30 Mei 2024

Neeraj Chopra meraih medali emas Kejuaraan Atletik Dunia pertama di India, mengalahkan Nadeem dari Pakistan dalam sebuah film thriller

3 min read

Peraih medali Olimpiade India Neeraj Chopra membuat sejarah pada Senin dini hari, merebut medali emas pertama negaranya di Kejuaraan Atletik Dunia dan mengalahkan Arshad Nadeem dari Pakistan dengan selisih kurang dari satu meter di final nomor lempar lembing putra di Budapest. Neeraj mencatatkan lemparan terbaiknya sejauh 88,17 m pada percobaan keduanya dan berhasil mempertahankan keunggulannya hingga akhir. Nadeem, juara Commonwealth Games dengan jarak 87,82 m mendapat medali perak. Jakub Vadlejch dari Republik Ceko mengamankan perunggu dengan lemparan terbaik 86,67 m.

A voir aussi : Pemerintah UP membentuk komite penyelidikan beranggotakan 3 orang untuk menyelidiki tuduhan lathi terhadap pengacara di Hapur

Kishore Jena (terbaik 84,77 m) finis kelima sementara DP Manu (terbaik 84,14 m) finis keenam. Sekarang, India memiliki medali dari semua warna di Kejuaraan Dunia. Ini adalah medali kedua Neeraj di Kejuaraan Dunia setelah ia meraih medali perak tahun lalu. Sebelum dua medalinya, peraih medali terakhir India adalah Anju Bobby George di Kejuaraan Dunia 2003, mendapatkan perunggu untuk lompat jauh putri.

Pada percobaan putaran pertama, Oliver Helander dari Finlandia memimpin dengan lemparan 83,38 m. Lemparan pertama Neeraj Chopra merupakan pelanggaran, memberinya permulaan yang tidak diinginkannya. Lemparan pertama Kishore Jena dan DP Manu masing-masing adalah 75,70 m dan 78,44. Tapi itu tidak cukup untuk memberi mereka posisi tiga besar. Di akhir percobaan putaran pertama, Helander memimpin lapangan. Pada percobaan putaran kedua, Jakub Vadlejch dari Republik Ceko memimpin dengan lemparan 84,18 m. Namun, Neeraj mengatasi kegelisahan dari awal yang buruk, mengalahkan Jakub dengan lemparan dahsyat sejauh 88,17 m untuk memimpin. Upaya kedua Manu adalah sebuah pelanggaran. Lemparan kedua Jena berjarak 82,82 m dan membawanya ke posisi kelima. Neeraj memimpin dengan jarak 88,17 m setelah percobaan putaran kedua.

Lire également : Pilihan Asian Games bias, dibuat merasa tidak layak di kamp nasional, kata Panghal

Percobaan putaran ketiga dimulai dan Neeraj mencatatkan lemparan sejauh 86,32 m, yang terbaik kedua dalam kompetisi sejauh ini. Dia berhasil mempertahankan keunggulannya. Namun, dengan lemparan besar sejauh 87,82 m, juara Commonwealth Games dari Pakistan Arshad Nadeem melompat ke posisi nomor dua. Dia mencatatkan lemparan terbaiknya musim ini dan berjarak kurang dari satu meter memisahkannya dengan juara Olimpiade Neeraj. Dengan percobaan ketiga sejauh 83,72 m, Manu masih berada di urutan kelima. Upaya ketiga Jena adalah pelanggaran dan dia tetap di posisi ketujuh. Neeraj memimpin dengan 88,17 di akhir percobaan putaran ketiga. Percobaan keempat Jena adalah 80,19 m dan mempertahankannya di posisi ketujuh pada awal percobaan putaran keempat. Upaya keempat Manu adalah sebuah pelanggaran, membuatnya tetap di posisi kelima. Neeraj mencatatkan lemparan keempat sejauh 84,64 m, masih memimpin. Namun, Nadeem masih cukup dekat dengannya, melempar 87,15 m pada percobaan keempat dan merupakan lemparan terbaik kedua secara keseluruhan dari sebelumnya. Neeraj memimpin lapangan pada akhir percobaan putaran keempat.

Percobaan kelima Jena adalah 84,77 m, membawanya ke posisi keempat, terpaut satu perunggu. Lemparan kelima Nadeem merupakan sebuah pelanggaran, sehingga menghancurkan harapannya untuk mendapatkan tempat pertama. Lemparan kelima Neeraj adalah 87,73 m dan membuatnya tetap memimpin. Namun, jaraknya hanya beberapa inci dari lemparan terbaik kedua Nadeem yaitu 87,82 m dari sebelumnya. Manu mencatatkan 83,48 m dan Jena mencatat 84,77 pada percobaan kelimanya. Jena di urutan kelima sementara Manu di urutan keenam! Neeraj masih memimpin lapangan. Pada percobaan putaran terakhir, Manu masih berada di urutan keenam dengan lemparan 84,14 m pada percobaan terakhir. Jena melakukan pelanggaran dan tetap di posisi kelima. Lemparan terakhir Nadeem adalah 81,86 m dan gagal mengatasi lemparan Neeraj sejauh 88,17 m pada upaya terakhirnya!. Dengan cara ini, Nadeem mendapatkan medali perak dan Neeraj membuat sejarah dengan medali emas Kejuaraan Dunia pertama di India. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)