20 Juli 2024

Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

2 min read

Perdana Menteri Israel pada hari Minggu melontarkan gagasan untuk membangun proyek infrastruktur seperti kabel serat optik yang menghubungkan negara-negara di Asia dan Semenanjung Arab dengan Eropa melalui Israel dan Siprus.

A lire aussi : FOREX-Dolar goyah karena investor mempertimbangkan jalur suku bunga 'lebih tinggi untuk jangka panjang'

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dia “cukup yakin” infrastruktur “koridor” yang menghubungkan Asia ke Eropa melalui Israel dan Siprus dapat dilaksanakan.

Dia mengatakan proyek semacam itu bisa terwujud jika Israel menormalisasi hubungan dengan negara-negara lain di kawasan. Perjanjian Abraham tahun 2020 yang ditengahi AS menormalisasi hubungan antara Israel dan Uni Emirat Arab dan Bahrain, dan pemerintahan Biden mencoba membangun hubungan resmi antara Israel dan Arab Saudi.

En parallèle : Delapan Komite Tetap Parlemen dibentuk kembali, P Chidambaram ditunjuk sebagai panel DPR

“Sebuah contoh dan yang paling jelas adalah sambungan serat optik. Itu adalah rute terpendek. Ini adalah rute teraman. Ini adalah rute paling ekonomis,” kata Netanyahu usai pembicaraan dengan Presiden Siprus Nikos Christodoulides.

Usulan pemimpin Israel itu sendiri merupakan perpanjangan dari usulan hubungan energi dengan Siprus dan Yunani sebagai bagian dari peningkatan kolaborasi di bidang energi setelah ditemukannya cadangan gas alam yang signifikan di zona ekonomi Israel dan Siprus.

Netanyahu mengulangi bahwa dia dan Christodoulides ingin menindaklanjuti rencana pembangunan kabel listrik bawah laut berkapasitas 2.000 megawatt yang dikenal sebagai EurAsia Interconnector yang menghubungkan Israel dengan Siprus dan Yunani yang bertujuan sebagai cadangan pasokan energi bagi Israel dan Siprus. “Anda ingin terhubung dengan sumber kekuatan lain yang memungkinkan penggunaan kekuasaan lebih optimal atau memberi Anda kekuasaan ketika terjadi kegagalan di negara Anda sendiri,” kata Netanyahu. “Itu adalah sesuatu yang kami diskusikan dengan serius dan kami berharap dapat mencapainya.” Hubungan energi lainnya melibatkan proposal Siprus untuk membangun jaringan pipa yang akan menyalurkan gas alam lepas pantai dari Israel dan Siprus ke negara kepulauan Mediterania timur di mana gas tersebut akan menjadi bahan bakar untuk generator listrik atau berpotensi dicairkan untuk diekspor dengan kapal.

Christodoulides mengatakan mengingat kebutuhan Eropa akan diversifikasi energi sehubungan dengan perang Rusia di Ukraina, Siprus dan Israel berupaya mengembangkan “koridor energi yang andal” yang menghubungkan cekungan Mediterania Timur ke Eropa melalui proyek-proyek termasuk jaringan pipa gas dan pabrik pengolahan gas alam cair (LNG). . Netanyahu mengatakan pemerintahnya sepenuhnya mendukung keputusan Eropa untuk mendirikan pusat pemadaman kebakaran regional di Siprus dimana pesawat dan teknologi lainnya dapat dikirim untuk membantu memadamkan kebakaran di negara-negara tetangga. “Iklim tidak akan menjadi lebih dingin. Ini akan menjadi lebih panas. Dan dengan memanasnya kawasan dan bumi kita, pemadaman kebakaran menjadi hal yang sangat penting. Kita bisa, saya pikir kita bisa melakukannya dengan lebih baik bersama-sama,” kata pemimpin Israel itu.

Pembicaraan antara Christodoulides dan Netanyahu mendahului pertemuan trilateral dengan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis pada hari Senin.

Sejak tahun 2016, pertemuan-pertemuan antara para pemimpin ketiga negara tersebut telah menjadi pokok dari apa yang mereka sebut sebagai hubungan yang sedang berkembang. Netanyahu menggambarkannya sebagai “persahabatan yang mendalam, baik secara pribadi, maupun antar negara” yang “nyata” dan “sudah lama dinantikan.” “

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)