20 Juni 2024

SpaceX memamerkan penguat Starship Super Heavy yang baru dimodifikasi (foto)

2 min read

SpaceX telah menambahkan beberapa perangkat keras baru ke prototipe roket Starship terbarunya, yang sedang disiapkan untuk uji terbang dalam waktu dekat.

Starship, sistem transportasi ruang angkasa generasi berikutnya dari SpaceX, terdiri dari dua elemen yang dapat digunakan kembali sepenuhnya – penguat tahap pertama yang sangat besar yang dikenal sebagai Super Heavy dan pesawat ruang angkasa tingkat atas setinggi 165 kaki (50 meter) yang disebut Starship.

A découvrir également : Sunil Mittal mengatakan 60 persen lahan subur dan tidak ditanami di dunia berada di Afrika; mengadopsi Afrika untuk pertanian dapat mengubah dunia

Pasangan ini telah terbang bersama hanya sekali hingga saat ini, pada uji terbang 20 April dari situs Starbase SpaceX di Texas Selatan yang bertujuan untuk mengirim Starship sebagian mengelilingi Bumi. Namun itu tidak terjadi: Starship dan Super Heavy gagal berpisah seperti yang direncanakan, dan SpaceX memancarkan perintah penghancuran diri, meledakkan keduanya jauh di atas Teluk Meksiko.

Terkait: Hidupkan kembali uji eksplosif SpaceX’s 1st Starship dalam foto peluncuran yang luar biasa

Cela peut vous intéresser : FOREX-Dolar menguat karena investor menunggu petunjuk lebih lanjut mengenai jalur Fed

SpaceX memasang perangkat keras pemisah pesawat ruang angkasa baru pada prototipe Booster 9 Starship Super Heavy-nya. (Kredit gambar: SpaceX)

SpaceX telah membuat berbagai perubahan desain setelah debut tersebut, yang bertujuan untuk meningkatkan peluang sukses pada penerbangan Starship di masa mendatang.

Perubahan paling dramatis menyangkut sistem pemisahan pesawat ruang angkasa. Ini akan sangat berbeda pada misi Starship berikutnya, yang akan melibatkan prototipe Super Heavy bernama Booster 9 dan kendaraan tingkat atas yang disebut Ship 25 — dan SpaceX baru saja memberi kami bocoran.

“Vented interstage dan heat shield dipasang di atas Booster 9. Starship dan Super Heavy sedang ditingkatkan untuk menggunakan metode pemisahan yang disebut hot-staging, di mana mesin tahap kedua Starship akan menyala untuk mendorong kapal menjauh dari booster,” tulis perusahaan hari ini ( 18 Agustus) di a posting di X (sebelumnya Twitter) yang membagikan dua foto perangkat keras baru.

“Plasma superhot dari mesin tingkat atas harus pergi ke suatu tempat,” kata Musk kepada jurnalis Ashlee Vance di a diskusi tentang X pada 24 Juni, di mana dia mengungkapkan perubahan desain. “Jadi kami menambahkan ekstensi ke booster yang hampir semua ventilasi, pada dasarnya. Sehingga memungkinkan mesin tingkat atas mengalir melalui semacam ekstensi berventilasi dari booster dan tidak hanya meledakkan dirinya sendiri.”

Pementasan panas, yang biasa digunakan pada roket Rusia, dapat meningkatkan kapasitas muatan-ke-orbit Starship sebesar 10%, tambah Musk.

Penerbangan Booster 9 dan Kapal 25 akan memiliki tujuan yang sama dengan misi 20 April, kata Musk. SpaceX bertujuan untuk segera meluncurkan penerbangan uji, tetapi tidak ada tanggal target yang diumumkan.

Dan Starship belum diizinkan untuk lepas landas oleh Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA). FAA, yang memberikan lisensi peluncuran, masih meninjau laporan kecelakaan yang diajukan SpaceX tentang uji terbang 20 April.

“Ketika laporan kecelakaan terakhir disetujui, itu akan mengidentifikasi tindakan korektif yang harus dilakukan SpaceX,” kata pejabat FAA dalam pernyataan email ke 45secondes.fr minggu ini. “Secara terpisah, SpaceX harus memodifikasi lisensinya untuk memasukkan tindakan tersebut sebelum menerima otorisasi untuk diluncurkan kembali.”

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?