20 Juli 2024

Perawat AS yang diculik di Haiti berbicara melalui video untuk pertama kalinya sejak dia dibebaskan

2 min read

Seorang perawat AS yang diculik di Haiti bulan lalu bersama putrinya yang masih kecil berbicara melalui video minggu ini untuk pertama kalinya sejak dia dibebaskan.

Lire également : Adityanath mengumumkan ex-gratia sebesar Rs 2 lakh untuk kerabat warga UP yang tewas dalam kebakaran kereta api Tamil Nadu

Alix Dorsainvil muncul sendirian dalam video tersebut dan duduk di taman yang terawat dengan latar belakang kicau jangkrik, berterima kasih kepada orang-orang yang mendoakannya.

Video berdurasi hampir lima menit di mana Dorsainvil berbicara seluruhnya dalam bahasa Kreol Haiti telah diposting Senin di situs El Roi, kelompok Kristen yang didirikan oleh suami Dorsainvil yang menawarkan perawatan medis, pendidikan dan layanan dasar lainnya di daerah termiskin di Haiti.

A lire également : Latur: Pekerja BJP melakukan mogok makan terhadap saluran air yang kotor

“Untuk para gangster, saya punya pesan untuk Anda: Saya ingin kalian tahu bahwa semua yang saya katakan selama saya berada di penangkaran adalah tulus,” katanya dengan suara lembut. “Itu bukanlah kata-kata manipulatif dari seseorang yang putus asa untuk melarikan diri, tapi sebuah kebenaran, terutama ketika saya bilang kepada Anda bahwa pintu klinik saya selalu terbuka untuk Anda atau siapa pun yang membutuhkan.” Dorsainvil juga menceritakan bahwa ketika dia diculik, salah satu anggota geng mengatakan kepadanya, “Perawat Alix, orang-orang Duvivier berbaris untukmu,” mengacu pada mereka yang tinggal di komunitas tempat dia bekerja.

“Ini sangat menyemangati saya karena saya tahu Anda mendukung saya selama masa sulit itu,” katanya. “Terima kasih karena kamu membutuhkan banyak keberanian untuk melakukan itu.” Dia juga mengatakan kepada anggota geng yang menculiknya bahwa dia akan merawat mereka “tanpa prasangka apa pun dan menerima Anda dengan tangan terbuka.” “Saya ingin Anda tahu bahwa saya tidak menyimpan dendam terhadap Anda di dalam hati. Itu tidak berarti saya setuju dengan apa yang Anda lakukan. Terutama apa yang Anda lakukan terhadap saudara dan saudari Anda di Haiti,” katanya. “Bahkan jika uang tebusan dibayarkan dan para korban dibebaskan, peristiwa ini meninggalkan bekas luka di hati mereka. Itu tidak akan pernah hilang.” Dorsainvil, dari New Hampshire, dan putrinya diculik pada 27 Juli dan dibebaskan tanpa cedera hampir dua minggu kemudian. El Roi tidak memberikan rincian lainnya, termasuk apakah uang tebusan telah dibayarkan.

Dia berkata bahwa dia memerlukan waktu untuk pulih, berdoa dan mencari arahan Tuhan untuk apa yang akan terjadi selanjutnya, dan menambahkan bahwa jika itu semata-mata keputusannya, dia akan kembali bekerja di klinik.

Dorsainvil termasuk di antara lebih dari 950 orang yang dilaporkan diculik di Haiti dari 1 Januari hingga 15 Agustus ketika negara tersebut berjuang melawan lonjakan pembunuhan dan penculikan, menurut PBB.

Dr Samson Marseille, direktur departemen epidemiologi Haiti, diculik pada hari yang sama dengan Dorsainvil. Awal bulan ini, rekan-rekannya menuntut pembebasannya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)