30 Mei 2024

"Tonggak penting…" CM Himanta Biswa Sarma setelah Presiden Murmu menyetujui delimitasi Assam

3 min read

Presiden Droupadi Murmu telah menyetujui pemberitahuan pembatasan yang dikeluarkan oleh Komisi Pemilihan India untuk Assam, kata Ketua Menteri negara bagian Himanta Biswa Sarma pada hari Rabu. Berbagi pemberitahuan lembaran ke platform media sosial X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Sarma menulis, “Hari ini Presiden yang Terhormat telah menyetujui Pemberitahuan Batasan yang dikeluarkan oleh Komisi Pemilihan India untuk Assam. Sebuah tonggak penting telah dicapai dalam sejarah Assam. Jai Maa Bharati Jai Aai Asom.”

A lire en complément : China cria regras para uso de internet por crianças e adolescentes

Komisi Pemilihan India pada hari Jumat menerbitkan perintah terakhir untuk pembatasan Parlemen dan Konstituen Majelis untuk Assam, mempertahankan jumlah kursi majelis di 126 sedangkan untuk Lok Sabha di 14. Perintah terakhir diberitahukan dan diterbitkan dalam lembaran Pemerintah Pusat dan Negara Bagian Assam.

Sesuai dengan pemberitahuan resmi, sembilan kursi di majelis legislatif dialokasikan untuk Kasta Terdaftar yang sebelumnya berjumlah delapan, sementara satu kursi dialokasikan untuk Kasta Terdaftar di Lok Sabha. Satu kursi majelis di distrik otonom di Distrik Karbi Anglong Barat telah ditambah.

A découvrir également : Penggemar Soccer-Wrexham menyerbu Los Angeles untuk pertandingan persahabatan

19 daerah pemilihan majelis dan dua daerah pemilihan parlemen telah dicadangkan untuk Suku Terdaftar. Reservasi daerah pemilihan untuk Kasta Terdaftar dan Suku Terdaftar telah dilakukan berdasarkan ketentuan yang diatur dalam Pasal 330 dan 332 Konstitusi India. Sesuai komisi, semua konstituensi majelis dan parlemen di negara bagian telah dibatasi berdasarkan Sensus 2001 sebagaimana diatur dalam Pasal 170 dan Pasal 82 Konstitusi.

“Angka sensus tahun 2001, seperti yang diterbitkan oleh Komisaris Sensus dengan demikian telah dipertimbangkan untuk tujuan ini. Jumlah kursi di Majelis Legislatif di Negara Bagian Assam telah disimpan di 126 dan jumlah kursi yang dialokasikan di House of Orang untuk Negara Bagian Assam adalah 14. Pasal 170 dan 82 menetapkan bahwa jumlah kursi di Majelis Legislatif setiap Negara Bagian dan alokasi kursi di Dewan Rakyat untuk Negara Bagian tidak boleh diubah sampai angka yang relevan untuk sensus pertama yang diambil setelah tahun 2026 telah diterbitkan,” kata komisi itu. Unit administrasi terendah diambil sebagai ‘Desa’ di daerah pedesaan dan ‘Kelurahan’ di daerah perkotaan. Dengan demikian, desa dan lingkungan tetap utuh dan tidak rusak di mana pun di Negara Bagian. Proposal telah disiapkan berdasarkan unit administrasi pembangunan yaitu Blok Pembangunan, Panchayats (VCDC di BTAD) dan desa-desa di daerah pedesaan dan Dewan Kota, dan kelurahan di daerah perkotaan.

Proposal akhir telah disiapkan oleh Komisi setelah latihan konsultatif yang ekstensif dan kuat dengan berbagai pemangku kepentingan yang mencakup audiensi publik selama tiga hari di Guwahati tentang draf proposal pada Juli 2023 dan rapat pendahuluan sebelum draf laporan pada Maret 2023, kata Komisi. Komisi, selama audiensi publik tentang rancangan proposal delimitasi menerima banyak representasi yang bertentangan dari anggota masyarakat, partai politik, dan organisasi untuk perubahan nomenklatur dari beberapa konstituensi parlemen dan majelis, menyoroti signifikansi sejarah, budaya, politik, dan etnis dari wilayah.

Setelah mempertimbangkan perwakilan, Komisi dalam urutan terakhir telah merevisi nomenklatur yang ada dari 19 AC dan 01 PC. Satu Parlemen dan beberapa Konstituensi Majelis mendapatkan nama berpasangan seperti Darrang-Udalgiri, Hajo-Sualkuchi, Boko-Chaygaon, Nagaon- Batadraba, Bhowanipur- Sorbhog, Algapur- Katlichera, mengingat permintaan dari anggota masyarakat. Pembatasan kursi Majelis dan Parlemen di Negara Bagian Assam terakhir dilakukan pada tahun 1976 berdasarkan sensus tahun 1971. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)