19 April 2024

Putin, Lukashenko bertemu setelah Rusia memperingatkan tentang agresi terhadap Belarusia

2 min read

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko akan bertemu pada hari Minggu, kata Kremlin, dua hari setelah Moskow memperingatkan bahwa setiap agresi terhadap tetangga dan sekutu setianya akan dianggap sebagai serangan terhadap Rusia. Setelah Polandia memutuskan awal pekan ini untuk memindahkan unit militer lebih dekat ke perbatasannya dengan Belarus sebagai tanggapan atas kedatangan pasukan dari Grup Wagner Rusia di Belarus, Putin mengatakan Moskow akan menggunakan segala cara untuk bereaksi terhadap setiap permusuhan terhadap Minsk.

A voir aussi : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

Kremlin mengatakan Lukashenko melakukan kunjungan kerja ke Rusia dan akan berbicara dengan Putin tentang pengembangan lebih lanjut dari “kemitraan strategis” kedua negara. Meskipun tidak mengirim pasukannya sendiri ke Ukraina, Lukashenko mengizinkan Moskow menggunakan wilayah Belarusia untuk melancarkan invasi skala penuh ke Ukraina pada Februari 2022 dan sejak itu sering bertemu dengan Putin.

Kedua negara sejak itu telah mengadakan beberapa latihan militer bersama, dan pada bulan Juni Lukashenko mengizinkan negaranya untuk digunakan sebagai pangkalan senjata nuklir Rusia, sebuah langkah yang dikecam secara luas oleh Barat. Persepsi bahwa Lukashenko, seorang paria di Barat, bergantung pada Putin untuk kelangsungan hidupnya telah mengipasi ketakutan di Kyiv bahwa Putin akan menekannya untuk bergabung dengan serangan darat baru dan membuka front baru dalam invasi Rusia ke Ukraina.

Cela peut vous intéresser : Shell mengumumkan pemimpin baru India di Mansi Madan Tripathy

Pada hari Kamis, kementerian pertahanan Belarusia mengatakan tentara bayaran Grup Wagner telah mulai melatih pasukan khusus Belarusia di jarak militer hanya beberapa mil dari perbatasan dengan Polandia yang merupakan anggota NATO. Kepala Wagner Yevgeny Prigozhin ditampilkan dalam sebuah video menyambut para pejuangnya ke Belarus pada hari Rabu, memberi tahu mereka bahwa mereka tidak akan mengambil bagian lagi untuk saat ini dalam perang di Ukraina tetapi memerintahkan mereka untuk mengumpulkan kekuatan untuk operasi Wagner di Afrika sementara mereka melatih tentara Belarusia.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)