30 Mei 2024

Perjanjian yang menciptakan Turki modern masih menimbulkan rasa sakit selama 100 tahun setelah penandatanganan

2 min read

Perjanjian Lausanne yang membentuk Turki modern masih disayangi oleh beberapa orang, tetapi tetap mengecewakan bagi orang lain termasuk Kurdi dan Armenia yang mengharapkan daerah otonom dan keadilan untuk kejahatan era Ottoman.

A lire aussi : Vangsgaard mencetak gol kemenangan pada menit ke-90 saat Denmark mengalahkan China 1-0 di Piala Dunia Wanita

Beberapa dari suara tersebut dimasukkan dalam pameran yang disebut “Perbatasan” – yang diadakan oleh museum sejarah kota Swiss untuk melihat pentingnya kesepakatan pasca-Perang Dunia Pertama, 100 tahun setelah ditandatangani antara Turki dan kekuatan sekutu seperti Inggris dan Prancis pada 24 Juli 1923. Presiden Turki Tayyip Erdogan memperingati hari jadi tersebut dalam sebuah pernyataan tahun lalu, memuji unsur-unsurnya dan mengatakan bahwa Turki telah memantau implementasinya dengan cermat.

Sevgi Koyuncu, yang lahir di sebuah desa Kurdi dan sekarang bekerja di Lausanne, mengatakan rakyatnya telah “ditiadakan oleh sebuah konvensi” dalam sebuah wawancara yang difilmkan di istana tempat konvensi itu ditandatangani. Sekitar 6.000 pengunjuk rasa Kurdi bergabung dalam pawai melalui kota pada hari Sabtu, mengibarkan bendera dan membentuk rantai manusia.

A lire également : Bagaimana rover Curiosity NASA mengatasi pendakian Mars yang paling curam (video)

Bagi Manuschak Karnusian, seorang penduduk Swiss yang kakek-nenek Armenia-nya melarikan diri dari tempat yang sekarang menjadi Turki pada awal abad ke-20 dengan bantuan misionaris dan kapal perang Prancis, perjanjian itu seperti “genosida kedua”. Dia merujuk pada pembantaian tahun 1915 dan deportasi paksa orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman – sebuah peristiwa yang sekarang disebut genosida oleh banyak negara tetapi dibantah oleh Turki, yang mengatakan ribuan orang Turki dan Armenia tewas dalam kekerasan antaretnis.

“Anda tidak boleh lupa. Anda harus menunjukkan apa arti (perjanjian) ini,” kata Karnusian kepada Reuters, dengan mengatakan bahwa itu adalah “asal mula penolakan atas apa yang terjadi” pada orang-orang Armenia. Sementara perjanjian itu dipuji pada saat itu sebagai peluang untuk perdamaian abadi, beberapa hasilnya, seperti pertukaran lebih dari 1,5 juta etnis Yunani dan Turki, sekarang dipandang sebagai “kesalahan besar”, kata Jonathan Conlin, seorang sejarawan di sebuah proyek yang melihat warisan perjanjian itu.

“Saya pikir itu (perjanjian) telah bertahan karena semua orang sama-sama tidak senang dengan hal itu,” katanya. (Ditulis oleh Emma Farge; Diedit oleh Frances Kerry)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)