14 Juni 2024

Biden mengkritik Trump terkait lapangan pekerjaan di negara bagian Pennsylvania yang kritis

3 min read

Presiden AS Joe Biden pada hari Senin mengkritik calon saingannya pada tahun 2024, Donald Trump, dalam pidato Hari Buruh yang bertujuan untuk menggalang dukungan di Pennsylvania, negara bagian yang harus ia menangkan tahun depan untuk mempertahankan Gedung Putih. Biden yang mengaku sebagai pendukung serikat pekerja, berbicara kepada para pekerja di Philadelphia ketika ia berusaha menjelaskan kebijakan ekonominya kepada masyarakat yang khawatir terhadap perekonomian, meskipun terjadi penurunan inflasi dan tingkat pengangguran yang rendah.

Avez-vous vu cela : Descubren que un fósil de hace 125 millones de años - news

“Belum lama ini kita kehilangan pekerjaan di negara ini,” kata Biden menjelang parade yang menandai libur Hari Buruh AS. Faktanya, orang yang memegang jabatan ini sebelum saya hanyalah satu dari dua presiden dalam sejarah yang meninggalkan jabatannya dengan pekerjaan yang lebih sedikit di Amerika dibandingkan ketika dia terpilih. Pengangguran di AS turun setelah Trump menjabat sebagai presiden pada bulan Januari 2017, dan pasar tenaga kerja mengalami pertumbuhan yang pesat selama sebagian besar masa pemerintahannya.

Namun pengangguran meningkat tajam menjelang akhir masa jabatan Trump di tengah kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi. Sejak Januari 2021, pertumbuhan lapangan kerja rata-rata mencapai 436.000 per bulan dan kini AS memiliki 4 juta pekerjaan di atas puncak sebelum pandemi. Biden pada hari sebelumnya mempertimbangkan ketegangan antara serikat pekerja United Auto Workers dan produsen mobil Detroit Three, dengan mengatakan kepada wartawan bahwa dia pikir UAW kecil kemungkinannya akan mogok ketika kontraknya saat ini berakhir pada 15 September.

A lire en complément : Kerusuhan Delhi tahun 2020: Penuntutan dihentikan karena tidak menyerahkan bukti untuk mengidentifikasi terdakwa

Hal ini mendapat tanggapan dari pimpinan serikat pekerja, setelah dewan Hubungan Perburuhan Nasional mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan menyelidiki klaim UAW bahwa General Motors dan induk Chrysler, Stellantis, tidak melakukan tawar-menawar dengan itikad baik, pernyataan yang dibantah oleh para pembuat mobil. “Saya menghargai optimisme presiden dan saya juga berharap Tiga Besar akan sadar dan mulai melakukan tawar-menawar dengan itikad baik, namun kami siap melakukan apa yang diperlukan pada tanggal 15 September jika mereka tidak melakukan hal tersebut,” Presiden UAW Shawn Fain mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Masalah ekonomi kemungkinan besar akan memainkan peran penting dalam pemilihan presiden tahun 2024, yang kemungkinan merupakan pertarungan ulang antara Biden, seorang Demokrat, dan mantan Presiden Trump dari Partai Republik. Membangun kembali infrastruktur yang rusak telah menjadi bagian dari upaya Biden kepada para pemilih, dengan undang-undang infrastruktur senilai $1 triliun yang mengalirkan dana ke proyek-proyek yang dibangun dengan bantuan serikat pekerja.

Pennsylvania adalah salah satu dari segelintir negara bagian yang dipandang kompetitif secara politik dan kemungkinan besar akan menentukan siapa yang akan memenangkan Gedung Putih pada tahun 2024. Negara bagian paling kompetitif lainnya adalah Arizona, Georgia, dan Wisconsin. Jajak pendapat Reuters/Ipsos bulan lalu menunjukkan bahwa perekonomian, pengangguran dan lapangan kerja masih menjadi perhatian utama warga Amerika. Sebanyak 60% warga Amerika, termasuk satu dari tiga anggota Partai Demokrat, mengatakan mereka tidak menyetujui penanganan inflasi yang dilakukan Biden, menurut jajak pendapat tersebut.

Pengukur inflasi pilihan The Fed telah turun menjadi 3,3%, dari puncaknya sebesar 7% pada musim panas lalu. Meskipun penurunan tersebut merupakan “perkembangan yang disambut baik,” Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada akhir bulan lalu, inflasi “masih terlalu tinggi” dan suku bunga mungkin perlu dinaikkan lebih tinggi. Anggota Partai Republik dan beberapa ekonom mengatakan kebijakan Partai Demokrat turut memicu kenaikan harga, sehingga membuat masyarakat Amerika membayar lebih banyak untuk sewa, bahan makanan, dan bensin di bawah pengawasan Biden. Para ekonom mengatakan inflasi juga dipicu oleh pencabutan pembatasan di era COVID dan kebangkitan aktivitas bisnis setelahnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)