20 Juli 2024

AS yang terpecah menerima merchandise Trump

3 min read

Foto mug bersejarah mantan Presiden AS Donald Trump, yang diposkan oleh gedung pengadilan Georgia pada Kamis malam, diubah menjadi T-shirt, gelas, mug, poster, dan bahkan boneka bobblehead oleh teman dan musuh.

Sujet a lire : Super Blue Moon terakhir hingga tahun 2037 terbit malam ini. Berikut cara melihatnya

Foto Trump dengan dasi merah, rambut berkilau, dan wajah cemberut diambil ketika calon presiden dari Partai Republik itu ditangkap atas lebih dari selusin tuduhan kejahatan, bagian dari kasus pidana yang berasal dari upayanya untuk membatalkan pemilu 2020. Para pendukung dan manajer kampanye menyambut baik gambaran penangkapannya, karena mereka mendukung klaim Trump bahwa tuduhan terhadap dirinya bermotif politik.

Bagi para kritikus, foto tersebut merupakan simbol bahwa daftar panjang permasalahan hukum akhirnya menimpanya. Komite penggalangan dana Trump Save America menjual “JANGAN PERNAH MENYERAH!” kaos mug shot ($34,00), tempat minuman ($15,00 untuk dua orang) dan cangkir kopi ($25,00). Putranya Don Jr. memasarkan kaos mug shot “FREE TRUMP” ($29,99) dan poster ($19,99).

Cela peut vous intéresser : Tiga pilot militer Ukraina tewas dalam tabrakan di udara

Di sisi lain dari perpecahan politik, Proyek Lincoln, sebuah kelompok anti-Trump terkemuka yang didirikan oleh Partai Republik, menjual kacamata ($55,00 untuk enam) dengan gambar mug dan “FAFO”, singkatan dari “Fuck Around and Find Out ,’ seruan para pengkritik Trump. Etsy, situs kerajinan tangan, memiliki lusinan produk yang mengejek, termasuk parodi kaos konser Taylor Swift ($26,00). Di Los Angeles, sebuah toko kaus yang tidak terafiliasi dengan kampanye apa pun sudah mulai menjual atasan bergambar gambar tersebut pada Jumat sore.

Gambar tersebut bisa menjadi penggalangan dana besar bagi kandidat Partai Republik, prediksi beberapa ahli strategi politik. “Para penggemar beratnya akan melihat ini dan akan menjadi latihan yang menegangkan bagi mereka untuk mengirimkan $25 itu dan mendapatkan kaos atau mug itu,” kata David Kochel, seorang veteran kampanye kepresidenan Partai Republik di Iowa. “Agak menyedihkan pada akhirnya bahwa tim kampanye akan merayakan dakwaan terhadapnya atas 13 tuntutan pidana – tapi di situlah politik kita.”

Trump selama berbulan-bulan berupaya memanfaatkan penyelidikan kriminal terhadapnya untuk menggalang dukungan dari pendukungnya, dimulai dengan dakwaan pertamanya di New York. Kelompok penggalangan dana, termasuk kampanye kepresidenannya di masa lalu dan saat ini, telah melaporkan investasi lebih dari $98 juta dalam operasi barang dagangan sejak tahun 2015, membeli barang-barang seperti stiker bemper, hoodies, dan cangkir kopi untuk dijual. Berbicara kepada Reuters setelah debat Partai Republik pada hari Rabu, manajer kampanye bersama Chris LaCivita mengatakan timnya telah fokus untuk mengubah empat dakwaan menjadi positif, “memastikan bahwa kami membuat limun di setiap kesempatan, dan menurut saya kami memang melakukannya.”

Para veteran operasi politik lainnya mengatakan kampanye dapat menghasilkan keuntungan 50% atau lebih dari penjualan barang dagangan mereka dan LaCivita pada hari Kamis memperingatkan mereka yang mencoba menghasilkan uang dari gambar tersebut tanpa izin kampanye. HAK HUKUM?

Namun, hak hukum apa, jika ada, yang mungkin dimiliki tim kampanye Trump atas reproduksi foto tersebut. Foto itu didistribusikan oleh pengadilan Fulton County ke media, termasuk Reuters. Foto mug yang diambil oleh pengadilan federal AS umumnya berada dalam domain publik, meskipun kebijakan negara bagian Georgia mungkin berbeda.

Banyak negara bagian AS memiliki undang-undang “hak publisitas” yang melarang penggunaan gambar seseorang dalam perdagangan tanpa izin mereka. Undang-undang merek dagang federal juga melarang iklan dan dukungan palsu, dan Trump kemungkinan juga dapat mengajukan tuntutan berdasarkan undang-undang negara bagian lainnya. Namun barang-barang parodi politik mungkin mendapat perlindungan dari klaim kekayaan intelektual berdasarkan Konstitusi AS, dan pengacara mengatakan apakah Trump benar-benar akan menuntut lebih merupakan pertanyaan strategis daripada pertanyaan hukum.

“Kemungkinan besar, mengingat betapa terpolarisasinya Trump, dan segala sesuatu yang ada di pasar mengenai kemiripannya, hal itu tidak akan menjadi prioritas hukum,” kata pengacara merek dagang Josh Gerben. Pose Trump, menatap kamera dengan wajah menunduk, mirip dengan pose khasnya dalam “The Apprentice”, acara televisi realitas yang ia bintangi selama beberapa tahun.

Mantan presiden tersebut mengatakan kepada Fox News Digital dalam sebuah wawancara Kamis malam bahwa dia melakukan pengambilan gambar hanya karena desakan pejabat Georgia. “Ini bukanlah perasaan yang nyaman – terutama ketika Anda tidak melakukan kesalahan apa pun,” katanya. Rick Wilson, salah satu pendiri Lincoln Project yang mencambuk barang dagangan secara online, menantang tim kampanye Trump untuk menuntutnya dalam postingan hari Jumat di X.

“Orang-orang Trump tentu melihatnya sebagai sebuah citra yang kuat, dan lawan-lawannya juga melihatnya sebagai sebuah citra yang kuat,” katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)