16 April 2024

CEO bank terbesar Israel memperingatkan dampak dari perubahan yudisial

2 min read

Kepala eksekutif dua bank terbesar Israel pada hari Jumat meminta pemerintah untuk menghentikan dorongan legislatif yang sangat disengketakan untuk merombak peradilan, dan memperingatkan kejatuhan ekonomi jika mereka melanjutkan. Dorongan oleh pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengubah sistem peradilan telah memicu protes dan peringatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk dari gubernur bank sentral, tentang kerusakan ekonomi.

A découvrir également : Tennis-Sakkari dikejutkan oleh Masarova di babak pertama AS Terbuka

Pidato CEO Bank Leumi dan Bank Hapoalim, yang direkam di tenda protes dan dibawakan oleh media Israel, menambah bobot kritik hanya beberapa hari sebelum pemungutan suara kunci dijadwalkan di parlemen. “Para investor yang kami ajak bicara dalam beberapa bulan terakhir sangat prihatin dengan langkah sepihak dan kekhawatiran mereka, dan tentu saja kami, dari perpecahan di negara ini, menyebabkan mereka menghentikan investasi dan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diubah dan merusak ekonomi Israel,” kata CEO Leumi Hanan Friedman.

CEO Hapoalim Dov Kotler berkata: “Kami menyerukan dari sini kepada para pemimpin negara Israel – berhenti, bicara, dan capai kesepakatan.” Para pendukung perubahan yudisial mengatakan mereka akan mengembalikan keseimbangan cabang-cabang pemerintahan. Kritikus mengatakan mereka akan menghapus pemeriksaan dan keseimbangan penting.

A lire en complément : The Simpsons Get a Live-Action Glow-Up as "Normal" People In New AI Fan Art

Anggota parlemen dijadwalkan untuk memberikan suara minggu depan pada RUU kunci yang akan menghalangi Mahkamah Agung membatalkan keputusan yang dibuat oleh pemerintah yang dianggapnya “tidak masuk akal.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)