24 April 2024

Tersangka serangan bahan peledak terhadap perdana menteri Jepang didakwa melakukan percobaan pembunuhan, kata laporan

1 min read

Jaksa di Jepang pada Rabu mendakwa seorang pria berusia 24 tahun atas percobaan pembunuhan dan tuduhan lainnya dalam serangan bahan peledak terhadap Perdana Menteri Fumio Kishida pada bulan April, media Jepang melaporkan.

Avez-vous vu cela : Disney tidak sedang melalui momen terbaiknya. Hingga pasar saham jatuh ke level terburuknya dalam sembilan tahun

Kishida sedang berkampanye untuk pemilu di Wakayama di Jepang barat ketika seorang pria melemparkan bom pipa rakitan ke arahnya. Kishida tidak terluka, namun dua orang lainnya mengalami luka ringan. Setelah evaluasi kejiwaan tersangka selama tiga bulan, jaksa memutuskan bahwa Ryuji Kimura, 24, sehat secara mental untuk diadili dan bahwa bom yang digunakan dalam serangan itu mematikan, kantor berita Jepang Kyodo melaporkan. Kyodo melaporkan bahwa catatan pengadilan menunjukkan Kimura mungkin marah karena dia tidak bisa mengajukan pencalonan pada pemilu 2022.

Serangan itu terjadi sekitar setahun setelah mantan Perdana Menteri Shinzo Abe ditembak dan dibunuh saat berkampanye untuk pemilu. Kekerasan senjata dan bom di Jepang sangat jarang terjadi, dan serangan terhadap Abe dan Kishida mengejutkan banyak orang di negara tersebut.

A voir aussi : Banjir akibat berkurangnya Topan Haikui menghantam transportasi, memaksa evakuasi di Tiongkok

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)