27 Mei 2024

Mahasiswa pascasarjana didakwa menembak mati profesor Carolina Utara

2 min read

Seorang mahasiswa pascasarjana Universitas North Carolina telah didakwa dalam penembakan fatal terhadap seorang profesor pada hari Senin, sebuah insiden yang memicu penutupan selama berjam-jam di kampus sekolah Chapel Hill. Catatan pengadilan menunjukkan Tailei Qi, usia 34 tahun menurut laporan media, didakwa melakukan pembunuhan tingkat pertama dan membawa senjata di kampus pendidikan dalam pembunuhan Zijie Yan, seorang profesor ilmu fisika terapan di sekolah tersebut sejak 2019.

A lire aussi : Tenis-Kroasia mengalahkan Spanyol di Piala Hopman untuk membukukan final melawan Swiss

Yan adalah ayah dari dua anak kecil dan seorang kolega tercinta, mentor dan teman bagi banyak orang di kampus, kata Rektor Kevin Guskiewicz dalam konferensi pers pada hari Selasa. Situs web universitas menunjukkan Qi adalah seorang mahasiswa doktoral yang bergabung dengan kelompok penelitian Yan pada Januari 2022.

Kepala polisi kampus Brian James mengatakan pada hari Selasa belum ada motif yang ditentukan atas penembakan tersebut. Qi berkendara ke kampus pada hari Senin dan langsung menuju laboratorium penelitian Yan, kata James. Qi sudah pergi ketika polisi tiba beberapa menit setelah penembakan dilaporkan pada pukul 13.02 waktu setempat.

Lire également : Disney tidak sedang melalui momen terbaiknya. Hingga pasar saham jatuh ke level terburuknya dalam sembilan tahun

Mobilnya ditemukan di kampus, namun dia ditangkap oleh polisi kota di dekat rumahnya di Chapel Hill sekitar 1,5 mil (2,4 km) dari kampus, kata James. Qi hadir di pengadilan untuk pertama kalinya pada hari Selasa, kata James.

Laporan mengenai tembakan yang dilepaskan menyebabkan penutupan sekolah, yang memiliki populasi siswa sekitar 32.000 orang, bersama dengan sekitar 4.100 pengajar dan 9.000 anggota staf. Sekolah-sekolah umum di dekatnya juga dikunci pada hari pertama kelas setelah liburan musim panas.

Pada hari Selasa, pihak universitas mengatakan telah menyiapkan hotline bagi mahasiswa dan dosen yang perlu membicarakan insiden tersebut serta mereka yang membutuhkan layanan konseling lainnya. “Kami tahu bahwa luka akibat tragedi ini tidak akan sembuh dengan cepat,” kata Guskiewicz dalam email pengumuman kematian Yan kepada komunitas kampus.

Dia mengatakan universitas akan membunyikan menara lonceng kampus dan mengheningkan cipta pada Rabu sore untuk menghormati Yan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)