30 Mei 2024

Dalam mengejar cinta: Wanita India melakukan perjalanan ke Pak untuk bertemu dengan teman Facebooknya

3 min read

Seorang wanita India yang sudah menikah telah melakukan perjalanan ke provinsi Khyber Pakhtunkhwa barat laut Pakistan untuk bertemu temannya yang berteman dan jatuh cinta dengannya di Facebook, kata polisi pada hari Minggu.

A voir aussi : Saudara-saudara yang diculik ditemukan dalam tahanan polisi Karnataka: Berhampore SP

Anju, 34, lahir di desa Kailor di Uttar Pradesh dan tinggal di distrik Alwar di Rajasthan. Dia sekarang berada di distrik Upper Dir di Khyber Pakhtunkhwa Pakistan untuk bertemu dengan temannya, Nasrulla, 29 tahun.

Nasrullah, yang bekerja di bidang medis, dan Anju berteman di platform media sosial Facebook beberapa bulan lalu, demikian laporan ARY News.

Sujet a lire : 20.000 startup ambil bagian dalam 'TamilNadu Startup Thiruvizha 2023' pertama di Coimbatore

Anju mengunjungi Pakistan selama sebulan dan belum datang ke sini untuk menikah dengannya, Wanita India itu awalnya ditahan polisi tetapi dibebaskan setelah dokumen perjalanannya diverifikasi oleh polisi distrik.

”Dia diizinkan pergi setelah semua dokumen perjalanan ditemukan beres. Mereka diberikan pengamanan untuk memastikan tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan yang dapat membawa nama buruk bagi negara,” kata seorang sumber kepada PTI.

Seorang petugas di kantor polisi Dir mengatakan Anju dan temannya dibebaskan setelah dokumennya dibersihkan oleh petugas polisi senior Mushtaq Khab dan Pramuka Mayor.

Sebuah tim polisi Rajasthan mencapai rumah Anju di Bhiwadi untuk menanyakan tentang dia setelah laporan media.

Suaminya Arvind mengatakan kepada polisi bahwa dia meninggalkan rumah pada hari Kamis dengan dalih pergi ke Jaipur, tetapi keluarganya kemudian mengetahui bahwa dia berada di Pakistan.

” Dia meninggalkan rumah mengatakan dia harus bertemu temannya. Saya berbicara dengannya di WhatsApp beberapa hari yang lalu dan mengetahui bahwa dia ada di Lahore,” kata Arvind kepada polisi.

Dia mengatakan mereka menikah pada tahun 2007 dan telah hidup bersama sejak saat itu.

“Suami Anju mengatakan bahwa dia meninggalkan rumah pada hari Kamis. Dia memiliki paspor yang masih berlaku,” kata Asisten Inspektur Polisi Bhiwadi Sujit Shankar kepada PTI.

Dia mengatakan bahwa keluarga tidak memberikan keluhan tentang masalah tersebut.

Pasangan itu bekerja di perusahaan swasta di Bhiwadi dan memiliki seorang gadis berusia 15 tahun dan seorang putra berusia enam tahun.

Arvind mengatakan kepada media di rumahnya bahwa istrinya memberi tahu saudara perempuannya bahwa dia ada di Lahore dan kemudian dia juga berbicara dengannya.

Dia mengatakan dia akan berbicara dengannya dan akan memintanya untuk kembali, menegaskan bahwa dia berharap dia akan kembali ke rumah.

Dia mengatakan paspornya dikeluarkan pada tahun 2020 karena dia ingin melamar pekerjaan di luar negeri.

Arvind mengatakan dia tidak tahu bahwa dia berhubungan dengan siapa pun di media sosial.

Seorang pejabat polisi senior UP mengatakan pada hari Minggu Anju lahir di desa Kailor di distrik Jalaun yang terletak di wilayah Bundelkhand di Uttar Pradesh tetapi tidak ada hubungannya dengan desa tersebut.

Kailor terletak sekitar 70 kilometer dari kantor pusat distrik di blok pengembangan Madhavgarh di distrik Jalaun.

”Pada saat pembuatan paspor, seseorang harus menyebutkan tempat lahirnya. Terlepas dari tempat lahir, semuanya berhubungan dengan Rajasthan. Paspor dibuat di Delhi, dan desa Kailor di distrik Jalaun tidak ada hubungannya dengan itu,” kata Inspektur Polisi Iraj Raja kepada PTI.

Ada kesamaan yang mencolok antara kisah Anju dan Seema Ghulam Haider, seorang ibu dari empat anak asal Pakistan, yang menyelinap ke India untuk tinggal bersama Sachin Meena, seorang pria Hindu yang ia kenal saat bermain PUBG pada tahun 2019.

Namun, tidak seperti Seema yang memasuki India tanpa visa melalui Nepal dengan keempat anaknya yang semuanya berusia di bawah tujuh tahun, Anju telah melakukan perjalanan ke Pakistan secara legal dari India melalui perbatasan Wagah-Attari.

Seema, 30, dan Sachin, 22, tinggal di daerah Rabupura di Greater Noida, dekat Delhi, tempat dia menjalankan toko perlengkapan, menurut Polisi Uttar Pradesh.

Pada 4 Juli, Seema ditangkap oleh polisi setempat karena memasuki India secara ilegal dan Meena ditahan karena melindungi imigran gelap. Namun, mereka berdua dibebaskan dengan jaminan oleh pengadilan setempat pada 7 Juli dan telah tinggal bersama keempat anaknya di sebuah rumah di Rabupura.

Seema telah menulis surat kepada Presiden Droupadadi Murmu untuk memberinya kewarganegaraan India.

Kedua insiden tersebut terjadi pada saat hubungan bilateral antara India dan Pakistan hampir membeku karena masalah Kashmir dan terorisme lintas batas yang berasal dari Pakistan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)