16 April 2024

Pejabat Fed terbagi pada bulan Juli karena perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut, risalah menunjukkan

3 min read

Pejabat Federal Reserve terbagi atas perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan bank sentral AS 25-26 Juli, dengan “beberapa peserta” mengutip risiko ekonomi mendorong suku bunga terlalu jauh bahkan ketika “sebagian besar” pembuat kebijakan terus memprioritaskan kenaikan suku bunga. pertempuran melawan inflasi, menurut risalah sesi yang dirilis pada hari Rabu. “Peserta tetap teguh dalam komitmen mereka untuk membawa inflasi turun ke … tujuan 2%,” kata risalah pertemuan di mana pembuat kebijakan di Komite Pasar Terbuka Federal dengan suara bulat setuju untuk menaikkan suku bunga acuan semalam menjadi 5,25% – kisaran 5,50%. “Sebagian besar peserta terus melihat risiko kenaikan yang signifikan terhadap inflasi, yang memerlukan pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut.”

A lire aussi : AS menyetujui kemungkinan penjualan sistem pencarian dan pelacakan F-16 ke Taiwan

Namun suara peringatan tentang dampak pengetatan moneter yang berkelanjutan tampaknya memainkan peran yang lebih menonjol dalam perdebatan pada pertemuan bulan lalu, sebuah indikasi bahwa penyebaran opini di The Fed telah meluas karena para pembuat kebijakan mempertimbangkan bukti bahwa inflasi turun dan menilai potensi kerugiannya. pekerjaan dan pertumbuhan ekonomi jika tarif dinaikkan lebih tinggi dari yang diperlukan. Sebuah “pasangan” peserta, misalnya, menganjurkan agar tarif tidak berubah di bulan Juli.

Kelompok tersebut juga “membahas beberapa pertimbangan manajemen risiko yang dapat mempengaruhi keputusan kebijakan di masa depan,” kata risalah tersebut. Meskipun mayoritas mempertahankan inflasi sebagai risiko utama, “beberapa peserta berkomentar bahwa meskipun kegiatan ekonomi telah tangguh dan pasar tenaga kerja tetap kuat, tetap ada risiko penurunan kegiatan ekonomi dan risiko terbalik pada tingkat pengangguran.” “Ini termasuk kemungkinan bahwa dampak ekonomi makro dari pengetatan kondisi keuangan sejak awal tahun lalu terbukti lebih besar daripada yang diantisipasi.”

A lire également : The Greyhill Incident offers the most boring UFO invasion yet

Secara umum, risalah mengatakan, pembuat kebijakan Fed sepakat bahwa tingkat ketidakpastian tetap tinggi, dan bahwa keputusan suku bunga di masa depan akan bergantung pada “totalitas” data yang tiba dalam “bulan-bulan mendatang” untuk “membantu mengklarifikasi sejauh mana proses disinflasi. terus berlanjut” – kemungkinan indikasi pendekatan yang lebih sabar terhadap kenaikan lebih lanjut dalam biaya pinjaman. Imbal hasil Treasury AS mencapai tertinggi sesi setelah rilis risalah sementara saham AS memperpanjang penurunan. Dolar diperdagangkan lebih tinggi terhadap sekeranjang mata uang.

‘TANDA-TANDA TENTATIF’ Pertemuan Juli diadakan sebelum rilis data yang menunjukkan langkah-langkah kunci harga jatuh musim panas ini bersamaan dengan surutnya penciptaan lapangan kerja.

Namun analisis staf Fed dan pandangan para pembuat kebijakan menunjukkan potensi “soft landing” mulai terbentuk, dengan perolehan pekerjaan yang berkelanjutan dan pertumbuhan ekonomi serta keyakinan bahwa inflasi akan terus menurun. Sementara peserta “menekankan” perlunya kemajuan berkelanjutan untuk merasa nyaman bahwa inflasi akan kembali ke target Fed 2%, mereka juga “mengutip sejumlah tanda tentatif bahwa tekanan inflasi dapat mereda,” dari inflasi penampungan yang melambat hingga ukuran inflasi yang lebih rendah. harapan dalam survei terbaru.

Staf Fed, yang menyajikan pandangan ekonomi mereka sendiri yang dikembangkan secara independen kepada pembuat kebijakan, menurunkan proyeksi mereka untuk resesi

akhir tahun ini tetapi terus melihat inflasi turun hingga akhir tahun ini dan selanjutnya secara bertahap kembali ke target bank sentral. Inflasi, yang diukur dengan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, ukuran pilihan Fed, memuncak pada tingkat tahunan 6,9% pada Juni 2022, tetapi telah turun menjadi 3% pada Juni tahun ini.

Staf Fed mengatakan mereka mengharapkan “penurunan” harga pokok selama paruh kedua tahun ini. Investor dalam kontrak yang terkait dengan suku bunga dana federal bertaruh besar-besaran bahwa Fed tidak akan menaikkan suku bunga kebijakannya lagi selama siklus pengetatan saat ini. Mereka menempatkan hampir 90% peluang pada prospek bahwa bank sentral akan membiarkan suku bunga tidak berubah pada pertemuan 19-20 September, sebagian besar tidak berubah dari sebelum risalah dirilis.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)