20 Juni 2024

Cricket-Wood membuat Australia terhuyung-huyung saat Inggris di ambang kemenangan penyamarataan seri

3 min read

Mantra bowling yang bermusuhan dari Mark Wood membantu membatasi Australia menjadi 113-4 di babak kedua mereka pada hari ketiga dari tes Ashes keempat yang mendebarkan, masih tertinggal dari Inggris dengan 162 run saat tuan rumah mendekati kemenangan yang akan menyamakan seri. Inggris tampak mati dan terkubur dalam seri setelah ujian Tuhan, tertinggal 2-0, tanpa tim sejak 1936-37 yang kembali untuk memenangkan Ashes setelah kalah di dua pertandingan pertama.

Cela peut vous intéresser : Jerapah 'paling langka di dunia' lahir tanpa bintik di kebun binatang Tennessee

Tetapi setelah kesuksesan mereka yang menggembirakan di Headingley, Inggris telah melakukan serangan ke Australia di Manchester, dengan para turis tidak memiliki jawaban atas pendekatan agresif yang baru ditemukan dari tuan rumah ini. Mencari untuk memperpanjang keunggulan babak pertama mereka pada hari Jumat, Jonny Bairstow menghasilkan tampilan terik dengan kelelawar untuk menyelesaikan tak terkalahkan pada 99 saat ia membantu Inggris membukukan 592 kolosal habis-habisan – total babak Ashes tertinggi mereka di kandang sejak 1985.

Dengan ramalan hujan untuk akhir pekan dan Inggris memimpin 275 putaran, jelas Australia bermain imbang yang akan membantu mereka mempertahankan Ashes. Setelah awal yang stabil sebagai balasan, Wood memukul untuk memecat Usman Khawaja untuk 18, sebelum David Warner bermain di tunggulnya sendiri, sekali lagi tidak membangun awal yang solid seri ini, mencetak 28.

A voir aussi : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Fast bowler Durham menyingkirkan Steve Smith untuk 17, momen yang tepat bagi Wood untuk mengambil gawang tes ke-100, dan Travis Head tak lama kemudian menempatkan Inggris di ambang kemenangan penyamarataan seri yang terkenal. BOOMING BAIRSTOW

Itu akan selalu membutuhkan upaya bagi Inggris untuk mereplikasi upaya mereka dari hari Kamis dalam mengejar dan melampaui total babak pertama Australia sebanyak 317. Dalam adegan yang jarang terlihat dalam format permainan ini, Inggris berlari bersama, mencetak skor 5,33 per over, tercepat keempat, untuk inning lima over atau lebih, melawan Australia oleh tim mana pun dalam sejarah tes kriket.

Kapten Ben Stokes dan Harry Brook jauh lebih konservatif, bagaimanapun, karena Inggris melanjutkan pada hari ketiga, tetapi pelarian terus berlanjut, dengan keduanya mencapai setengah abad dengan mudah. Stokes lebih menyerang dan tampak siap untuk melonggarkan belenggu sebelum dia dilempar oleh kapten Australia Pat Cummins untuk 51, membawa Bairstow ke lipatan.

Brook telah menjadi kunci pendekatan ‘Bazball’ Inggris yang agresif, tetapi setelah bermain dengan bijaksana untuk mencapai 61, skor ke-10 dari 50 atau lebih hanya dalam tes ke-11, dia tertangkap sedang mengejar satu dari bowling Josh Hazlewood. Dengan gawang jatuh di sekelilingnya, Bairstow kemudian masuk ke mode pukulan besar, yang sangat menyenangkan penonton Old Trafford, menjarah empat angka enam ke seluruh penjuru tanah untuk menambah kesengsaraan para turis.

Pemukul nomor 11 Inggris James Anderson tidak bisa bertahan cukup lama untuk membantu Bairstow mencetak salah satu abad tes tercepat sepanjang masa. Ketika Anderson terjebak kaki di depan gawang, Bairstow terdampar satu kali untuk mencetak test ton ke-13. Itu menyelesaikan babak yang sangat pas untuk pendekatan ‘Bazball’ agresif baru Inggris. Dalam sejarah uji kriket, ada 3.828 inning yang berlangsung 100 overs atau lebih dan ini adalah run-rate tercepat kedua, dengan Inggris mengumpulkan 5,49 run per over.

Inggris mendapat terobosan awal yang mereka butuhkan dengan keunggulan babak pertama mereka 275, dengan Khawaja tertinggal oleh penjaga gawang Bairstow dan Warner dengan cepat mengikuti. Smith dan Marnus Labuschagne membuat frustrasi Inggris dengan beberapa pekerjaan pertahanan yang solid, tampak nyaman dan bersiap untuk melihat para turis melewati akhir pekan yang hujan, tetapi gawang uji ke-100 Wood kembali membalikkan keadaan untuk mendukung tuan rumah.

Ada banyak yang bisa dilakukan Smith untuk menghindari memasukkan bola ke Bairstow ketika mencoba tembakan hook yang keliru, tetapi petir 91 mil per jam yang menghancurkan Head hampir tidak bisa dimainkan. Wood menyelesaikan hari itu dengan skor 3-17 yang merusak.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)