22 April 2024

Shubhankar mencapai hasil terbaik yang pernah ada oleh seorang India di Open, finis kedelapan

3 min read

Shubhankar Sharma dari India menghasilkan hasil terbaik yang pernah ada oleh seorang India di Major golf tertua, Kejuaraan Terbuka, saat ia finis di urutan kedelapan di sini pada hari Minggu. Sharma, memainkan Open ketiganya, adalah satu-satunya pemain pada hari terakhir yang mencatatkan putaran bebas bogey 1-under 70 dengan total 5-under 279. Dia finis Tied-kedelapan, juga dipanggil kembali ke Open pada 2024.

Avez-vous vu cela : BRICS harus memperkuat kerja sama pembayaran lintas batas: Tiongkok

Hasil Sharma juga yang terbaik kedua oleh seorang India di Major mana pun di belakang T-5 oleh Anirban Lahiri di Kejuaraan PGA 2015. Jeev Milkha Singh juga T-9 di Kejuaraan PGA 2008. Yang terbaik sebelumnya oleh seorang India di Open adalah T-27 oleh Jyoti Randhawa pada tahun 2004 di Royal Troon, di mana Open kembali tahun depan.

Pemenang pelarian adalah petenis kidal pendek dari Amerika Serikat, Brian Harman, yang menolak untuk menjadi gugup seperti yang dia alami enam tahun lalu di AS Terbuka.

Lire également : Saluran Zee-TV Zulu yang baru akan menjadi katalis bagi kohesi sosial: Zulu King

Dia memulai hari terakhir yang basah dan basah di Royal Liverpool Golf Club dengan keunggulan lima pukulan dan finis enam di depan berempat — Tom Kim (67), Sepp Straka (69), Jason Day (69) dan Jon Rahm (70), yang semuanya imbang di 7-under 277.

Sharma, yang lolos pada hari ulang tahunnya yang ke-27 pada hari Jumat, dan Cameron Young berada di urutan kedelapan dengan 5-under 279, sementara Rory McIlroy (68) dan Emiliano Grillo dari Argentina (68) berada di urutan keenam.

Sharma menyebut permainannya selama seminggu dan babak final khususnya sebagai “yang terbaik yang pernah saya mainkan dalam kondisi seperti itu.” “Tanpa diragukan lagi itu adalah yang terbaik yang pernah saya mainkan dan di lapangan yang begitu menantang,” katanya.

Sharma menghasilkan putaran 68-71-70-70, keempat putaran menjadi par atau lebih baik dan diikat di tempat kedelapan. Dua finis sebelumnya di Terbuka sama-sama T-51.

Open 2024 akan diadakan di Royal Troon dan hari terakhirnya adalah pada hari ulang tahun Sharma yang ke-28. “Operasi selalu bertepatan dengan hari ulang tahun saya, jadi selalu ada perayaan ganda,” katanya sebelumnya. Dia telah menunda perayaan minggu ini, tetapi mengatakan dengan teman dan keluarga di sini, semuanya akan diadakan minggu depan.

“Saat ini saya sangat senang dengan hasil pekan ini. Itu adalah sesuatu yang selalu saya yakini. Beberapa pekan terakhir saya bermain golf dengan baik, tetapi hal-hal tidak sejalan dan pekan ini, sejak awal saya memiliki perasaan yang baik,” kata Sharma, yang disambut oleh keluarganya termasuk ayah ML Sharma, ibu Neena, saudari Vandini dan pelatih Jesse Grewal, saat selesai.

Berbicara tentang rekor, Sharma berkata, “Saya tidak bermain untuk rekor. Saya hanya ingin memainkan golf terbaik saya. Jeev, Jyoti dan Anirban semuanya adalah pemain hebat. Disebut bersama mereka adalah suatu kehormatan tersendiri.

“Itu sangat memuaskan. Saya sangat senang.” Sharma memulai dengan 13 pars dan kemudian melakukan birdie pada pars ke-14 dan kemudian melewatkan birdie putt pada pars ke-17 dan 18 dengan jarak terdekat.

Pemain Amerika Brian Harman (70), memulai hari terakhir lima tembakan di depan yang terbaik berikutnya dan memotong lapangan untuk kemenangan besar enam tembakan. Ada empat pemain, Tom Kim (67), Sepp Straka (69), Jason Day (69) dan Jon Rahm (70) di tempat kedua yang ramai.

Prestasi terbaik Harman sebelumnya di Major adalah T-2 di AS Terbuka, di mana dia memimpin setelah tiga putaran tetapi kalah dari Brooks Koepka di babak final.

Harman menjatuhkan dua bogey di lima hole pertama, tetapi kembali menemukan kakinya dalam kondisi licin, yang membuat banyak nama besar terjatuh. Setelah kembali ke 12-under dengan birdie pada urutan keenam dan ketujuh, dia memiliki lima par lagi. Kemudian datang lagi bogey pada lubang ke-12 tetapi dia dengan cepat memperbaiki kerusakan dengan birdie pada lubang ke-14 dan ke-15 dan mencapai 13-under dan finis di sana di tengah hujan lebat.

Berempat dalam seri untuk kedua termasuk talenta Korea yang luar biasa Kim, yang mengungkapkan bahwa ia menderita robekan Tingkat Satu di pergelangan kakinya, tetapi bermain selama tiga hari berikutnya untuk menembak 68-68-67 pada tiga hari terakhir. Yang lainnya adalah Straka (69), yang meraih kemenangan kedua dari dua kemenangan PGA TOUR awal bulan ini di John Deere Classic, dan dua mantan pemain peringkat satu dunia, Jason Day (69) dan Jon Rahm (70).

Pemenang di Hoylake pada 2014, Rory McIlroy (68) imbang di urutan keenam bersama Emiliano Grillo (68) dengan 6-under, sedangkan Sharma di urutan kedelapan dengan Cameron Young (73), runner-up pada 2022 di St Andrews.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)