30 Mei 2024

Perbudakan perkebunan ditemukan di pulau kecil Afrika ini, menurut para arkeolog

4 min read

Perbudakan perkebunan mungkin berasal dari pulau kecil Afrika barat di garis katulistiwa, menurut para arkeolog yang menyelidiki perkebunan dan pabrik gula abad ke-16.

São Tomé (Portugis untuk “Saint Thomas”), sebuah pulau 150 mil (240 kilometer) barat Gabon di Teluk Guinea, pertama kali dihuni oleh Portugis pada akhir abad ke-15. Menemukan pulau tak berpenghuni dengan kayu melimpah, air tawar, dan potensi tebu tumbuh, monarki Portugis mencoba membujuk orang untuk pindah ke sana. Namun, karena tingginya tingkat malaria, São Tomé dianggap sebagai jebakan maut. Pada tahun 1495, untuk memasok tenaga kerja bagi perdagangan gula, penguasa Portugis memaksa narapidana, anak-anak Yahudi, dan orang Afrika yang diperbudak untuk pindah ke pulau itu.

Sujet a lire : Crateras de impacto mais antigas da Terra estão desaparecendo

Sementara pabrik gula Portugis lainnya mengandalkan orang yang diperbudak semata-mata untuk kerja manual, dalam sistem perkebunan gula São Tomé, orang yang diperbudak — sebagian besar dari tempat yang sekarang disebut Benin, Republik Kongo, Angola, dan Republik Demokratik Kongo — melakukan hampir semua tugas-tugas, mulai dari memanen dan memproses tebu hingga pertukangan dan tukang batu yang dibutuhkan untuk membangun dan menjalankan pabrik.

Karena kurangnya penelitian, pentingnya sejarah pulau ini sebagian besar telah diabaikan. (Kredit gambar: MD Cruz; Antiquity Publications Ltd.)

Hal ini menjadikan São Tomé “ekonomi perkebunan pertama di daerah tropis berdasarkan monokultur gula dan kerja paksa, sebuah model yang diekspor ke Dunia Baru di mana ia dikembangkan dan diperluas,” tulis para peneliti dalam sebuah studi baru, yang diterbitkan Senin (14 Agustus) di jurnal Antiquity.

Praia Melão, pabrik gula dan perkebunan yang terletak di São Tomé, adalah situs utama pertama untuk penelitian arkeologi di pulau tersebut. (Kredit gambar: MD Cruz; Antiquity Publications Ltd)

Perkebunan pulau itu sangat sukses sehingga pada tahun 1530-an, São Tomé melampaui Madeira — sebuah kepulauan Atlantik yang digunakan Portugis untuk operasi gula mereka yang menguntungkan — dalam memasok gula ke pasar Eropa, dan lusinan pabrik gula dibangun.

Terkait: Orang-orang yang diperbudak diculik dari seluruh Afrika, pandangan langka pada DNA dari pemakaman kolonial mengungkapkan

Dalam studi baru, para peneliti – dipimpin oleh M. Dores Cruz, seorang antropolog sejarah di Departemen Studi Afrika di Universitas Cologne di Jerman, bersama dengan rekan dari Universitas São Tomé e Príncipe (USTP) – menyelidiki Praia Melão, perkebunan yang baru diidentifikasi di pantai timur laut pulau yang merupakan pabrik gula pertama di São Tomé yang dianalisis dengan metode arkeologi modern.

Ketika produksi gula berkurang di pulau itu, pabrik tersebut dialihkan untuk memproses alkohol dan tepung singkong. (Kredit gambar: MD Cruz; Antiquity Publications Ltd.)

Melihat pabrik gula Praia Melão

Pabrik gula di Praia Melão memiliki bangunan batu besar yang telah diperbarui dan diperluas selama rentang waktu 400 tahun. Menampilkan atap tanah liat yang sekarang sudah runtuh yang umum di bangunan Portugis abad ke-16, bangunan ini setinggi dua lantai. Tempat tinggal domestik terletak di lantai atas, sedangkan lantai bawah yang dilapisi grafiti termasuk ruang mendidih gula. Para arkeolog juga menemukan banyak pecahan cetakan gula keramik yang mirip dengan yang digunakan di Madeira.

“Produksi gula adalah proses yang sangat kompleks,” kata Cruz kepada 45Secondes.fr melalui email, dan “tidak dikemas dalam tas dan longgar seperti saat ini.” Pertama, sirup tebu direbus dan dalam kuali tembaga besar hingga terbentuk kristal. Selanjutnya, gula dimasukkan ke dalam cetakan keramik berbentuk kerucut, yang memungkinkan molase mengalir keluar dan kristal gula mengering dan mengeras. Kerucut gula yang dihasilkan disebut pão de açúcar — bahasa Portugis untuk “roti gula”.

Kepulauan São Tomé e Príncipe diklaim sebagai wilayah Portugis pada akhir abad ke-15. Di sini, kita melihat rekonstruksi sebuah bangunan di Praia Melão yang digunakan untuk produksi gula. (Kredit gambar: Luís Branco; Antiquity Publications Ltd.)

Tetapi São Tomé berjuang untuk memenuhi permintaan gula, mengingat kelembapan yang tinggi, hutan yang tumbuh cepat, dan pemberontakan budak. Jadi Portugis memindahkan banyak operasi mereka ke Brasil pada awal abad ke-17, membawa model operasi perkebunan bersama mereka. Pabrik di São Tomé digunakan kembali atau rusak pada abad ke-19.

“Secara arkeologis, Sao Tome adalah wilayah yang belum dipetakan,” kata Marco Meniketti, seorang arkeolog di San José State University di California yang tidak berafiliasi dengan proyek tersebut, kepada 45Secondes.fr melalui email. “Penyelidikan situs Sao Tome mungkin merupakan perkembangan baru yang paling penting dalam beberapa tahun untuk beasiswa hubungan gula dan budak,” katanya, memberikan informasi baru tentang industri yang terutama diketahui dari catatan abad ke-17 dari Brasil dan Hindia Barat.

Penguasa Portugal memaksa narapidana, anak-anak Yahudi, dan orang Afrika yang diperbudak untuk pindah ke pulau itu dan bekerja di perkebunan seperti Praia Melão. (Kredit gambar: MD Cruz; Antiquity Publications Ltd.)

Cruz berharap mereka dapat menemukan lebih banyak pabrik gula atau tempat tinggal Afrika yang diperbudak di masa depan, tetapi perhatiannya masih terfokus pada Praia Melão.

“Bangunan ini kondisinya sangat memprihatinkan, dindingnya retak-retak dan dindingnya menggembung, serta tertutup vegetasi,” katanya, sehingga saat ini sedang mencari dana untuk melestarikan situs tersebut.

“Tidak ada arkeolog di São Tomé,” kata Cruz, tetapi USTP meluncurkan program master baru dalam sejarah dan warisan musim gugur ini, dengan tujuan melatih orang dalam konservasi dan pelestarian situs arkeologi penting pulau itu.

“Kesempatan untuk menyelidiki situs-situs yang belum dipelajari ini tidak boleh hilang,” kata Meniketti, karena “lingkungan yang kaya secara arkeologis ini dapat memberi tahu kita secara signifikan tentang persimpangan perbudakan dan kapitalisme.”

Para peneliti mensurvei dan mendokumentasikan sisa-sisa arkeologi di Praia Melão, satu-satunya perkebunan gula di São Tomé yang telah diselidiki dengan teknik modern. (Kredit gambar: M. Dores Cruz)

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?