20 Juni 2024

IMF memberikan $7,5 miliar untuk Argentina, menurunkan standar target ekonomi

2 min read

Dewan eksekutif Dana Moneter Internasional (IMF) pada Rabu menyetujui pencairan dana sebesar $7,5 miliar untuk Argentina setelah menyelesaikan tinjauan kelima dan keenam terhadap program mereka yang berjumlah $44 miliar, kata IMF. Berbagai target ekonomi yang termasuk dalam program ini dilonggarkan, seperti pada tinjauan keempat, dan keringanan bagi ketidakpatuhan juga diberlakukan, kata IMF.

A voir aussi : FOREX-Dolar goyah karena investor mempertimbangkan jalur suku bunga 'lebih tinggi untuk jangka panjang'

Total pencairan dana berdasarkan perjanjian tersebut sekarang berjumlah sekitar $36 miliar, kata dana tersebut. Sebagian besar uang tunai digunakan untuk membayar kembali dana untuk program lain. Staf IMF dan Argentina telah mencapai kesepakatan pada akhir bulan Juli, yang telah meringankan target ekonomi karena kekeringan yang parah telah menciptakan lingkungan yang menantang bagi eksportir biji-bijian.

“Dewan Eksekutif menilai bahwa target-target program utama tidak tercapai hingga akhir Juni 2023 karena kekeringan bersejarah dan kesalahan kebijakan, sehingga memerlukan persetujuan keringanan ketidakpatuhan,” kata IMF dalam sebuah pernyataan. Target akumulasi cadangan dan neraca fiskal utama serta pembiayaan moneter dari target defisit juga diubah, kata IMF, tanpa memberikan rincian mengenai target baru.

Lire également : India akan menamai lokasi pendaratan di bulan Chandrayaan-3 dengan 'Shiv Shakti Point'

Menteri Ekonomi Argentina Sergio Massa mengatakan dalam konferensi pers pada hari Rabu bahwa target baru tersebut akan diumumkan oleh IMF pada hari Jumat. Cadangan devisa bersih Argentina berada di zona merah menjelang pencairan dana dan negara Amerika Selatan tersebut menyetujui pinjaman sebesar $775 juta dengan Qatar ditambah pinjaman jembatan sebesar $1 miliar dari bank pembangunan regional CAF dan $1,7 miliar dari pertukaran dengan Tiongkok untuk melakukan pembayaran kepada negara-negara tersebut. IMF awal bulan ini.

Argentina berencana menggunakan dana tersebut untuk membayar kembali sebagian uang tersebut kepada Tiongkok. Tinjauan program berikutnya dijadwalkan pada bulan November, setelah pemungutan suara putaran pertama pemilihan presiden pada tanggal 22 Oktober. Pencairan dana tersebut merupakan kunci bagi koalisi pemerintah kiri-tengah dan kandidatnya, Massa, yang mengatakan dana baru tersebut “menjamin kerangka stabilitas hingga akhir November.”

PESO PEGGED Argentina, negara pengutang terbesar pada IMF setelah bertahun-tahun mengalami krisis ekonomi, telah menyaksikan masyarakat setempat kehilangan kepercayaan terhadap mata uang mereka karena inflasi mencapai tiga digit dan hampir empat dari 10 orang berada di bawah garis kemiskinan.

Pemerintah pekan lalu mematok peso resmi menjadi 350 per dolar dalam devaluasi sebesar 18%, dan menaikkan suku bunga acuan sebesar 21 poin persentase menjadi 118%, sebuah langkah yang merugikan secara politik di tengah kampanye presiden. Pemerintah mengatakan IMF menginginkan devaluasi “100%”. Pekan lalu, peso mencapai rekor terendah pada 785 per dolar di bursa paralel, lebih dari dua kali lipat nilai tukar resmi, dan ditutup pada Rabu pada 725 per dolar.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)