22 Februari 2024

Seks antar turis luar angkasa pada akhirnya akan terjadi. Tapi apakah kita siap untuk bayi yang dikandung dari Bumi?

4 min read

Artikel ini awalnya diterbitkan di Percakapan. Publikasi tersebut menyumbangkan artikel ke 45secondes.fr Suara Pakar: Op-Ed & Wawasan.

David Cullen adalah Profesor Teknologi Bioanalitik di Universitas Cranfield di Inggris.

Manusia mempunyai kemampuan untuk berbagi momen intim di tempat yang tidak terduga, seperti yang ditunjukkan oleh keanggotaan klub setinggi satu mil. Jadi, ada kemungkinan besar bahwa peluncuran sektor wisata luar angkasa akan segera diikuti oleh seks pertama di luar angkasa.

Namun setelah meneliti masalah ini, saya dan rekan-rekan yakin bahwa perusahaan pariwisata luar angkasa belum cukup siap menghadapi konsekuensi jika orang-orang bergabung dengan apa yang kita sebut sebagai “klub garis Kármán” (mengacu pada batas setinggi 100 km antara Bumi dan seluruh alam semesta. kosmos).

Pembicaraan tentang wisata luar angkasa selalu berkaitan dengan masa depan yang jauh. Namun wisata luar angkasa sub-orbital – penerbangan jarak pendek yang hanya membutuhkan beberapa menit penerbangan luar angkasa dan keadaan tanpa bobot – sudah ada. Tiketnya berkisar dari yang gratis, hingga yang berharga jutaan dolar.

Penerbangan yang lebih lama sudah dekat. Perusahaan seperti SpaceX milik Elon Musk memiliki rekam jejak yang baik dalam mengembangkan pesawat ruang angkasa lebih cepat daripada sektor publik. Pesawat luar angkasa SpaceX yang lebih besar dan lebih mumpuni kemungkinan akan beroperasi secara rutin dalam beberapa tahun mendatang.

Terkait: Kebanyakan orang Amerika mengharapkan wisata luar angkasa rutin pada tahun 2073, namun hanya sedikit yang benar-benar mencobanya: lapor

Kapan, bukan jika

Penerbangan telah dipesan dan daftar penumpang dikumpulkan untuk penerbangan pribadi yang akan mengelilingi Bulan. Pesawat luar angkasa seperti Starship akan memiliki kapasitas puluhan penumpang, di lingkungan kabin besar, mungkin dengan kabin pribadi.

Mengingat perjalanan luar angkasa tidak lagi diperuntukkan bagi astronot profesional, berbagai motivasi wisatawan luar angkasa, dan perkembangan pesawat luar angkasa di masa depan, kami menyimpulkan bahwa seks di luar angkasa mungkin akan terjadi dalam sepuluh tahun ke depan.

Kekhawatiran sebenarnya bukanlah interaksi seksual itu sendiri, melainkan apakah interaksi tersebut mengarah pada konsepsi manusia di luar angkasa. Penerbangan wisata luar angkasa orbital awal diperkirakan akan berlangsung selama berhari-hari hingga berminggu-minggu, sehingga hanya tahap awal reproduksi manusia yang dapat terjadi di luar angkasa.

Penumpang tidak akan diizinkan naik pesawat jika mereka diketahui hamil, meskipun industri pariwisata luar angkasa tampaknya tidak mempertimbangkan kehamilan yang disembunyikan atau tidak diketahui. Terkadang wanita tidak menyadari bahwa mereka hamil sampai mereka melahirkan.

Kita tidak tahu apa yang akan terjadi pada embrio yang dikandung di luar angkasa. (Kredit gambar: Olenaduygu/Shutterstock)

Dari beberapa dekade penerbangan manusia ke luar angkasa, kita telah mengetahui bahwa keadaan tanpa bobot dan peningkatan tingkat radiasi pengion mempunyai efek yang besar pada tubuh kita. Kita tidak tahu bagaimana hal ini akan mempengaruhi proses fisiologis reproduksi.

Astronot sering kali mengalami pengecilan otot dan tulang karena tubuh mereka tidak lagi harus melawan gaya gravitasi. Di Bumi, gravitasi mempengaruhi distribusi cairan tubuh, seperti darah. Kurangnya gravitasi dapat mengakibatkan peningkatan tekanan di dalam tengkorak yang dapat membuat penglihatan orang menjadi kabur dan bahkan mengubah struktur otak.

Eksperimen terbatas pada embrio tikus, termasuk yang menggunakan inkubator mini di satelit, telah menunjukkan perubahan dalam kelangsungan hidup embrio setelah mereka diekspos ke luar angkasa. Pengetahuan mengenai dampak terhadap reproduksi manusia sebenarnya tidak ada, namun kita dapat berasumsi bahwa akan ada dampaknya.

Oleh karena itu, belum diketahui potensi kelainan perkembangan pada embrio manusia yang dikandung di luar angkasa. Selain itu, mungkin terdapat peningkatan risiko kehamilan ektopik dalam kondisi tanpa bobot (saat embrio menempel di luar rahim, misalnya di saluran tuba).

Sekalipun turis luar angkasa menggunakan kontrasepsi, kita tidak bisa memastikan efektivitasnya di luar planet Bumi. Belum ada penelitian tentang bagaimana kontrasepsi akan terpengaruh oleh lingkungan luar angkasa.

Mengambil tanggung jawab

Bagi industri pariwisata luar angkasa, terdapat risiko komersial berupa litigasi, kerusakan reputasi, dan kerugian finansial jika orang hamil selama penerbangan luar angkasa – serta masalah etika dan hak reproduksi. Penelitian kami hanya menemukan sedikit bukti bahwa sektor ini mengambil langkah-langkah untuk memitigasi risiko-risiko ini. Hanya ada sedikit bukti anekdotal yang muncul di balik layar.

Ada juga sisi gelap yang perlu dipertimbangkan – risiko kekerasan seksual di luar angkasa. Bayangkan mencoba menghindari rayuan sesama penumpang atau anggota staf selama penerbangan luar angkasa. Anda akan benar-benar terjebak.

Industri pariwisata luar angkasa dan pihak terkait lainnya harus segera berkumpul untuk membahas masalah ini dan merumuskan strategi untuk melindungi semua pihak yang terlibat. Solusi sederhananya adalah dengan mengkombinasikan konseling pra-penerbangan luar angkasa dengan semua wisatawan luar angkasa tentang risiko konsepsi manusia di luar angkasa. Pengabaian hukum yang membebaskan operator wisata luar angkasa dari tanggung jawab jika konsepsi manusia masih terjadi juga dapat dipertimbangkan.

Wisata luar angkasa sudah terjadi dan sepertinya interaksi seksual antara beberapa partisipan akan terjadi dalam waktu dekat. Pertanyaannya adalah apakah sektor ini akan siap menghadapi konsekuensi yang mungkin terjadi.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?