20 Juni 2024

USS Canberra: AS menugaskan kapal perang Angkatan Laut pertama di pelabuhan asing

2 min read

Amerika Serikat menugaskan sebuah kapal perang di Sydney, Australia, pada hari Sabtu, pertama kalinya sebuah kapal Angkatan Laut AS bergabung dengan layanan aktif di pelabuhan asing, ketika kedua sekutu dekat itu meningkatkan hubungan militer mereka sebagai tanggapan atas jangkauan regional China yang meluas. Kapal perang pesisir kelas Independence – dinamai menurut nama kapal penjelajah Angkatan Laut Australia yang tenggelam saat mendukung pendaratan Marinir AS di Quadalcanal pada tahun 1942 – ditugaskan pada sebuah upacara di pangkalan angkatan laut Australia di Sydney Harbour, secara resmi bergabung dengan armada aktif Angkatan Laut AS.

Dans le meme genre : Prioritas berubah (dan banyak hal): "Saya adalah seorang ibu, dan keesokan harinya saya mencari mobil yang paling aman"

“Warga Australia dapat bangga bahwa kapal ini, yang dirancang di Australia Barat oleh industri lokal dan dinamai HMAS Canberra, ditugaskan di sini untuk pertama kalinya dalam sejarah Angkatan Laut Amerika Serikat,” kata Menteri Pertahanan Australia Marles dalam sebuah pernyataan. Penugasan kapal AS di perairan Australia mencerminkan “komitmen kita bersama untuk menegakkan ketertiban berdasarkan aturan”, tambahnya.

Upacara tersebut dilakukan di tengah latihan militer Talisman Saber dua tahunan antara AS dan Australia, yang dipandang sebagai unjuk kekuatan dan persatuan saat China semakin menegaskan kekuatannya di Indo-Pasifik. Latihan berlangsung di berbagai lokasi di seluruh Australia selama dua minggu, termasuk simulasi pertempuran darat dan udara, serta pendaratan amfibi.

A lire également : Di bawah Rozgar Mela, PM akan mendistribusikan 51,000 surat pengangkatan kepada rekrutan baru di departemen pemerintah

Selain Australia dan AS, pasukan dari Kanada, Fiji, Prancis, Jerman, Indonesia, Jepang, Selandia Baru, Papua Nugini, Republik Korea, Tonga, dan Inggris ikut ambil bagian. Jerman berpartisipasi untuk pertama kalinya dengan 210 pasukan terjun payung dan marinir ikut serta, karena negara Eropa meningkatkan kehadirannya di wilayah tersebut.

Di bawah proyek AUKUS yang diumumkan pada bulan Maret, Amerika Serikat dan Inggris telah setuju untuk membantu Australia memperoleh armada kapal selam bertenaga nuklir. Sebelumnya, pada awal 2030-an, Amerika Serikat seharusnya menjual tiga kapal selam bertenaga nuklir kelas Virginia AS kepada Australia, dengan opsi bagi Australia untuk membeli dua lagi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)