19 April 2024

Serangan Rusia di Odesa membunuh satu, melukai 18 – pejabat Ukraina

2 min read

Rusia meluncurkan gelombang serangan semalam lainnya di pelabuhan Laut Hitam Odesa pada Minggu pagi, menewaskan satu orang dan melukai 18 orang termasuk empat anak, dan merusak infrastruktur perumahan dan keagamaan, kata pejabat Ukraina.

A lire également : Polisi moral yang dicurigai: Siswa diserang oleh geng

“Odesa: serangan monster malam lainnya,” kata Oleh Kiper, gubernur wilayah Odesa Ukraina selatan yang lebih luas di mana kota Odesa adalah pusat administrasi, di aplikasi perpesanan Telegram. “Sayangnya, kami memiliki satu warga sipil yang terbunuh.”

Kiper sebelumnya mengatakan, menurut informasi awal, 14 orang dirawat di rumah sakit, termasuk tiga anak. Rusia telah menggempur Odesa dan fasilitas ekspor makanan Ukraina lainnya hampir setiap hari selama seminggu terakhir setelah Moskow menarik diri dari perjanjian koridor laut yang ditengahi PBB yang memungkinkan pengiriman biji-bijian Ukraina dengan aman.

A découvrir également : Game PS4 dan PS5 gratis pada bulan September 2023 untuk PlayStation Plus Essential, Extra, dan Premium

Angkatan Udara Ukraina mengatakan pada aplikasi perpesanan Telegramnya bahwa Rusia meluncurkan rudal Onyx presisi tinggi dan rudal jelajah Kalibr dari laut ke pantai di Odesa setelah tengah malam pada hari Minggu. Skala serangan itu tidak segera diketahui. Kantor berita RBC-Ukraina melaporkan bahwa gereja Ortodoks terbesar di kota itu, Katedral Spaso-Preobrazhenskyi yang ditahbiskan pada tahun 1809, rusak parah akibat serangan itu.

Video media sosial menunjukkan puing-puing di dalam bangunan gelap seperti gereja yang diterangi api dan seorang pria yang tertekan berjalan dan mengulangi, “Gereja sudah tidak ada lagi.” Reuters tidak dapat segera memverifikasi video atau laporan potensi kerusakan secara independen. Rusia tidak segera mengomentari serangan itu.

Moskow menggambarkan serangan itu sebagai balas dendam atas serangan Ukraina di jembatan buatan Rusia ke Krimea – semenanjung Laut Hitam Ukraina yang direbut oleh Moskow pada 2014. Moskow menuduh Ukraina menggunakan koridor laut untuk melancarkan “serangan teroris”.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)