18 Juli 2024

BJP membuat kesalahan dengan menciptakan slogan ‘India Bersinar’ pada tahun 2004 dan kalah, nasib yang sama menanti blok INDIA: Rajnath

3 min read

Menteri Pertahanan Rajnath Singh pada hari Senin mengatakan BJP telah membuat kesalahan dengan menciptakan slogan ‘India Bersinar’ dan kalah dalam pemilu tahun 2004 karena ia memperkirakan nasib yang sama akan menimpa aliansi oposisi INDIA pada tahun 2024. Berbicara pada pertemuan publik sebelum menurunkan Jan Ashirwad dari BJP Yatra di Neemuch, Singh mengatakan Kongres harus memutuskan hubungan dengan sekutunya DMK atas komentar Menteri Tamil Nadu Udhayanidhi Stalin tentang Sanatan Dharma atau meminta maaf kepada orang-orang atas namanya.

Sujet a lire : Pria bersenjata membunuh tiga orang, dirinya sendiri dalam penembakan bermotif rasial -Sheriff Jacksonville

Dia juga menyindir pemimpin Kongres Rahul Gandhi, dengan mengatakan Chandrayaan-3 berhasil mendarat di kutub selatan Bulan, namun Rahulyaan tidak dapat diluncurkan atau mendarat.

“Kongres menyadari bahwa mereka tidak bisa mengalahkan kita sendirian. Setelah 28 partai bergabung dan membentuk aliansi bernama INDIA, 38 partai ikut bersama BJP karena kharismanya. Kalian semua suka India atau Bharat?” tanyanya kepada hadirin. .

A découvrir également : Jabeur dari Tenis-Tunisia masih dalam misi untuk merebut Grand Slam pertama

”Kami, pada masa pemerintahan perdana menteri Atal Bihari Vajpayee, telah melakukan kesalahan dengan menciptakan slogan ‘India Bersinar’ namun kalah dalam pemilu (2004). Kami menyadari kesalahan kami. Blok INDIA akan mengalami nasib yang sama….Blok ini akan dihancurkan pada pemilu (umum) (pada tahun 2024), kata pemimpin veteran BJP itu.

Jan Ashirwad Yatras bertujuan untuk menjangkau massa yang menyoroti pencapaian pemerintah negara bagian menjelang pemilu Madhya Pradesh, yang dijadwalkan akhir tahun ini. Yatra pertama diluncurkan oleh presiden BJP JP Nadda di Chitrakoot di negara bagian itu pada hari Minggu.

”Pada saat kita berhasil mencapai Bulan dan Matahari dan meluncurkan Chandrayaan 3 di kutub selatan Bulan… Kongres telah gagal meluncurkan ‘Rahulyaan’ dalam 20 tahun terakhir, kata Singh.

Mengacu pada pernyataan Udhayanidhi Stalin bahwa ”Sanatan Dharma menentang kesetaraan dan keadilan sosial, dan hal itu harus diberantas”, Singh mengatakan DMK, sebuah konstituen dari kelompok INDIA, telah melukai sentimen.

”Kongres harus memutuskan hubungan dengan DMK atau meminta maaf atas ucapan Stalin,” tambahnya.

Singh mengatakan Sanatan Dharma menganggap dunia sebagai satu keluarga dan memberikan pesan ‘Vasudhaiva Kutumbakam’.

”Di Sanatan Dharma, perempuan memberi makan tepung kepada semut, jika mereka ada saat menyiapkan rotis. Bahkan ular pun diberi susu dan doa dipanjatkan agar mereka panjang umur,” kata Singh.

Menyinggung kelompok INDIA yang terdiri dari 28 partai, Singh mengatakan jika aliansi terbentuk, tujuannya adalah untuk meningkatkan rasa hormat terhadap negara tersebut.

”Tetapi aliansi ini dibentuk dengan tujuan tunggal agar PM Modi tidak berkuasa lagi dalam keadaan apa pun,” katanya.

Mengacu pada misi luar angkasa India, termasuk Mangalyaan, Chandrayaan 3 dan Aditya-L1, Singh mengatakan para ilmuwan telah mengharumkan nama negara.

Dia mengenang India mengekspor vaksin ke 100 negara selama periode COVID-19 di bawah kepemimpinan perdana menteri.

”Di bawah kepemimpinan dinamis PM Modi, perekonomian India telah menjadi terbesar kelima (di dunia), yang berada di peringkat ke-10 sebelum Modiji menjadi PM (pada tahun 2014),” ujarnya.

Singh mengatakan pemerintahan Modi ingin menjadikan negaranya sebagai negara dengan ekonomi terkuat di dunia pada tahun 2047 dan menghimbau masyarakat untuk memberkati Modi dan Ketua Menteri Parlemen Shivraj Singh Chouhan (selama pemilu) karena mencapai prestasi ini.

”Kedudukan India di dunia telah tumbuh tinggi di bawah kepemimpinan Modi. Sebelumnya, India tidak dianggap serius di platform internasional,” klaim Singh.

Dia mengatakan setelah Modi berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, Vladimir Putin (Rusia) dan Joe Biden (AS), perang antara Ukraina dan Rusia dihentikan selama beberapa jam untuk memungkinkan evakuasi yang aman terhadap 23.000 pelajar India yang terjebak di zona bermasalah.

Sambil memuji ketua menteri MP, Singh mengatakan Chouhan sensitif terhadap isu-isu masyarakat umum.

Dia mengecam pendahulu Chouhan, Kamal Nath, dari Kongres karena ”menghentikan skema kesejahteraan Pusat, terutama menyediakan rumah bagi masyarakat miskin, ketika dia menjadi menteri utama antara Desember 2018 dan Maret 2020”.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)