22 April 2024

Fosil berusia 5 juta tahun mengungkapkan 2 spesies baru kucing bertaring tajam di Afrika Selatan

3 min read

Kesan seorang seniman tentang kucing bertaring tajam dalam genus Smilodon. (Kredit gambar: Shutterstock)

Para ilmuwan telah menemukan sisa-sisa dua spesies kucing bertaring tajam yang belum pernah terlihat sebelumnya yang berkeliaran di Afrika sekitar 5,2 juta tahun yang lalu. Penemuan tersebut telah mengubah apa yang sebelumnya diketahui para peneliti tentang kelompok makhluk kucing yang telah punah ini, sebuah studi baru menunjukkan.

A voir aussi : Bus NueGo yang dioperasikan dengan baterai GreenCell akan segera melintasi jalan-jalan di TN

Temuan baru ini juga dapat menjelaskan perubahan lingkungan yang terjadi pada saat itu, yang dapat membantu mengungkapkan mengapa nenek moyang manusia mulai berjalan dengan dua kaki. kata peneliti.

Sisa-sisa parsial dari dua spesies yang baru ditemukan, Dinofelis werdelini Dan Lokotunjailurus chimsamyaedigali bersama tulang belulang dari dua spesies lain yang diketahui, Adeilosmilus kabir Dan Yoshi obscura, dekat kota Langebaanweg di pantai barat Afrika Selatan. Keempat spesies tersebut termasuk dalam subfamili Machairodontinae – kelompok predator kucing yang telah punah yang mencakup sebagian besar spesies kucing bertaring tajam. (Nama Machairodontinae berarti “gigi belati.”) Sebagian besar anggota subfamili ini memiliki ukuran yang setara dengan kebanyakan kucing besar yang hidup saat ini.

Sujet a lire : Kebakaran di stasiun pengisian bahan bakar di Rumania menyebabkan 2 ledakan, menewaskan sedikitnya 1 orang dan melukai puluhan lainnya

Dalam sebuah studi baru, diterbitkan 20 Juli di jurnal iScience, peneliti menggambarkan sisa-sisa keempat spesies. Penemuan D. werdelini bukan kejutan bagi tim, karena spesies dari genus ini sebelumnya telah ditemukan di daerah tersebut dan di seluruh dunia, termasuk Eropa, Amerika Utara, dan China. Namun, para peneliti terkejut menemukan L. chimsamyae Sebab, hingga kini anggota genus ini hanya pernah ditemukan di Kenya dan Chad.

Temuan baru menunjukkan bahwa mayoritas kucing bertaring tajam mungkin jauh lebih tersebar luas daripada yang diperkirakan sebelumnya, tulis para peneliti dalam sebuah jurnal. penyataan.

Terkait: Serigala yang mengerikan dan kucing bertaring tajam mungkin menderita radang sendi saat mereka mengawinkan diri hingga punah

Seorang peneliti memegang tengkorak kucing bertaring tajam dari genus Smilodonyang bukan bagian dari studi baru. (Kredit gambar: iScience Jiangzuo dkk.)

Dalam studi tersebut, para peneliti membandingkan tulang dari spesies yang baru ditemukan dan kucing bertaring tajam yang dikenal untuk membuat pohon keluarga baru untuk kelompok tersebut. Keempat spesies dari Langebaanweg tidak berkerabat dekat satu sama lain dan kemungkinan menempati ceruk ekologis yang sangat berbeda meskipun hidup di daerah yang sama pada waktu yang hampir bersamaan.

Misalnya, L.chinsamyae Dan A.kabir lebih besar dan lebih beradaptasi untuk berlari dengan kecepatan tinggi, yang akan membuat mereka cocok untuk membuka lingkungan padang rumput. Tetapi D. werdelini Dan Y.obscura lebih kecil dan lebih gesit, yang akan membuat mereka lebih cocok untuk lingkungan tertutup, seperti hutan, kata para peneliti.

Diagram ini menunjukkan bagaimana banyak spesies kucing bertaring tajam yang berbeda kemungkinan saling tumpang tindih di wilayah yang berbeda. (Kredit gambar: iScience Jiangzuo dkk.)

Tumpang tindih spesies ini menunjukkan bahwa habitat mereka meliputi hutan dan padang rumput terbuka. Para peneliti berpikir ini mungkin disebabkan oleh perubahan iklim Afrika, yang secara perlahan mengubah benua dari hutan raksasa menjadi padang rumput terbuka, yang merupakan tipe habitat dominan saat ini.

Sampai saat ini, para peneliti tidak yakin kapan pergeseran tipe ekosistem di seluruh Afrika mungkin terjadi. Memahami hal ini dengan lebih baik dapat membantu mengungkap bagaimana nenek moyang manusia, atau hominin, yang pertama kali muncul di Afrika pada masa itu, menjadi bipedal. Perubahan lingkungan dianggap sebagai “pemicu penting” yang mendorong hominin berjalan dengan dua kaki, tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Namun, penelitian terbaru yang mengamati ekosistem purba lainnya di seluruh Afrika telah menunjukkan bahwa padang rumput mungkin benar-benar mulai muncul hingga 21 juta tahun yang lalu, yang menunjukkan bahwa perubahan eoccystems mungkin tidak berdampak sama sekali pada bipedalisme hominin, menurut Percakapan.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?