30 Mei 2024

Partai-partai politik Inggris mulai gelisah atas kebijakan hijau setelah putusan pemilihan khusus

3 min read

Pecinta lingkungan memperingatkan partai-partai politik utama Inggris pada hari Minggu untuk tidak mengencerkan janji perubahan iklim mereka setelah hasil pemilihan khusus yang secara luas dilihat sebagai penolakan dari para pemilih terhadap pajak atas mobil yang berpolusi.

Cela peut vous intéresser : Dua wanita suku ditelanjangi, disiksa di Bengal: BJP

Konservatif yang memerintah menderita dua kekalahan telak dalam tiga pemilihan sela untuk kursi House of Commons pada hari Kamis.

Tapi mereka berhasil memenangkan kontes ketiga, untuk distrik pinggiran kota London, dengan memusatkan perhatian pada pungutan hijau yang memecah belah yang dikenakan oleh walikota Partai Buruh London.

Sujet a lire : Kongres cukup kuat untuk mengalahkan propaganda jahat BJP: Rajani Patil

Zona Emisi Ultra Rendah, atau ULEZ, membebankan biaya kepada pengemudi kendaraan gas dan diesel yang lebih tua 12,50 pound (USD 16) sehari untuk berkeliling kota.

Tuduhan tersebut diumumkan oleh Walikota Boris Johnson, seorang Konservatif, pada tahun 2015 dan mulai berlaku untuk pusat kota London pada tahun 2019.

Walikota Sadiq Khan berencana untuk memperluasnya bulan depan ke pinggiran kota yang kurang padat penduduknya, di mana lebih banyak orang mengandalkan mobil untuk berkeliling.

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer mengatakan walikota harus “merefleksikan” kebijakan tersebut setelah kekalahan di daerah pemilihan Uxbridge dan South Ruislip.

“Saya kira tidak ada keraguan bahwa ULEZ adalah alasan kami kalah dalam pemilihan di Uxbridge,” katanya.

Tapi naturalis Chris Packham mengatakan Partai Buruh tidak boleh meninggalkan kebijakan hijau untuk mencapai keuntungan elektoral.

“Apakah Anda ingin melindungi umat manusia dan seluruh kehidupan di Bumi, atau hanya tentang Anda yang menjabat? Mereka harus tetap berpegang pada senjata mereka di sini,” katanya kepada Times Radio.

Walikota berpendapat bahwa kebijakan tersebut telah mengurangi polusi udara di pusat kota London dan hanya akan memengaruhi satu dari 10 mobil di area seperti Uxbridge.

Emisi gas rumah kaca Inggris telah turun sebesar 46 persen dari tingkat tahun 1990, terutama karena hampir sepenuhnya menghilangkan batu bara dari pembangkit listrik.

Pemerintah telah berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 68 persen dari tingkat tahun 1990 pada tahun 2030, melarang penjualan mobil bensin dan diesel baru pada tahun yang sama, dan mencapai emisi gas rumah kaca nol bersih pada tahun 2050.

Tetapi dengan hanya tujuh tahun tersisa sampai tiang gawang pertama, penasihat iklim pemerintah mengatakan bulan lalu bahwa langkah tindakan “sangat lambat.” Beberapa di Partai Konservatif yang berkuasa ingin lebih memperlambat. Sekelompok sayap kanan anggota parlemen Konservatif, Net Zero Scrutiny Group, mengatakan tanggal pelarangan kendaraan berbahan bakar bensin baru harus dipindahkan ke tahun 2035 atau setelahnya.

Anggota parlemen konservatif Jacob Rees-Mogg mengatakan “menyingkirkan kebijakan hijau yang tidak populer dan mahal” akan menjadi pemenang suara untuk partai tersebut, yang tertinggal jauh di belakang Partai Buruh dalam jajak pendapat. Pemilihan nasional dijadwalkan pada akhir 2024.

Sekretaris Perumahan Michael Gove mengatakan kepada Sunday Telegraph bahwa tindakan yang mengharuskan tuan tanah untuk meningkatkan efisiensi energi akomodasi sewa “meminta terlalu banyak, terlalu cepat” dan harus ditunda selama beberapa tahun.

Tories senior lainnya mendesak pemerintah untuk tetap berpegang pada senjatanya. Anggota parlemen Chris Skidmore, pengawas nol bersih pemerintah, mengatakan itu akan menjadi “pelepasan tanggung jawab pemerintah” jika menteri “berpolitik” dengan kebijakan lingkungan.

Alok Sharma, mantan menteri pemerintah Konservatif yang menjabat sebagai presiden KTT iklim COP26 PBB pada tahun 2021, men-tweet: “Mengingat kasus ekonomi, lingkungan, dan elektoral untuk aksi iklim, akan merugikan diri sendiri bagi partai politik mana pun untuk berusaha mematahkan konsensus politik tentang agenda penting ini.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)