19 Juni 2024

Pemimpin BRS Kavitha, BJP mengkritik masalah kuota perempuan

2 min read

Perang kata-kata antara BRS MLC K Kavitha dan BJP Telangana berlanjut pada hari Kamis atas tuduhan bahwa partai yang berkuasa tidak menyediakan 33 persen reservasi bagi perempuan dalam pendistribusian tiket untuk pemilihan Majelis mendatang di negara bagian tersebut. Unit Telangana BJP memposting kartun di X (sebelumnya Twitter) dengan judul bahwa Kavitha diam mengenai masalah reservasi 33 persen dan bahwa perempuan tidak mendapatkan keadilan di BRS.

Avez-vous vu cela : Komisaris Polisi Delhi mengeluarkan pedoman media sosial untuk polisi

Menanggapi hal tersebut, Kavitha mengatakan sudah saatnya mulai berupaya untuk meloloskan RUU kuota perempuan.

”Sungguh mengecewakan namun tidak mengherankan melihat serangan @BJP4Telangana terhadap saya, yang melanggengkan stereotip usang tentang perempuan. Jumlah waktu yang BJP investasikan untuk membungkam suara-suara perbedaan pendapat sungguh lucu,” katanya di X.

A lire également : Piala Asia akan menguji kesiapan para pemain bowling untuk kriket 50-overs: Wasim Akram

”Namun, Aksi berbicara lebih keras daripada kartun, jadi percayalah ini sudah waktunya menghentikan penindasan dan mulai berupaya untuk meloloskan RUU Reservasi Perempuan,” katanya.

Mengabaikan pernyataan oposisi tentang penjatahan tiket bagi perempuan dalam pemilihan Majelis oleh BRS yang berkuasa, Kavitha pada hari Rabu mengatakan masalah reservasi perempuan bukanlah masalah domestiknya tetapi menyangkut 70 crore perempuan di negara tersebut.

Menteri Persatuan dan presiden BJP negara bagian G Kishan Reddy telah menyerang BRS yang dipimpin Menteri K Chandrasekhar Rao karena tidak memberikan reservasi 33 persen kepada perempuan dalam pendistribusian tiket pemilihan Majelis.

Sebelumnya pada bulan Maret, Kavitha memimpin protes di New Delhi mengenai masalah reservasi perempuan.

Sementara itu, sel hukum BRS hari ini mengajukan pengaduan kepada Kepala Pejabat Pemilihan Umum negara bagian dengan tuduhan bahwa pemimpin BJP dan anggota parlemen Nizamabad D Arvind membuat pernyataan bahwa baik masyarakat memberikan suaranya kepada partai lain atau None of the Above (NOTA), dia akan melakukannya. hanya memenangkan pemilu.

”Niat miring Shri D Arvind tidak lain adalah menyatakan bahwa Anda menekan tombol apa saja, suara akan masuk ke simbol BJP,” demikian isi pengaduan tersebut.

Dalam upaya mengambil tindakan terhadap anggota Lok Sabha tersebut, BRS meminta kepada otoritas konstitusional bahwa kelambanan apapun akan memberikan kesan bahwa BJP ”tidak mempunyai batasan untuk melakukan tindakan ilegal selama proses pemilu berikutnya”.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)