20 Juni 2024

Kontak pertama dengan alien dapat dengan mudah berakhir dengan genosida, para ahli memperingatkan

5 min read

Kita baru setengah jalan di tahun 2023, dan rasanya sudah seperti tahun kontak alien.

Pada bulan Februari, Presiden Joe Biden memberi perintah untuk menembak jatuh tiga fenomena udara tak dikenal – sebutan NASA untuk UFO. Kemudian, rekaman yang diduga bocor dari seorang pilot Angkatan Laut tentang UFO, dan kemudian berita tentang laporan pelapor tentang kemungkinan pemerintah AS menutup-nutupi penelitian UFO. Baru-baru ini, analisis independen yang diterbitkan pada bulan Juni menunjukkan bahwa UFO mungkin telah dikumpulkan oleh agen rahasia pemerintah AS.

Sujet a lire : Pemain Wanita Spanyol yang Dicium Bos Sepak Bola Mengatakan Dia 'Rentan'

Jika ada bukti nyata kehidupan di luar bumi yang muncul, baik dari kesaksian pelapor atau pengakuan yang ditutup-tutupi, manusia akan menghadapi perubahan paradigma sejarah.

Sebagai anggota kelompok kerja studi Pribumi yang diminta untuk meminjamkan keahlian disipliner kami ke sebuah lokakarya yang berafiliasi dengan Pusat Penelitian SETI Berkeley, kami telah mempelajari kontak budaya selama berabad-abad dan hasilnya dari seluruh dunia. Persiapan kolaboratif kami untuk lokakarya diambil dari penelitian transdisipliner di Australia, Selandia Baru, Afrika, dan di seluruh Amerika.

A voir aussi : Bagaimana rover Curiosity NASA mengatasi pendakian Mars yang paling curam (video)

Dalam bentuk akhirnya, pernyataan kelompok kami mengilustrasikan perlunya beragam perspektif tentang etika mendengarkan kehidupan asing dan perluasan dari apa yang mendefinisikan “kecerdasan” dan “kehidupan”. Berdasarkan temuan kami, kami menganggap kontak pertama bukan sebagai peristiwa dan lebih sebagai proses panjang yang telah dimulai.

Pertanyaan tentang siapa yang “bertanggung jawab” mempersiapkan kontak dengan kehidupan alien langsung terlintas di benak. Komunitas – dan lensa interpretatif mereka – yang paling mungkin terlibat dalam skenario kontak apa pun adalah militer, perusahaan, dan ilmiah.

Dengan memberikan hak hukum kepada orang Amerika untuk mendapatkan keuntungan dari pariwisata luar angkasa dan ekstraksi sumber daya planet, Undang-Undang Daya Saing Peluncuran Ruang Angkasa Komersial tahun 2015 dapat berarti bahwa perusahaan akan menjadi yang pertama menemukan tanda-tanda masyarakat luar angkasa. Jika tidak, saat mendeteksi fenomena udara tak dikenal biasanya merupakan masalah militer, dan NASA memimpin pengiriman pesan dari Bumi, sebagian besar aktivitas seputar komunikasi dan bukti luar angkasa jatuh ke program yang disebut SETI, atau pencarian kecerdasan luar angkasa.

SETI adalah kumpulan ilmuwan dengan berbagai upaya penelitian, termasuk Breakthrough Listen, yang mendengarkan “technosignatures”, atau penanda, seperti polutan, dari teknologi yang dirancang.

Penyelidik SETI hampir selalu STEM – sains, teknologi, teknik, dan matematika – sarjana. Hanya sedikit di bidang ilmu sosial dan humaniora yang diberi kesempatan untuk berkontribusi pada konsep dan persiapan untuk kontak.

Dalam tindakan inklusi disipliner yang menjanjikan, Pusat Penelitian SETI Berkeley pada tahun 2018 mengundang kelompok kerja – termasuk kelompok kerja studi Pribumi kami – dari luar bidang STEM untuk membuat makalah perspektif untuk dipertimbangkan oleh para ilmuwan SETI.

Etika mendengarkan

Baik Breakthrough Listen maupun situs SETI menampilkan pernyataan etika terkini di luar komitmen terhadap transparansi. Kelompok kerja kami bukanlah yang pertama mengangkat masalah ini. Dan sementara Institut SETI dan pusat penelitian tertentu telah memasukkan etika dalam program acara mereka, tampaknya relevan untuk bertanya kepada siapa NASA dan SETI menjawab, dan pedoman etika apa yang mereka ikuti untuk skenario kontak pertama yang potensial.

Hub Pasca-Deteksi SETI – pengecualian langka lainnya untuk sentrisme STEM SETI – tampaknya yang paling mungkin untuk mengembangkan berbagai skenario kontak. Keadaan yang mungkin dibayangkan termasuk menemukan artefak ET, mendeteksi sinyal dari jarak ribuan tahun cahaya, menangani ketidakcocokan linguistik, menemukan organisme mikroba di luar angkasa atau di planet lain, dan kontaminasi biologis spesies mereka atau kita. Apakah pemerintah AS atau kepala militer akan mengindahkan skenario ini adalah masalah lain.

Cendekiawan yang berafiliasi dengan SETI cenderung meyakinkan para kritikus bahwa niat mereka yang mendengarkan tanda tangan teknologi adalah baik, karena “apa salahnya jika hanya mendengarkan?” Ketua emeritus Penelitian SETI, Jill Tarter, membela mendengarkan karena peradaban ET mana pun akan menganggap teknik mendengarkan kita sebagai belum matang atau dasar.

Tetapi kelompok kerja kami memanfaatkan sejarah kontak kolonial untuk menunjukkan bahaya berpikir bahwa seluruh peradaban secara komparatif maju atau cerdas. Misalnya, ketika Christopher Columbus dan penjelajah Eropa lainnya datang ke Amerika, hubungan tersebut dibentuk oleh anggapan yang terbentuk sebelumnya bahwa “orang India” kurang maju karena kurangnya tulisan. Hal ini menyebabkan puluhan tahun perbudakan Pribumi di Amerika.

Ukiran abad ke-16 ini menunjukkan pendaratan Christopher Columbus di Amerika. Columbus dan para penjelajahnya menganggap penduduk Pribumi di sana sebagai ‘primitif’, karena mereka tidak memiliki sistem penulisan. (Kredit gambar: Theodor de Bry/Wikimedia Commons)

Pernyataan kelompok kerja juga menyatakan bahwa tindakan mendengarkan itu sendiri sudah berada dalam “fase kontak”. Seperti kolonialisme itu sendiri, kontak sebaiknya dianggap sebagai rangkaian peristiwa yang dimulai dengan perencanaan, bukan peristiwa tunggal. Dilihat seperti ini, bukankah berpotensi mendengarkan tanpa izin hanyalah bentuk lain dari pengawasan? Mendengarkan dengan saksama tetapi tanpa pandang bulu bagi kelompok kerja kami tampak seperti menguping.

Tampaknya kontradiktif bahwa kita memulai hubungan kita dengan alien dengan mendengarkan tanpa izin mereka sambil secara aktif bekerja untuk menghentikan negara lain mendengarkan komunikasi AS tertentu. Jika manusia pada awalnya dianggap tidak sopan atau ceroboh, kontak ET kemungkinan besar dapat menyebabkan kolonisasi mereka terhadap kita.

Sepanjang sejarah kolonisasi Barat, bahkan dalam beberapa kasus di mana kontak dimaksudkan untuk dilindungi, kontak telah menyebabkan kekerasan brutal, pandemi, perbudakan, dan genosida.

Pelayaran James Cook tahun 1768 di HMS Endeavour diprakarsai oleh Royal Society. Masyarakat akademik bergengsi Inggris ini menugaskannya untuk menghitung jarak matahari antara Bumi dan Matahari dengan mengukur pergerakan Venus yang terlihat melintasi Matahari dari Tahiti. Masyarakat dengan tegas melarangnya dari keterlibatan kolonial apa pun.

Meskipun dia mencapai tujuan ilmiahnya, Cook juga menerima perintah dari Mahkota untuk memetakan dan mengklaim wilayah sebanyak mungkin dalam perjalanan pulang. Tindakan Cook menggerakkan kolonisasi berskala luas dan perampasan Pribumi di seluruh Oseania, termasuk penaklukan kekerasan atas Australia dan Selandia Baru.

Pada tahun 1768, pelayaran kapten Inggris James Cook (tengah) menggerakkan kolonisasi berskala luas dan perampasan Pribumi melintasi Oseania. (Kredit gambar: John Hamilton Mortimer melalui Perpustakaan Nasional Australia)

Royal Society memberi Cook “arahan utama” untuk tidak membahayakan dan hanya melakukan penelitian yang akan bermanfaat bagi umat manusia secara luas. Namun, penjelajah jarang independen dari penyandang dana mereka, dan eksplorasi mereka mencerminkan konteks politik waktu mereka.

Saat para sarjana menyesuaikan diri dengan etika penelitian dan sejarah kolonialisme, kami menulis tentang Cook dalam pernyataan kelompok kerja kami untuk menunjukkan mengapa SETI mungkin ingin secara eksplisit memisahkan niat mereka dari niat perusahaan, militer, dan pemerintah.

Meskipun dipisahkan oleh ruang dan waktu yang luas, pelayaran Cook dan SETI memiliki kualitas utama yang sama, termasuk daya tarik mereka terhadap ilmu langit untuk melayani seluruh umat manusia. Mereka juga berbagi ketidaksesuaian antara protokol etika mereka dan kemungkinan dampak jangka panjang dari kesuksesan mereka.

Domino awal dari pesan ET publik, atau mayat atau kapal yang ditemukan, dapat memulai peristiwa kaskade, termasuk aksi militer, penambangan sumber daya perusahaan, dan bahkan mungkin reorganisasi geopolitik. Sejarah imperialisme dan kolonialisme di Bumi menggambarkan bahwa tidak semua orang mendapat manfaat dari penjajahan. Tidak ada yang tahu pasti bagaimana keterlibatan dengan makhluk luar angkasa akan terjadi, meskipun lebih baik untuk mempertimbangkan kisah peringatan dari sejarah Bumi sendiri lebih cepat daripada nanti.

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?