14 Juni 2024

YouTube telah dipenuhi dengan video pendek bergaya TikTok. Masalahnya: hal itu merusak publisitas

2 min read

YouTube pada dasarnya hidup dari periklanan. Meskipun platform video memiliki proposal seperti YouTube Premium, yang mengundang pengguna untuk berlangganan berbayar, sumber pendapatan utamanya adalah iklannya. Ini adalah fitur yang cukup umum di berbagai layanan dan aplikasi yang merupakan bagian dari Alphabet.

Cela peut vous intéresser : FACTBOX-Tenis-Daftar juara tunggal putri AS Terbuka

Persamaannya di sini sangat sederhana: semakin panjang kontennya, semakin besar peluang untuk menampilkan iklan. Dan tentu saja, YouTube adalah rajanya video panjang, dengan tutorial, kelas, kursus, program televisi, dokumenter, dll., tetapi pembuat konten membuat video semakin pendek. Dan ini bisa menjadi masalah.

Avez-vous vu cela : CERN menambah kesuksesan besar lainnya: untuk pertama kalinya ia berhasil mengamati secara langsung partikel yang paling sulit dipahami yang pernah ada

YouTube dan fenomena TikTok

Konten audiovisual berdurasi sekitar 60 detik telah menjadi sangat populer belakangan ini berkat aplikasi seperti tik tok. Kita berbicara tentang formula yang memiliki lebih banyak pengikut, karena mendapat dukungan dari ahli strategi digital yang bekerja sama dengan merek, media, dan influencer.

Konten pendek tidak hanya lebih mudah diproduksi dibandingkan konten panjang (membutuhkan lebih sedikit waktu sebelum dan sesudah produksi), namun juga berhasil mendapatkan tempat tersendiri di kalangan masyarakat. Ada kecenderungan umum untuk memilih video ringkas dibandingkan video berdurasi panjang, sehingga membuat pembuat konten berupaya lebih keras dalam hal ini.

Bukan rahasia lagi jika YouTube pun tak mau ketinggalan dari fenomena ini dan segera mengumumkan sejenis tiruan TikTok bernama Shorts. Usulan untuk menangani usulan Asia Ini telah memberikan hasil positif di tingkat pengguna, terhitung lebih dari 2,2021 juta sejak diluncurkan, tetapi ini merupakan kehancuran periklanan.

tik tok 2

Dan itu bukanlah sesuatu yang kami katakan. Menurut Financial Times, ada kekhawatiran dalam diri raksasa video Amerika tersebut. Laporan internal menunjukkan bahwa tren yang dipromosikan oleh TikTok membahayakan sumber pendapatan utamanya, sebuah situasi yang memaksa TikTok untuk mulai menentukan langkah-langkah yang harus diambil dalam skenario ini.

Tidak diketahui tindakan apa yang akan diambil, jika ada di YouTube. Namun, menurut surat kabar tersebut di atas, platform tersebut telah mendeteksi bahwa ada penggunanya sendiri membuat video yang lebih pendeksesuatu yang, seperti yang kami katakan, datang disertai dengan konsumen, yang juga lebih sedikit memilih format ini karena membutuhkan lebih banyak waktu dan konsentrasi.

Ingatlah bahwa pada bulan Oktober tahun lalu, YouTube mengalami penurunan pendapatan iklan yang berlangsung selama dua kuartal berikutnya. Pada bulan Juli tahun ini, pendapatan telah meningkat sebesar 4,4%, mencapai 7,7 juta dolar, namun tampaknya ini belum waktunya untuk merayakannya.

Gambar: YouTube

Di : Tren terbaru di TikTok adalah NPC. Dan dia meninggalkan uang yang didistribusikan Twitch dalam jumlah kecil