15 Juni 2024

Rusia mengatakan Ukraina melancarkan serangan drone di wilayah Kursk

2 min read

Ukraina melancarkan serangan pesawat tak berawak di wilayah Kursk Rusia pada malam hari dari Minggu hingga Senin, dan Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pasukannya telah menembak jatuh dua pesawat tak berawak setelah tengah malam pada hari Senin.

A lire également : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

Serangan pesawat tak berawak di wilayah Kursk, yang berbatasan dengan Ukraina di sebelah baratnya, dimulai sekitar pukul 01.00 Senin (Minggu 22.00 GMT), kata kementerian pertahanan melalui aplikasi pesan Telegram. Ini

menyusul laporan Minggu malam oleh gubernur wilayah Kursk, Roman Starovoit, bahwa puing-puing dari pesawat tak berawak yang jatuh memicu kebakaran di sebuah bangunan non-perumahan di kota Kurchatov.

Cela peut vous intéresser : Alioui mencetak dua gol saat Le Havre berusaha menyamakan kedudukan; Reims naik ke posisi ke-3 di Ligue 1

Salah satu pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Rusia terletak sekitar 4 kilometer (2,5 mil) dari Kurchatov, namun tidak ada laporan bahwa pembangkit listrik tersebut terkena dampak atau menjadi sasaran. Starovoit tidak mengatakan bangunan mana yang rusak dalam serangan pesawat tak berawak Minggu malam, namun outlet berita Rusia Baza, yang memiliki sumber baik di kalangan lembaga penegak hukum, mengatakan puing-puing pesawat tak berawak jatuh di atap gedung dinas keamanan.

Tingkat kerusakan sepenuhnya tidak segera dilaporkan. Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen. Serangan drone terhadap sasaran Rusia, terutama di Krimea – yang dianeksasi oleh Moskow pada tahun 2014 – dan di wilayah yang berbatasan dengan Ukraina, hampir menjadi kejadian sehari-hari sejak dua drone dihancurkan di Kremlin pada awal Mei.

Serangan tersebut telah mengganggu penerbangan masuk dan keluar Moskow dalam beberapa pekan terakhir. Ukraina jarang mengambil tanggung jawab langsung atas serangan pesawat tak berawak tersebut, namun mengatakan bahwa penghancuran infrastruktur militer Rusia membantu serangan balasan di Kyiv yang dimulai pada bulan Juni.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)