30 Mei 2024

PREVIEW-BRICS negara-negara bertemu di Afrika Selatan berusaha menumpulkan dominasi Barat

3 min read

Para pemimpin BRICS bertemu di Afrika Selatan minggu depan untuk membahas bagaimana mengubah kumpulan negara-negara longgar yang menyumbang seperempat dari ekonomi global menjadi kekuatan geopolitik yang dapat menantang dominasi Barat dalam urusan dunia.

Sujet a lire : Objek bintang ultrabright bersinar di luar 'garis kematian', dan tidak ada yang bisa menjelaskannya

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menghadapi surat perintah penangkapan internasional atas dugaan kejahatan perang di Ukraina, tidak akan bergabung dengan para pemimpin dari Brasil, India, China, dan Afrika Selatan di tengah perselisihan tentang apakah akan memperluas blok untuk memasukkan lusinan negara “Global Selatan” yang mengantri bergabung. Afrika Selatan akan menjadi tuan rumah Presiden China Xi Jinping, Luiz Inacio Lula da Silva dari Brasil dan Perdana Menteri India Narendra Modi untuk KTT BRICS dari 22 hingga 24 Agustus.

Tersebar di seluruh dunia dan dengan ekonomi yang beroperasi dengan cara yang sangat berbeda, hal utama yang menyatukan BRICS adalah skeptisisme tentang tatanan dunia yang mereka anggap melayani kepentingan Amerika Serikat dan sekutu negara kayanya yang mempromosikan norma internasional yang mereka tegakkan tetapi tidak tidak selalu menghormati. Beberapa detail telah muncul tentang apa yang mereka rencanakan untuk didiskusikan, tetapi perluasan diharapkan menjadi agenda utama, karena sekitar 40 negara telah menunjukkan minat untuk bergabung, baik secara formal maupun informal, menurut Afrika Selatan. Mereka termasuk Arab Saudi, Argentina dan Mesir.

Cela peut vous intéresser : Pria bersenjata membunuh tiga orang, dirinya sendiri dalam penembakan bermotif rasial - sheriff Jacksonville

“BRICS DAN AFRIKA” Cina, berusaha untuk memperluas pengaruh geopolitik sebagai pergumulan dengan Amerika Serikat, ingin memperbesar BRICS dengan cepat, sementara Brasil menolak ekspansi, takut klub yang sudah berat bisa melihat perawakannya terdilusi olehnya.

Dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan Reuters, kementerian luar negeri China mengatakan “mendukung kemajuan dalam memperluas keanggotaan, dan menyambut lebih banyak mitra yang berpikiran sama untuk bergabung dengan ‘keluarga BRICS’ sejak dini.” Rusia membutuhkan teman untuk melawan isolasi diplomatiknya atas Ukraina, dan karena itu ingin membawa anggota baru, seperti sekutu Afrika terpentingnya, Afrika Selatan.

India berada di pagar. Dalam anggukan kepada tuan rumah blok Afrika, tema KTT ke-15 adalah “BRICS dan Afrika”, menekankan bagaimana blok dapat membangun hubungan dengan benua yang semakin menjadi teater persaingan antara kekuatan dunia.

Menteri luar negeri Afrika Selatan Naledi Pandor dalam sebuah pernyataan pekan lalu mengatakan negara-negara BRICS ingin menunjukkan “kepemimpinan global dalam menangani kebutuhan … mayoritas dunia, yaitu … pengembangan dan penyertaan Global Selatan dalam sistem multilateral,” dalam sapuan terselubung pada dominasi Barat. Negara-negara BRICS ingin memproyeksikan diri mereka sebagai mitra pembangunan alternatif ke Barat. Kementerian luar negeri China mengatakan BRICS berusaha untuk “mereformasi sistem tata kelola global (untuk) meningkatkan representasi … negara berkembang dan pasar negara berkembang.”

Bank Pembangunan Baru (NDB) dari blok itu ingin mengurangi dolar keuangan dan menawarkan alternatif bagi lembaga Breton Woods yang banyak dikritik. Tetapi hanya menyetujui pinjaman $33 miliar dalam hampir satu dekade – sekitar sepertiga dari jumlah yang dijanjikan Bank Dunia untuk dicairkan tahun lalu – dan baru-baru ini tertatih-tatih oleh sanksi terhadap anggota Rusia.

Pejabat Afrika Selatan mengatakan pembicaraan tentang mata uang BRICS, yang diperdebatkan oleh Brasil awal tahun ini sebagai alternatif dari ketergantungan dolar, tidak masuk akal. Dengan 40% populasi global, negara-negara intensif karbon BRICS juga menghasilkan emisi gas rumah kaca yang hampir sama. Para pejabat di Brasil, China, dan Afrika Selatan mengatakan perubahan iklim mungkin muncul, tetapi mengindikasikan itu tidak akan menjadi prioritas.

Negara-negara BRICS menyalahkan negara-negara kaya sebagai penyebab sebagian besar pemanasan global dan ingin mereka mengambil lebih banyak beban dekarbonisasi pasokan energi dunia. China dituduh memblokir diskusi iklim di G20, yang dibantahnya. (Laporan tambahan oleh Laurie Chen di Beijing, Lisandra Paraguassu di Brasilia, David Stanway di Singapura dan Carien Du Plessis di Johannesburg; Disunting oleh Alexandra Hudson)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)