14 Juni 2024

“Lebih tinggi dari yang kami perkirakan”: wahana antariksa India Chandrayaan-3 mengukur suhu kutub selatan bulan untuk pertama kalinya

2 min read

Meskipun Bulan berjarak satu langkah dari Bumi dibandingkan dengan objek astronomi lainnya yang menarik, dan bahkan kami telah mengunjungi di berbagai waktu, masih menyembunyikan sejumlah besar misteri. Beberapa di antaranya berkaitan dengan amplitudo termalnya yang sangat besar.

A découvrir également : Gabon akan memberikan suara ketika Presiden Bongo berupaya memperpanjang dinasti keluarga yang telah berusia 56 tahun

Para ilmuwan percaya bahwa suhu di permukaan bulan dapat bervariasi antara 214 °C pada siang hari dan -184 °C pada malam hari, tetapi ada pengecualian: di kutub. Suhu di wilayah ini diyakini bisa mencapai antara 54 °C hingga -203 °C.

A lire également : Rusia menjatuhkan drone di dekat Moskow, menghentikan penerbangan

Chandrayaan-3, dan studinya tentang suhu bulan

Meskipun beberapa wahana telah mendarat di Bulan sepanjang sejarah, umat manusia belum pernah mengirimkan satu pun wahana ke Bulan. kutub selatan bulan. Tonggak sejarah ini berhasil dicapai minggu lalu oleh India, dengan misi Chandrayaan-3, yang lebih dari sekadar penyelidikan.

Karena kami belum mampu melakukan eksperimen ilmiah di wilayah satelit bumi ini, pemahaman kami mengenai hal tersebut sangat terbatas. Dan tentu saja kami telah mempelajarinya melalui misi di orbit, tapi tidak seperti memiliki instrumen di sana.

Chandrayaan-3, tepatnya, dilengkapi dengan empat instrumen yang merupakan bagian dari apa yang disebut Eksperimen Termofisika Permukaan Chandra (SUCI) yang misinya, seperti namanya, adalah membantu menciptakan profil termal permukaan bulan.

Chandrayan 3

Pendarat Chandrayaan-3 sebelum mendarat di bulan

Meskipun wahana tersebut baru mendarat beberapa hari yang lalu, pada tanggal 23 Agustus, para ilmuwan tidak menyia-nyiakan satu menit pun waktu mereka. Sudah berlokasi di kutub selatan bulan, mereka telah meluncurkan ChaSTE untuk mendapatkan data pertama tentang area satelit yang belum dijelajahi tersebut.

Kini, data tersebut tidak luput dari perhatian. Seperti yang bisa kita lihat di Twitter (X)grafik dengan pengukuran pertama menunjukkan drastis perubahan suhu dengan instrumen yang terletak pada jarak yang berbeda, dan suhu permukaan yang tinggi.

Chandrayaan 3 Suhu Bulan
Chandrayaan 3 Suhu Bulan

grafik variasi suhu

Data menunjukkan bahwa suhu di permukaan berada di atas 50ºC dan turun hingga hampir -10ºC hanya beberapa milimeter di bawahnya. “Ini ternyata lebih tinggi dari perkiraan kami,” Bhm Darukesha, salah satu ilmuwan proyek, mengatakan kepada Indian Express.

Dari ISRO dijelaskan bahwa pengukuran suhu dimulai beberapa milimeter per di atas permukaan, di permukaan dan kemudian milimeter di bawah permukaan. Hal ini dimungkinkan berkat mekanisme yang mampu mengebor tanah bulan untuk percobaan.

Suhu di permukaan, karena tidak adanya atmosfer, sangat bervariasi menurut periode pencahayaan. Selama periode pengukuran dilakukan, para ilmuwan memperkirakan akan menemukan suhu sekitar 20 ºC, bukan lebih dari 50 ºC.

Gambar: ISRO

Di : Penjelajah Tiongkok telah mengintip sedalam 300 meter di sisi terjauh Bulan. Dan ini adalah jendela sejarahnya