30 Mei 2024

NASA mencari solusi iklim saat suhu global mencapai rekor tertinggi

4 min read

Ilmuwan NASA membuka diskusi pada Kamis (20 Juli) untuk menguraikan solusi utama yang telah mereka kerjakan untuk mengurangi dampak mengerikan dari pemanasan global.

Saat gelombang panas terus menyapu Bumi, kebakaran hutan membakar seluruh Amerika Utara dan bencana alam seperti badai peningkatan keparahan – semua konsekuensi yang disebabkan oleh manusia perubahan iklim – badan antariksa memperhatikan dan mencari cara yang dapat membantu mengurangi efek pemanasan planet. “Juni terakhir ini adalah bulan Juni terhangat dalam catatan,” Gavin Schmidt, direktur Institut Studi Antariksa Goddard NASA, dikatakan. “Dan kami mengantisipasi, dengan pemahaman tentang apa yang terjadi, setiap hari, bahwa Juli kemungkinan akan menjadi bulan absolut terpanas yang pernah tercatat.”

A lire en complément : Presiden Joe Biden mengatakan dia akan meminta lebih banyak dana untuk vaksin virus corona baru

Untuk lebih jelasnya, itu adalah rekor yang kembali ratusan, jika tidak ribuan, tahun, katanya.

Sementara Schmidt dan rekan presenter menunjukkan beberapa upaya NASA untuk memerangi perubahan iklim, beberapa sorotan termasuk misi untuk meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana pemanasan global mengubah sistem biologis, melihat ke dalam teknologi generasi berikutnya seperti pesawat tak berawak untuk memantau mekanisme dan penyebaran respons kebakaran. satelit untuk melacak emisi gas rumah kaca di seluruh dunia.

En parallèle : Come funziona la carta prepagata e come scegliere la più adatta

Terkait: NASA menyoroti penelitian iklim pada pembukaan KTT perdana

Tema diskusi lainnya yang berulang adalah pentingnya menghasilkan data iklim murni yang tersedia untuk publik, peneliti, dan pembuat kebijakan dengan kekuatan untuk membuat perbedaan.

Bahkan ada beberapa pembicaraan awal tentang bagaimana kecerdasan buatan dan pembelajaran mendalam dapat membantu agensi mendapatkan data iklim yang setepat dan seakurat mungkin, tetapi tim menekankan bagaimana mekanisme seperti itu masih dalam pengerjaan.

“Ilmu kita belum selesai sampai kita mengkomunikasikannya,” kata Karen St. Germain, direktur Divisi Ilmu Bumi NASA. “Hal ini tidak pernah lebih penting atau menarik daripada saat ini. NASA Earth Science adalah kemampuan end-to-end dari teknologi hingga apa arti observasi, hari ini dan di masa depan. Kemampuan end-to-end memungkinkan kita untuk menyampaikan sains dan informasi yang dapat ditindaklanjuti sehingga lebih banyak orang dapat melihat Bumi seperti yang kita lihat.”

“Anda menganggap NASA sebagai badan antariksa; Anda menganggap NASA sebagai badan penerbangan,” kata administrator NASA Bill Nelson, “NASA juga merupakan badan iklim.”

Sentimen ini semakin jelas ketika berbagai pakar ilmu kelautan, teknik penerbangan dan studi lingkungan berbicara selama konferensi tentang kesegeraan penanganan perubahan iklim.

“Gelombang panas yang kita lihat di AS, Eropa, dan China menghancurkan rekor kiri, kanan, dan tengah,” kata Schmidt. “Telah terjadi dekade demi dekade peningkatan suhu – selama empat dekade terakhir.” Faktanya, Gavin menyarankan 2023 mungkin terbukti menjadi tahun terpanas dalam catatan dan 2024 kemungkinan besar akan mengambil gelar suram itu.

NASA tidak hanya berfokus pada pengelolaan krisis untuk melindungi umat manusia, tetapi juga untuk membantu spesies di darat dan di laut.

“Perairan di sekitar Florida lebih dari 90 derajat Fahrenheit, yang sangat rumit untuk spesies laut seperti terumbu karang, tumbuhan laut, dan hewan laut,” kata Carlos Del Castillo, kepala Laboratorium Ekologi Laut di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA. “Dan semua CO2 yang kita keluarkan ke udara menyebabkan suhu itu – sebagian besar masuk ke laut.”

Sebagai gambaran, dia mengatakan kita telah meningkatkan keasaman laut sekitar 25% sejak Revolusi Industri.

“Hampir di mana-mana, terutama di lautan, kita telah melihat suhu permukaan laut yang memecahkan rekor – bahkan di luar daerah tropis,” kata Schmidt. “Kami memperkirakan hal itu akan terus berlanjut, dan alasannya adalah karena kami terus memasukkan gas rumah kaca ke atmosfer. Sampai kami berhenti melakukannya, suhu akan terus meningkat.”

Gumpalan metana sepanjang 3 mil (4,8 km) terlihat di atmosfer di atas Teheran, Iran dilacak kembali ke tempat pembuangan sampah utama oleh percobaan EMIT NASA di Stasiun Luar Angkasa Internasional. (Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech)

NASA mendatang misi PACEdijadwalkan untuk diluncurkan pada awal 2024, juga misi GLIMRyang saat ini diperkirakan akan dimulai pada tahun berikutnya, diharapkan akan membantu para ilmuwan menguraikan cara mengatasi masalah kelautan tersebut.

Keduanya adalah sistem berbasis satelit, tetapi PACE, yang merupakan singkatan dari Plankton, Aerosol, Cloud, ocean Ecosystem, akan lebih fokus untuk mendeteksi perubahan warna laut, awan, dan aerosol, sementara GLIMR, yang merupakan singkatan dari Geostationary Littoral Imaging and Monitoring Radiometer, akan mengidentifikasi hal-hal seperti ganggang berbahaya dan tumpahan minyak.

Keduanya, bagaimanapun, dianggap bekerja sama satu sama lain untuk melukiskan gambaran lengkap tentang bagaimana perubahan iklim mempengaruhi lautan kita dan organisme di dalamnya.

Mereka akan menambah lebih dari dua lusin misi terkait iklim yang sudah dimiliki NASA di orbit, seperti Orbiting Carbon Observatories 2 dan 3 yang diukur emisi gas rumah kaca berasal dari pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di Eropa awal tahun ini.

“Mengapa kita harus peduli?” Del Castillo berkata, “Tanaman laut kecil ini ada di dasar jaring makanan. Mereka menghasilkan sekitar 50% oksigen yang kita hirup – dan, tentu saja, lautan membantu memodulasi cuaca.”

Di bidang penerbangan luar angkasa, Huy Tran, direktur aeronautika di Pusat Penelitian Ames NASA menyentuh beberapa teknologi hijau dan mekanisme propulsi penerbangan berkelanjutan yang ingin dikembangkan badan tersebut untuk berbagai bentuk perjalanan udara.

“Tahun lalu, Direktorat Misi Riset Penerbangan memprakarsai Kemitraan Nasional penerbangan yang berkelanjutan,” kata Tran, mengacu pada salah satu organisasi riset penerbangan NASA, “Inisiatif ini memungkinkan kami untuk mempercepat dan membuat kemajuan yang baik pada penerbangan nol bersih pada tahun 2050.”

Beberapa ide yang diajukan untuk penerbangan berkelanjutan mencakup pesawat listrik sepenuhnya dan cara untuk memastikan pengurangan pembakaran bahan bakar untuk penerbangan komersial. Tran juga membahas kemungkinan membuat drone dan pesawat tak berawak untuk mengatasi kebakaran hutan tanpa mempertaruhkan nyawa.

Selanjutnya, dengan bermitra dengan organisasi seperti FEMA dan NOAA, Tom Wagner, direktur asosiasi Earth Action, mengatakan bahwa badan tersebut berharap dapat mengidentifikasi kebutuhan masyarakat terkait dengan solusi perubahan iklim yang dapat ditindaklanjuti.

“Apa yang kita ketahui dari sains adalah bahwa aktivitas manusia dan terutama emisi gas rumah kaca secara tegas menyebabkan pemanasan yang kita lihat di planet kita,” kata Kate Calvin, kepala ilmuwan NASA dan penasihat iklim senior.

“Dan ini berdampak pada manusia dan ekosistem di seluruh dunia.”

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?