19 Juni 2024

Atletik-Yavi dari Bahrain memenangkan lomba lari halang rintang 3.000 putri dengan lonjakan putaran terakhir

2 min read

Winfred Yavi dari Bahrain membuntuti pemegang rekor dunia Beatrice Chepkoech untuk semua kecuali satu putaran lari halang rintang 3.000 meter putri, melewati atlet Kenya itu pada 400 meter terakhir untuk merebut emas di Kejuaraan Atletik Dunia pada hari Minggu. Yavi yang berusia 23 tahun melewati garis finis dengan waktu delapan menit 54,29 detik – tercepat keempat – untuk meraih kemenangan, sedangkan Chepkoech yang berusia 32 tahun menyeberang dengan waktu 8:58,98 untuk meraih perak.

Avez-vous vu cela : FACTBOX-Siapakah Yevgeny Prigozhin, pimpinan Wagner yang tercatat sebagai penumpang pesawat yang jatuh?

“Ya Tuhan, saya baru tahu ini adalah yang tercepat keempat dalam sejarah. Saya sangat bersemangat dengan hal itu. Itu adalah balapan yang cepat tapi saya tidak menyangka ternyata secepat itu,” kata Yavi, yang lahir di Kenya namun tertukar. kesetiaan kepada negara kaya minyak di Timur Tengah pada tahun 2016. “Saya tahu saya akan memiliki tenaga di lap terakhir. Itu sempurna. Saya belum pernah merasa seperti ini sebelumnya. Setelah finis keempat di dua kejuaraan dunia terakhir, medali emas memberiku motivasi tambahan untuk berlatih keras.”

Faith Cherotich, pemain berusia 19 tahun dari Kenya, meraih perunggu dengan waktu terbaik pribadinya 9:00.69 untuk menjadi remaja pertama yang naik podium medali dunia di acara tersebut. Rekor dunia Chepkoech adalah 8:44.32, tetapi rekor tersebut dibuat pada tahun 2018. Dia kembali finis di posisi ketujuh di Olimpiade Tokyo dan mengundurkan diri menjelang kejuaraan dunia tahun lalu di Eugene karena cedera.

A lire aussi : Mumbai: Dua lembar sejarah ditahan dengan obat MD senilai lebih dari Rs 46 lakh

“Perak ini terasa seperti emas bagi saya. Beberapa tahun terakhir adalah tahun-tahun yang sulit karena cedera saya,” kata Chepkoech, yang telah berjuang melawan cedera hamstring dan patah tulang akibat stres di pergelangan kakinya. “Kembalinya adalah sesuatu yang istimewa bagi saya. Setelah absen selama dua tahun terakhir, rasanya sangat berat. Sejak Olimpiade 2020 saya berjuang dan saya pikir saya mungkin tidak akan pernah kembali. Tapi malam ini membuktikan saya masih kuat.”

Cherotich, yang meraih medali perunggu dalam debut senior dunianya, mengatakan sulit untuk masuk tim Kenya ke Budapest. “Merupakan tanggung jawab besar untuk mewakili negara Anda,” kata juara dunia U-20 tahun lalu itu. “Saya sangat terkejut mengetahui bahwa saya adalah remaja pertama yang mendapatkan medali. Sekarang saya sangat menantikan untuk bersiap menghadapi Olimpiade. Mengapa tidak? Segalanya mungkin terjadi bagi orang-orang yang percaya pada diri mereka sendiri.”

Pada balapan individu terakhir kejuaraan tersebut, para penggemar disuguhi acara mendebarkan yang menampilkan sembilan dari 10 wanita tercepat dunia tahun ini.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)