30 Mei 2024

Atletik-Mahuchikh dari Ukraina meraih kemenangan kejuaraan dunia dalam lompat tinggi wanita

2 min read

Yaroslava Mahuchikh meraih kemenangan dalam lompat tinggi putri pada hari Minggu untuk satu-satunya medali emas Ukraina di Kejuaraan Atletik Dunia, sebuah pencapaian luar biasa di musim yang terganggu oleh perang di tanah airnya. Pemain berusia 21 tahun, yang terpaksa meninggalkan kampung halamannya di Dnipro, menempuh jarak 2,01 meter untuk gelar dunia luar ruangan pertamanya setelah sepasang finis di posisi kedua.

A découvrir également : Kenangan membantu kita memahami dunia disimpan dalam jangka panjang, penelitian baru mengusulkan

Peraih medali perunggu Olimpiade Tokyo, atlet terakhir yang berkompetisi pada hari Minggu, gagal dalam tiga upaya pada 2,07 sebelum menyerah secara emosional. “Saya sangat bangga memenangkan medali emas ini untuk negara saya,” kata Mahuchikh, dengan riasan mata biru dan kuning yang serasi dengan warna bendera Ukraina. “Saya tidak sabar untuk kembali dan menunjukkan medali ini kepada pelatih saya.”

Eleanor Patterson, yang tiba di Budapest dengan peringkat satu dunia, menyelesaikan 1,99m untuk medali perak, sementara rekan setimnya di Australia Nicola Olyslagers juga mencatatkan 1,99m, tetapi menempati posisi ketiga dalam hitungan mundur. Presiden Atletik Dunia Sebastian Coe berbicara sebelumnya pada hari Minggu tentang kesulitan yang dihadapi para atlet Ukraina, yang terpaksa tinggal dan berlatih di luar negeri setelah invasi Rusia pada Februari 2022, yang oleh Moskow disebut sebagai “operasi militer khusus”.

En parallèle : Imunoterapi membantu melawan kanker: Belajar

Mahuchikh, yang telah berlatih di Jerman dan negara-negara lain dan belum kembali ke Dnipro, memenangkan gelar dunia dalam ruangan pada tahun 2022, mendedikasikan emas itu untuk Ukraina. “Medali ini untuk Ukraina, seluruh negara saya, seluruh rakyat saya, seluruh militer,” katanya kepada wartawan saat itu. “Saya harus melindungi negara kita di jalur internasional.”

Coe mengatakan situasinya “membuat saya tercekik” dan menegaskan kembali bahwa dia tidak akan mengubah pandangannya mengenai Rusia dan Belarus, wilayah utama invasi, “dalam waktu dekat”. Kedua negara dilarang mengikuti kompetisi atletik.

“Saya sudah menjadi atlet, saya mampu mempersiapkan keselamatan dan keamanan di kota asal saya. Saya mampu ketika saya perlu bepergian ke luar negeri,” kata Coe pada konferensi pers penutupan kejuaraan. “Saya tidak dapat membayangkan bagaimana rasanya bagi para atlet di Ukraina, menghadapi kondisi ini. Ini adalah situasi yang tidak dapat ditoleransi.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)