30 Mei 2024

Malaysia menghentikan festival musik setelah ciuman sesama jenis oleh band Inggris The 1975

2 min read

Pemerintah Malaysia menghentikan festival musik di ibu kota Kuala Lumpur pada Sabtu, sehari setelah pentolan band pop rock Inggris The 1975 mencium rekan satu grupnya di atas panggung dan mengkritik undang-undang anti-LGBT negara itu. “Tidak akan ada kompromi terhadap pihak mana pun yang menentang, meremehkan, dan melanggar hukum Malaysia,” kata Menteri Komunikasi Fahmi Fadzil dalam sebuah unggahan Twitter setelah bertemu dengan penyelenggara Good Vibes Festival, acara tiga hari yang akan berlangsung hingga Minggu.

A voir aussi : Matahari meluncurkan gumpalan plasma mendadak ke Mars, bisa memicu aurora Mars yang menakutkan

The 1975 juga telah dilarang tampil di Malaysia, kata komite pemerintah yang mengawasi pembuatan film dan pertunjukan oleh orang asing. Homoseksualitas adalah kejahatan di Malaysia yang mayoritas Muslim. Kelompok-kelompok hak asasi telah memperingatkan meningkatnya intoleransi terhadap orang-orang lesbian, gay, biseksual dan transgender di negara itu.

A lire également : SC memindahkan kasus kekerasan Manipur yang diselidiki oleh CBI ke Assam, meminta Gauhati HC CJI untuk mencalonkan hakim pengadilan

Dalam video yang diposting di media sosial pada Jumat malam, Healy terlihat mencium bassis Ross MacDonald setelah mengkritik sikap pemerintah Malaysia terhadap homoseksualitas dalam pidato yang tidak senonoh kepada penonton festival. Dia mengatakan band tersebut telah mempertimbangkan untuk mundur dari pertunjukan tetapi tidak ingin mengecewakan penggemar mereka di Malaysia.

“Saya membuat kesalahan. Saat kami memesan acara, saya tidak menyelidikinya,” katanya. “Aku tidak melihat gunanya… mengundang The 1975 ke sebuah negara dan kemudian memberitahu kita dengan siapa kita bisa berhubungan seks.” Healy kemudian mempersingkat set, memberi tahu penonton: “Baiklah, kita harus pergi. Kita baru saja dilarang dari Kuala Lumpur, sampai jumpa lagi.”

Band tersebut tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar. Healy dikritik karena mencium penggemar laki-laki di konser 2019 di Uni Emirat Arab, yang juga memiliki undang-undang yang melarang tindakan homoseksual, menurut laporan media. Dalam sebuah pernyataan, penyelenggara Good Vibes mengatakan set band dihentikan karena “ketidakpatuhan terhadap pedoman penampilan lokal”.

Menteri Komunikasi Fahmi mengatakan Malaysia berkomitmen mendukung pengembangan industri kreatif dan kebebasan berekspresi. “Namun, jangan sampai menyentuh kepekaan masyarakat, terutama yang bertentangan dengan tradisi dan nilai-nilai budaya lokal,” ujarnya.

Insiden itu terjadi sebelum pemilihan daerah penting yang akan mengadu koalisi progresif Perdana Menteri Anwar Ibrahim melawan aliansi etnis-Melayu yang sebagian besar konservatif, Muslim, yang menuduh pemerintah Anwar tidak berbuat cukup untuk melindungi hak-hak Muslim di negara multiras. Perdana menteri telah berulang kali mengatakan bulan ini bahwa pemerintahnya akan menegakkan prinsip-prinsip Islam, lapor media pemerintah. Dia mengatakan pemerintahannya tidak akan mengakui hak-hak LGBT.

Pada bulan Mei, pihak berwenang Malaysia menyita jam tangan yang dibuat oleh perusahaan Swiss Swatch dari “koleksi Pride”, yang merayakan hak-hak LGBT.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)