22 Februari 2024

FIR mengajukan tuntutan terhadap anggota Persatuan Editor atas laporan liputan kekerasan di media: Manipur CM

5 min read

Ketua Menteri Manipur N Biren Singh pada hari Senin mengatakan bahwa kasus polisi telah diajukan berdasarkan pengaduan terhadap presiden dan tiga anggota Persatuan Editor India (EGI) atas laporan yang mengkritik liputan media di Manipur, dan menuduh mereka mencoba untuk ”memprovokasi bentrokan” di negara bagian.

FIR kedua juga didaftarkan terhadap empat anggota EGI, dengan tambahan tuduhan pencemaran nama baik.

Persatuan Editor, dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Sabtu, mengecam larangan internet di negara bagian tersebut karena merugikan pemberitaan media, mengkritik apa yang disebut sebagai pemberitaan sepihak oleh beberapa media dan mengklaim ada indikasi bahwa kepemimpinan negara ” telah menjadi partisan” selama masa konflik.

Klub Pers India bergabung dengan sejumlah badan yang mengutuk pengajuan kasus terhadap tim pencari fakta EGI dan menyebutnya sebagai ”taktik yang kuat dari pemerintah negara bagian yang sama dengan intimidasi terhadap badan media terkemuka di negara tersebut. ”.

Singh mengklaim pada konferensi pers di sini bahwa pada saat banyak orang terbunuh dan kehilangan tempat tinggal, EGI menerbitkan laporan yang “sepenuhnya sepihak” tanpa memahami kompleksitas krisis yang dihadapi oleh Manipur, latar belakang dan sejarahnya. negara.

”Pemerintah negara bagian telah mengajukan FIR terhadap anggota Persatuan Editor yang mencoba menciptakan lebih banyak bentrokan di negara bagian Manipur,” kata Singh pada konferensi pers.

Pengaduan awal, yang salinannya ada di PTI, diajukan oleh Ngangom Sarat Singh, seorang pensiunan insinyur yang pernah bekerja untuk pemerintah negara bagian.

FIR kedua diajukan ke Kantor Polisi Porompat oleh Sorokhaibam Thoudam Sangita dari Khurai di distrik Imphal East.

Selain presiden EGI Seema Mustafa, mereka yang didakwa adalah jurnalis senior – Seema Guha, Bharat Bhushan dan Sanjay Kapoor – yang mengunjungi negara bagian tersebut antara tanggal 7 dan 10 Agustus untuk mempelajari liputan media mengenai kekerasan etnis.

”Mereka (rakyat) anti negara, anti nasional dan anti kemapanan datang untuk menuangkan racun. Seandainya saya mengetahuinya sebelumnya, saya tidak akan mengizinkan mereka masuk,” klaim sang menteri utama.

EGI dalam laporannya yang diterbitkan pada hari Sabtu mengatakan mereka menerima beberapa pernyataan bahwa media di Manipur memainkan peran penting dalam konflik etnis yang sedang berlangsung antara komunitas Meitei dan Kuki-Chin.

”Ada indikasi jelas bahwa kepemimpinan negara menjadi partisan selama konflik. Pemerintah seharusnya menghindari keberpihakan dalam konflik etnis namun gagal menjalankan tugasnya sebagai pemerintahan demokratis yang seharusnya mewakili seluruh negara bagian,” kata laporan itu.

Dalam kondisi normal, kata EGI, laporan yang disampaikan oleh jurnalis diperiksa ulang dan diawasi oleh editor atau kepala biro pemerintah setempat, polisi, dan aparat keamanan, namun hal ini tidak mungkin dilakukan selama konflik.

”Larangan internet memperburuk keadaan. Blokade komunikasi yang dilakukan pemerintah berdampak buruk pada jurnalisme karena berdampak langsung pada kemampuan jurnalis untuk berkomunikasi satu sama lain, dengan editor, dan dengan narasumber. Hal ini juga berdampak pada media karena berita lokal yang dikumpulkan tanpa adanya hubungan komunikasi tidak cukup untuk memberikan pandangan yang seimbang mengenai situasi tersebut,” kata laporan itu.

Dikatakan bahwa dengan terhentinya akses internet, dan komunikasi serta transportasi yang berantakan, media harus bergantung sepenuhnya pada narasi pemerintah negara bagian.

EGI menyatakan bahwa para anggota pimpinan negara memberi label pada sebagian suku Kuki-Zo sebagai ”imigran ilegal” dan ”orang asing” tanpa data atau bukti yang dapat diandalkan.

”Hal ini terlepas dari fakta bahwa sensus puluhan tahun dari tahun 1901 hingga 2011 tidak menunjukkan adanya pertumbuhan yang tidak biasa pada populasi suku non-Naga (komunitas suku minoritas lainnya),” kata laporan itu.

Fakta bahwa terjadi kudeta militer di Myanmar yang menyebabkan masuknya sekitar 40.000 pengungsi ke Mizoram dan dilaporkan sekitar 4.000 ke Manipur ”digunakan untuk mencap seluruh Kuki-Zo sebagai imigran ilegal”.

”Hal ini disajikan sebagai tekanan terhadap sumber daya namun juga merupakan perang untuk ruang politik, dimana para politisi menggunakan ketakutan pihak luar untuk mengkonsolidasikan posisi politik mereka,” katanya.

Anggota Serikat Editor didakwa berdasarkan berbagai pasal IPC termasuk 153A (mempromosikan permusuhan antara dua komunitas), 200 (menggunakan pernyataan palsu sebagai benar), 298 (sengaja bermaksud melukai perasaan beragama), dan berdasarkan ketentuan Undang-Undang Teknologi Informasi. dan UU Dewan Pers.

FIR kedua, selain dakwaan tersebut, juga memiliki tambahan Pasal 499 (pencemaran nama baik) IPC.

”…Saya juga memberikan peringatan kepada para anggota Editors Guild, jika kalian ingin melakukan sesuatu, silakan datang ke tempat kejadian, melihat kenyataan di lapangan, temui perwakilan seluruh komunitas, seluruh korban dan publikasikan apa yang kalian temukan. . Jika tidak, bertemu dengan sebagian masyarakat saja dan mengambil kesimpulan – itu merugikan dan patut dikutuk,” kata Singh.

Klaim bahwa penggusuran hanya dilakukan terhadap satu komunitas adalah ”tidak benar”, katanya sambil menambahkan bahwa penggusuran dimulai pada tahun 2015 dan 413 rumah telah dikosongkan ”demi kesejahteraan masyarakat umum”.

Dari 413 rumah, kata Singh, 59 milik suku Kuki, 143 milik Meitei, 137 milik Muslim Manipuri, 38 milik Naga, dan 36 milik Nepal.

Ketua Menteri bertanya-tanya mengapa tak seorang pun membicarakan apa pun tentang ”ibu” yang memberikan pakaian kepada para perempuan, yang diarak telanjang, dan menyuruh mereka pulang.

Singh menuduh tidak ada seorang pun yang mengatakan apa pun tentang insiden serupa di Rajasthan dan Benggala Barat.

Dia mengatakan proses pengumpulan rincian biometrik dari imigran ilegal yang teridentifikasi di negara bagian tersebut terus berlanjut.

”Pusat tersebut telah meminta kami untuk menyelesaikan prosesnya pada bulan September namun kami telah meminta perpanjangan satu tahun karena kami harus mencari lebih banyak desa,” kata Singh.

Dia menyayangkan, laporan EGI muncul saat investigasi dilakukan oleh beberapa komite yang dibentuk oleh Mahkamah Agung dan pemerintah pusat.

Singh mengatakan FIR telah didaftarkan terhadap pemimpin Kuki Inpi Manipur K Haokip karena diduga menyatakan bahwa tidak ada Meitei yang dapat memasuki kota Moreh di perbatasan India-Myanmar sampai ada solusi politik.

Serikat Jurnalis Seluruh Pekerja Manipur dan Persatuan Editor Manipur juga mengkritik EGI karena ”tuduhan yang didasarkan pada desas-desus”.

Forum Pemimpin Suku Adat (ITLF), yang merupakan badan puncak Kuki, mengecam pemerintah Biren Singh dan mengatakan mereka ”terkejut atas ancaman hukum” yang dikeluarkan terhadap Persatuan Editor India (EGI), ”hati nurani penjaga industri (media)” dan mengutuk pengajuan FIR terhadapnya.

Mereka juga menyebut kasus polisi sebagai tanda ”intoleransi pemerintah terhadap siapapun yang tidak setuju dengan narasinya”.

Badan Kuki juga mengatakan, ”Tidak ada jurnalis atau perwakilan dari Meitei atau komunitas suku yang mengikuti mereka dalam misi pencarian fakta. Tidak ada yang mempengaruhi penilaian mereka.” Pemerintah Manipur sebelumnya telah mengajukan FIR terhadap tim pencari fakta yang beranggotakan tiga orang dari Federasi Nasional Wanita India (NFIW) atas laporan mengenai konflik etnis di Manipur.

Lebih dari 160 orang kehilangan nyawa dan beberapa ratus lainnya terluka sejak bentrokan etnis terjadi di Manipur pada tanggal 3 Mei, setelah ‘Pawai Solidaritas Suku’ diselenggarakan di distrik perbukitan untuk memprotes tuntutan komunitas Meitei terhadap Suku Terdaftar (ST). status.

Suku Meitei berjumlah sekitar 53 persen dari populasi Manipur dan sebagian besar tinggal di Lembah Imphal. Suku-suku – Naga dan Kukis – berjumlah kurang lebih 40 persen dan tinggal di daerah perbukitan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)