amerika yang bertarung di venue tenis terbesar di dunia.

James Blake dan Donald Young bertemu di Ashe pada putaran pembukaan AS Terbuka 2008 namun pertaruhannya jauh lebih tinggi pada hari Selasa, dengan pemenangnya akan menghadapi Djokovic untuk mendapatkan tempat di final hari Minggu dan kesempatan untuk mengakhiri 20 tahun AS Kekeringan gelar terbuka. “Dia (Djokovic) telah memenangkan 23 kali (Grand Slam) ini, tidak ada yang lebih baik dari itu,” kata Shelton. “Dua pertandingan terakhir sangat sulit, saya telah bermain melawan Amerika, tapi mudah-mudahan kalian memberikannya untuk saya dua malam berturut-turut.”

Tiafoe yang menjadi unggulan ke-10, yang menggemparkan penonton tuan rumah dengan melaju ke semifinal tahun lalu, hanya kehilangan satu set dalam perjalanannya ke perempat final namun tidak butuh waktu lama bagi Shelton untuk mengambil set kedua. Shelton mengeluarkan senjatanya yang menyala-nyala, dengan pukulan-pukulannya yang dipukul dengan racun sedemikian rupa sehingga membuat penonton terkesiap.

Setelah menahan dua servis pertamanya, Tiafoe tidak mampu membalas pukulan forehand eksplosif lawannya saat Shelton merebut lima game berturut-turut untuk merebut set pembuka. Namun tidak ada rasa panik dari Tiafoe saat ia mampu mengatasi ayunan besar Shelton yang mulai melenceng dari sasaran.

Dia mendapatkan peluang break pertamanya pada pertandingan tersebut pada game keenam set kedua dan menyamakan kedudukan pada satu set masing-masing. Pada set ketiga yang liar, momentum tampaknya berayun pada setiap servis dengan enam break, tiga break dari setiap pemain, dalam delapan game pertama.

Set tersebut akan dilanjutkan dengan tie-break yang tidak dapat diprediksi dengan Shelton melakukan kesalahan ganda berturut-turut, termasuk satu pada set point, sebelum akhirnya memenangkannya 9-7. Tidak salah lagi momentumnya mengarah ke kuarter keempat dengan Shelton melakukan pukulan backhand penentu kemenangan di garis yang hanya bisa disaksikan oleh Tiafoe untuk mengamankan break awal.

Break lainnya pada kedudukan 5-2 dan nasib Tiafoe ditutup dengan Shelton menahan servis untuk kemenangan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)