16 April 2024

Suku bunga telah meroket di seluruh dunia karena inflasi. Jepang melawan segala rintangan

3 min read

Perekonomian Jepang adalah anomali yang nyata. Mereka tetap menjadi satu-satunya negara di dunia di mana bank sentral mereka mempertahankan suku bunga negatif. Perubahan dalam strategi ini akan memiliki konsekuensi yang tidak terduga, tetapi tekanannya maksimal. Inflasinya telah meningkat selama lebih dari satu tahun dan telah memecahkan rekor selama 42 tahun terakhir. Sejak tahun 80-an, Jepang belum pernah mengalami situasi seperti itu.

A voir aussi : FITUR-Keturunan budak Mozambik menuntut keadilan saat panggilan reparasi meningkat

Inflasi di 3,3% dan suku bunga tetap di -0,1%. Inflasi pada bulan Juni di Jepang telah mencapai 3,3%. Sebagai perbandingan, zona euro telah menurunkan inflasinya menjadi 5,5%. Tetapi sementara Bank Sentral Eropa telah menetapkan suku bunga sebesar 4%, Bank Jepang tetap bersikukuh. Dengan kebijakan moneter yang tidak berubah sejak tahun 2016 dan suku bunga yang masih negatif.

Sujet a lire : NY Fed membela penutupan bank Puerto Rico setelah tindakan keras terkait Venezuela

Situasinya sangat kontras dengan bagian dunia lainnya. Jika kita bandingkan dengan Amerika Serikat, untuk pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir inflasi Jepang lebih tinggi. Tetapi sekali lagi ketika membandingkan tarif kami melihat perbedaan besar: 5,25% di Amerika Serikat.

Bank of Japan tidak melihat tren, tetapi sesuatu yang spesifik. Alasan otoritas Jepang adalah bahwa inflasi ini bukan karena peningkatan permintaan dan konsumen yang berkelanjutan, tetapi merupakan sesuatu yang luar biasa karena tingginya biaya impor. Bank of Japan percaya bahwa dalam beberapa bulan mendatang situasinya akan moderat dan biaya, misalnya makanan dan energi akan lebih rendah lagi.

Kazuo Ueda, gubernur baru Bank of Japan, menegaskan minggu ini bahwa tidak akan ada perubahan dalam kebijakan suku bunganya. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka sudah berada di 3,3%, mereka yakin bahwa mereka akhirnya akan tetap berada di target 2%.

Suku bunga

Inflasi di Jepang berada pada level tertinggi dalam 40 tahun.

Perubahan yang tidak pernah datang. Angka inflasi terbaru telah menambahkan lebih banyak tekanan pada Bank of Japan. Bahkan Dana Moneter Internasional (IMF) telah memperingatkan tentang risiko strategi ini. Pada 27-28 Juli, Bank of Japan harus mengumumkan data ekonomi terbaru dan proyeksi target inflasi 2%.

Tanpa ditutup, diperkirakan tidak akan ada pengumuman yang signifikan, tetapi kelambanan bank sentral ini tidak harus direplikasi di perusahaan.

Apakah kita akan menaikkan gaji atau tidak? Harga-harga naik, seperti tercermin dari inflasi. Ini berarti orang Jepang harus membayar lebih untuk hal yang sama. Menghadapi situasi ini, perusahaan mengalami dilema apakah akan menaikkan upah (dan akibatnya harga layanan mereka).

“Tanda-tanda muncul bahwa perusahaan mengubah perilaku yang mereka miliki sejak Jepang mengalami deflasi. Penting untuk memelihara wabah perubahan ini dengan hati-hati,” kata Shinichi Uchida, mantan Gubernur Bank Jepang, menjelaskan masalah ini.

Jika upah akhirnya naik, itu akan menyiratkan kenaikan harga secara umum. Dan kemudian Anda beralih dari situasi pertumbuhan yang berkelanjutan. Dan tidak hanya didasarkan pada pertumbuhan tertentu dalam biaya impor.

Pecundang terbesar sudah jelas: yen. Mata uang Jepang berada pada titik terendah dalam 15 tahun terakhir terhadap euro. Sekarang untuk satu euro Anda mendapatkan 158 yen. Bank of Japan telah mencoba untuk meningkatkan yen dengan masuk dan membeli obligasi, tetapi masalah inflasi tampak besar.

Strategi ekonomi Jepang ditetapkan dalam jangka panjang, dengan harapan bahwa kenaikan inflasi ini akan menjadi kejadian satu kali saja dan saya kembali ke angka-angka yang mendekati apa yang mereka harapkan untuk pertumbuhan ekonomi mereka. Sementara itu, tekanan global maksimal dan yen paling menderita.

Gambar | Jezael Melgoza

Di | Jepang selama beberapa dekade menjadi pemimpin dunia dalam teknologi konsumen. Ini adalah kisah kejatuhannya