20 Juli 2024

GQG, investor lain menginvestasikan $1,1 miliar untuk 8,1 persen saham di Adani Power

4 min read

Perusahaan investasi butik yang berbasis di AS GQG Partners bersama dengan investor lainnya pada hari Rabu membeli 8,1 persen saham di Adani Power Ltd dengan harga lebih dari Rs 9.000 crore (USD 1,1 miliar) karena investor marquee mengabaikan laporan penjual pendek AS untuk berinvestasi di kelompok miliarder Gautam Adani.

Lire également : Satu tahun sebelum Paralimpiade, Paris berusaha menjadikan kota ini lebih mudah diakses oleh penyandang disabilitas

GQG Partners dan investor lainnya membeli 31,2 crore saham Adani Power dalam kesepakatan blok – salah satu transaksi ekuitas pasar sekunder terbesar yang pernah ada – menurut data pasar saham.

Adani Power adalah perusahaan keempat dari konglomerat pelabuhan-ke-energi di mana GQG telah berinvestasi sejak Mei.

A lire également : Penebusan Atletik untuk Ingebrigtsen Norwegia dengan gelar juara dunia 5.000 meter

Keluarga promotor Adani, yang memegang 74,97 persen di perusahaan, menjual 31,2 crore atau 8,1 persen saham dengan harga rata-rata Rs 279,17 per saham.

GQG Partners Emerging Markets Equity Fund dan Goldman Sachs Trust II-Goldman Sachs GQG Partners Intl Opportunities Fund membeli 15,2 crore saham dengan harga masing-masing Rs 279,15, menurut data pasar saham.

Perusahaan investasi yang berbasis di AS, yang mulai berinvestasi di Grup Adani pada awal Maret ketika grup itu terguncang di bawah tuduhan merusak yang dibuat oleh Hindenburg Research penjual pendek, telah meningkatkan sahamnya di perusahaan grup.

GQG sebelumnya mengambil 5,4 persen saham di Adani Enterprises, 6,54 persen saham di Adani Green Energy Ltd dan 2,5 persen saham di Adani Transmission Ltd.

Adani Power adalah salah satu produsen energi dan listrik strategis di India.

Transaksi tersebut adalah yang pertama di India antara investor dan kelompok promotor.

Sumber mengatakan investasi tersebut menyoroti kekuatan intrinsik dari usaha bisnis Grup Adani yang terdiversifikasi, tetapi juga berdiri sebagai pengesahan komitmen Grup terhadap standar tata kelola tertinggi. Selain itu, keberhasilan program investasi ini menggarisbawahi kemampuan Grup yang tak tertandingi untuk mengumpulkan dana besar secara mulus di seluruh portofolio perusahaannya.

Hindenburg Research, dalam laporan mengejutkan di bulan Januari, menuduh penipuan akuntansi dan manipulasi harga saham di grup tersebut, memicu kekalahan pasar saham yang telah menghapus sekitar USD 150 miliar nilai pasarnya pada titik terendahnya.

Adani Group telah membantah semua tuduhan Hindenburg dan sedang merencanakan strategi comeback yang mencakup menyusun kembali ambisinya, membatalkan akuisisi, membayar utang di muka untuk mengatasi kekhawatiran tentang arus kas dan pinjamannya, dan mengurangi laju pengeluarannya untuk proyek-proyek baru.

Pada bulan Maret, promotor menjual saham senilai Rs 15.446 crore (USD 1,87 miliar) di perusahaan grup ke GQG Partners. GQG menggenjot investasi itu dengan tambahan pembelian saham senilai USD 400-500 juta di bulan Mei.

Keluarga Adani telah mengumpulkan USD 1,38 miliar (Rs 11.330 crore) melalui penjualan saham di tiga perusahaan portofolio — Adani Enterprises Ltd, Adani Green Energy Ltd dan Adani Transmission Ltd.

Selain itu, ketiga perusahaan portofolio tersebut telah mendapatkan board approval untuk penerbitan primer melalui penjualan saham kepada investor.

Adani Enterprises Ltd berencana untuk mengumpulkan Rs 12.500 crore melalui penjualan saham kepada investor sementara Adani Transmission berencana untuk mengumpulkan Rs 8.500 crore. Adani Green Energy berencana mengumpulkan Rs 12.300 crore.

Investasi telah dilakukan di perusahaan utama grup Adani yang terkait dengan transisi energi yang sedang berlangsung di India. Adani Enterprises menginkubasi proyek hidrogen hijau sementara Adani Green Energy adalah cabang energi terbarukan yang membangun kapasitas 45 GW pada tahun 2030. Transmisi Adani meletakkan jalur untuk menggerakkan tenaga tersebut.

Suite energi 360 derajat Grup mencakup energi terbarukan, pembangkit listrik, transmisi dan gas, yang mencerminkan perspektif menyeluruh tentang lanskap energi India yang dinamis.

India berdiri di titik krusial, menyeimbangkan kebutuhan energinya yang sangat besar dengan komitmen keberlanjutan global.

Penjualan saham terjadi beberapa bulan setelah Adani Enterprises terpaksa membatalkan Penawaran Umum Lanjutan (FPO) Rs 20.000 crore setelah laporan Hindenburg.

Tawaran itu sepenuhnya berlangganan tetapi perusahaan mengembalikan uang itu kepada pelanggan.

Dana yang dihimpun Grup Adani akan digunakan untuk melunasi utang dan mendanai proyek ekspansi grup.

Sumber mengatakan taruhan GQG pada Adani terutama karena konglomerat muncul sebagai pengembang infrastruktur kritis terbesar dan paling cepat berkembang. Portofolio Adani menawarkan one-stop play untuk tema infrastruktur India yang berkembang tanpa alternatif yang setara.

Unggulan dan inkubator grup Adani Enterprises Ltd sedang mengembangkan bisnis seperti bandara, jalan (transportasi dan logistik), pusat data, tembaga dan hidrogen hijau, yang dapat membuka kunci nilai besar-besaran selama 5 hingga 15 tahun ke depan bagi para investornya, kata mereka.

Model inkubatornya memiliki tingkat keberhasilan 100 persen dalam menciptakan unicorn dan telah membangun unicorn seperti Adani Transmission, Adani Power, dan Adani Ports & SEZ. Kapitalisasi pasar gabungan dari keempat perusahaan ini saja mencapai USD 62 miliar – hampir dua kali lipat dari inkubator.

Manajemen, di masa lalu, mengatakan bahwa mereka akan mendaftarkan bisnis bandara dan jalan secara terpisah dalam tiga hingga empat tahun ke depan.

Adani Green telah muncul sebagai pemain energi terbarukan terbesar dan paling cepat berkembang di India. Kapasitas hijaunya telah tumbuh sebesar 33 persen CAGR selama lima tahun terakhir, melampaui rata-rata industri sebesar 15 persen.

Saat ini, ukuran portofolio energi terbarukan mencapai 20,4 GW (8,2 GW beroperasi dan 12,2 GW lainnya dalam proyek konstruksi dan dekat konstruksi). Ini menargetkan portofolio 45 GW pada tahun 2030.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)