20 Juli 2024

Sebi ingin meningkatkan partisipasi investasi NRI, OCI di pasar sekuritas India melalui jalur FPI

3 min read

Sebi pada hari Jumat mengusulkan untuk mengizinkan peningkatan partisipasi NRI dan Warga Negara Asing India (OCI) di pasar sekuritas India melalui jalur Investor Portofolio Asing (FPI) sambil menerapkan langkah-langkah yang memadai untuk memitigasi risiko yang timbul dari investasi tersebut.

Sujet a lire : SpaceX memamerkan penguat Starship Super Heavy yang baru dimodifikasi (foto)

Langkah yang diusulkan ini bertujuan untuk meningkatkan investasi FPI di India, kata Dewan Sekuritas dan Bursa India (Sebi) dalam makalah konsultasinya.

Berdasarkan aturan saat ini, pemohon FPI tidak boleh merupakan warga negara bukan penduduk India (NRI) atau OCI. Namun, NRI atau OCI atau individu Penduduk India (RII) dapat menjadi konstituen pemohon setelah memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh Sebi.

A voir aussi : TIMELINE-Sejarah daerah kumuh Dharavi di India dan rencana Adani untuk membangunnya kembali

Untuk meningkatkan investasi FPI di India, Sebi telah mengusulkan fasilitasi peningkatan partisipasi NRI dan OCI sebagai konstituen FPI yang berbasis di Pusat Layanan Keuangan Internasional (IFSC) di negara tersebut dan diatur oleh Otoritas Pusat Layanan Keuangan Internasional (IFSCA). Sebi telah meminta komentar mengenai proposal tersebut hingga 10 September.

Regulator mengatakan kekhawatiran manipulasi pasar oleh entitas milik NRI atau OCI yang tercantum dalam Laporan Komite Bersama atau Laporan JPC masih ada hingga saat ini karena kemungkinan kedekatan orang-orang asal India dengan perusahaan atau promotor India. Pada saat yang sama, juga diakui bahwa investasi lebih lanjut di pasar sekuritas India dapat difasilitasi dengan menyalurkan investasi NRI dan OCI ke negara tersebut melalui FPI yang dijalankan secara profesional oleh manajer investasi dan sekuritasnya disimpan dengan aman oleh kustodian yang terdaftar di Sebi. .

Laporan JPC berkaitan dengan penipuan pasar saham dan hal-hal terkait.

Jika kontribusi agregat NRI/OCI melebihi 50 persen dari kumpulan FPI diperbolehkan, Sebi telah mengusulkan agar hal ini dapat diterapkan hanya pada FPI yang berbasis di IFSC di India dan diatur oleh IFSCA.

Selain itu, telah diusulkan agar kriteria yang membuat FPI bertanggung jawab atas pengungkapan secara terperinci mengenai orang-orang yang memiliki kepemilikan, kepentingan ekonomi, atau kendali di FPI, harus dibuat relatif lebih ketat untuk FPI tersebut. Untuk memastikan identifikasi dan verifikasi yang tepat atas pemilik manfaat (BO) di entitas yang dimiliki dan dikendalikan oleh NRI tersebut, Sebi telah mengusulkan agar tanda pengenal yang dikeluarkan oleh Pemerintah India dapat diperoleh dari BO, jika BO tersebut adalah NRI atau OCI. Untuk menyalurkan investasi NRI dan OCI di pasar sekuritas India melalui jalur FPI, Sebi telah mengusulkan agar kontribusi NRI atau OCI tunggal harus di bawah 25 persen dari total kontribusi dalam korpus pemohon. Selanjutnya, secara keseluruhan, NRI dan OCI harus diizinkan untuk berkontribusi 50 persen atau lebih pada kumpulan FPI dengan syarat tertentu.

Regulator telah merekomendasikan agar pemohon FPI yang berbasis di IFSC yang berkeinginan untuk memiliki lebih dari 50 persen kontribusi agregat dari NRI atau OCI di korpus mereka, dapat memilih untuk melakukannya dengan menyerahkan deklarasi mengenai hal ini kepada peserta penyimpanan yang ditunjuk (DDP). ).

Pernyataan tersebut harus diserahkan pada saat permohonan pendaftaran atau kapan saja selama masa berlaku pendaftarannya. Ketika FPI menyampaikan pernyataan tersebut, FPI harus mematuhi persyaratan selama masa berlaku pendaftarannya, terlepas dari jumlah total kontribusi NRI/OCI yang sebenarnya dalam korpus FPI.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)