19 April 2024

Presiden AS Biden dinyatakan negatif COVID-19; untuk melakukan perjalanan ke India untuk KTT G20: Gedung Putih

3 min read

Presiden AS Joe Biden dinyatakan negatif COVID-19 dan akan melakukan perjalanan ke India pada hari Kamis untuk menghadiri KTT G20 di mana ia akan mengadakan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Narendra Modi, kata Gedung Putih pada hari Selasa.

Lire également : Penyakit Hakim menunda hukuman mantan pemimpin Proud Boys Enrique Tarrio dalam kasus 6 Januari

Pengumuman itu muncul sehari setelah Ibu Negara Jill Biden, 72 tahun, dinyatakan positif COVID-19 pada hari Senin. Biden, 80, dites virusnya pada hari Senin dan Selasa setelah istrinya dinyatakan positif, namun hasilnya negatif.

Cela peut vous intéresser : Cruel Summer Showrunner Explains Shocking Season Two Conclusion

”Pada hari Kamis, Presiden akan melakukan perjalanan ke New Delhi untuk menghadiri pertemuan puncak pemimpin G20,” kata Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan kepada wartawan pada konferensi pers Gedung Putih.

”Pada hari Jumat, Presiden Biden akan berpartisipasi dalam pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Modi” dan pada hari Sabtu dan Minggu, ia akan berpartisipasi dalam sesi resmi KTT G20, katanya.

NSA mengatakan saat Biden ”menuju KTT G20, dia berkomitmen untuk bekerja sama dengan mitra negara berkembang untuk mewujudkan hal-hal besar bersama-sama”.

”Itulah yang kami yakini akan dilihat dunia di New Delhi akhir pekan ini. Komitmen Amerika Serikat terhadap G-20 tidak goyah dan kami berharap KTT G-20 ini akan menunjukkan bahwa negara-negara besar di dunia dapat bekerja sama bahkan di masa-masa sulit sekalipun,” katanya.

Sullivan mengatakan fokus AS dalam KTT G20 ”adalah memberikan manfaat bagi negara-negara berkembang, membuat kemajuan dalam prioritas utama rakyat Amerika, mulai dari iklim hingga teknologi dan menunjukkan komitmen kami terhadap G20 sebagai forum yang benar-benar dapat mengantarkan”.

”Dan berkat kepemimpinan Perdana Menteri Modi dan kepresidenan India, kami berharap mampu melakukan semua hal tersebut,” katanya, memuji Perdana Menteri Modi.

Sebelumnya, menanggapi pertanyaan, Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menegaskan bahwa tidak ada perubahan dalam rencana perjalanan Biden dan presiden akan menjalani tes secara berkala sebelum perjalanannya ke India.

Presiden dinyatakan negatif COVID-19 tadi malam dan dinyatakan negatif lagi pada hari Selasa.

”Dia tidak mengalami gejala apapun sejauh langkah yang dilakukannya sejak Presiden bersama Ibu Negara kemarin. Dia akan menggunakan masker saat berada di dalam ruangan dan di sekitar orang-orang sesuai dengan panduan CDC,” katanya.

”Dan seperti yang biasa dilakukan di masa lalu, Presiden akan melepas maskernya ketika berada dalam jarak yang cukup dari orang lain di dalam ruangan dan juga saat berada di luar. Pedoman CDC merekomendasikan kombinasi pengujian masking dan pemantauan gejala. Presiden melakukan semua itu melalui konsultasi terkini dan erat dengan dokternya,” tambahnya.

Sullivan mengatakan Biden telah berupaya membangun kembali perekonomian Amerika dari bawah ke atas dengan melakukan investasi cerdas di industri masa depan sambil mengatasi perubahan iklim dan memberdayakan pekerja. Dan investasi tersebut membuahkan hasil.

”Kami pikir negara-negara di seluruh dunia juga dapat memperoleh manfaat dari pendekatan serupa, dan kami juga dapat membantu mereka dengan memobilisasi investasi untuk mendukung mereka dalam mengatasi tantangan yang mereka hadapi. Dan itu salah satu fokus utama kita di G20,” ujarnya.

AS, kata dia, juga menantikan sambutan hangat Uni Afrika sebagai anggota tetap G20.

”Kami yakin suara Uni Afrika akan membuat G20 lebih kuat,” kata Sullivan.

NSA mengatakan fokus utama AS lainnya di G20 adalah mewujudkan agenda pembentukan kembali dan perluasan bank pembangunan multilateral secara mendasar, khususnya Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF).

“Kami tahu bahwa lembaga-lembaga ini adalah salah satu alat paling efektif yang kami miliki untuk memobilisasi investasi yang transparan dan berkualitas tinggi ke negara-negara berkembang,” katanya.

Itu sebabnya, kata Sullivan, AS telah memperjuangkan upaya besar yang sedang dilakukan untuk mengembangkan lembaga-lembaga ini agar mampu menghadapi tantangan saat ini dan masa depan.

”Baru bulan lalu, Presiden Biden meminta Kongres memberikan dana tambahan yang akan berdampak pada peningkatan pembiayaan Bank Dunia lebih dari USD25 miliar. Kami berupaya memastikan bahwa mitra lain mengikuti jejak kami…kami berharap G-20 mendukung ambisi ini dan memberikan visi yang lebih luas tentang bank pembangunan multilateral yang lebih baik, lebih besar, dan lebih efektif,” kata NSA.

Presiden Biden juga akan menyerukan kepada anggota G20 sebagai pemimpin perekonomian global untuk memberikan keringanan utang yang berarti sehingga negara-negara berpendapatan rendah dan menengah dapat kembali bangkit setelah bertahun-tahun mengalami tekanan ekstrem, katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)