16 April 2024

Pemerintah memberikan sanksi untuk mengadili pengontrol narkoba bersama dalam kasus suap

2 min read

Pemerintah telah memberikan sanksi untuk menuntut pengontrol obat bersama Central Drugs Standard Control Organization S Eswara Reddy, membersihkan geladak untuk memulai persidangan terhadapnya karena diduga menerima suap untuk merekomendasikan injeksi insulin Biocon Biologics, kata para pejabat, Minggu. CBI mengajukan sanksi penuntutan, yang diberikan oleh Direktur (Kewaspadaan) di Kesatuan Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga, di hadapan pengadilan khusus di sini.

Sujet a lire : Cong akan mempertahankan kekuasaan di Rajasthan: Gaurav Gogoi

Panggilan berulang kali ke telepon kantor Reddy untuk meminta komentarnya tetap tidak dijawab.

Badan tersebut juga telah menerima sanksi terhadap Animesh Kumar, Asisten Inspektur Narkoba, yang juga menjadi tersangka dalam kasus tersebut, kata mereka.

A lire également : Penguasa militer Sudan, Burhan, memulai turnya ketika PBB memperingatkan akan meluasnya perang

Selain Reddy dan Animesh Kumar, CBI juga telah menangkap Wakil Presiden Asosiasi Biocon Biologics L Praveen Kumar, direktur Synergy Network India Private Limited Dinesh Dua, yang diduga memberi Reddy Rs 4 lakh sebagai suap, dan Guljit Sethi, yang diduga sebagai saluran Biocon Biologics.

Penangkapan dilakukan pada Juni tahun lalu dalam kasus suap yang diduga membebaskan uji klinis Tahap 3 injeksi ‘Insulin Aspart’, produk yang dikembangkan oleh perusahaan untuk mengelola diabetes Tipe 1 dan Tipe 2.

Namun, Biocon Biologics, anak perusahaan Biocon yang dipimpin Kiran Mazumdar Shaw, membantah tuduhan suap tersebut.

Reddy diskors tetapi kementerian kesehatan mencabut tahun lalunya dan mengembalikannya sebagai pengawas obat-obatan bersama. Badan tersebut telah mengajukan lembar dakwaan pada Agustus tahun lalu terhadap para terdakwa, tetapi persidangan belum dimulai sebagai sanksi penuntutan, persyaratan wajib sebelum proses dalam kasus terhadap pegawai negeri di bawah Undang-Undang Pencegahan Korupsi dapat dimulai, kata mereka.

Dalam lembar dakwaan yang diajukan pada Agustus tahun lalu, agensi tersebut menuduh pembayaran suap dilakukan kepada Reddy setelah izin dari wakil presiden asosiasi Biocon Biologics L Praveen Kumar, kata mereka.

Setelah lembar tuntutan diajukan, perusahaan telah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mengikuti praktik terbaik global dalam ilmu regulasi yang membuatnya menjadi satu-satunya perusahaan India dengan jumlah persetujuan regulasi terbesar untuk Biosimilar di negara-negara ICH seperti AS, Kanada, UE, Jepang, dan lain-lain.

”Kami telah mengikuti proses yang seharusnya dalam mencari pengabaian fase 3 dari DCGI untuk produk biosimilar kami Insulin Aspart, sesuai dengan ketentuan saat ini dan dengan kata ‘protokol’ yang didahulukan digunakan untuk persetujuan tersebut. Insulin Aspart masing-masing disetujui oleh UE dan Kanada sebelum pengajuan aplikasi ke CDSCO India, dan ini adalah salah satu pertimbangan untuk pemberian persetujuan India,” kata pernyataan tersebut.

Dikatakan di bawah peraturan India, persetujuan untuk obat yang disetujui asing tidak terkecuali, seperti yang diduga oleh badan investigasi dan sebenarnya, sesuai aturan.

”Perusahaan belum melakukan pembayaran apapun kepada Bioinnovat Research atau pihak lain yang disebutkan untuk memfasilitasi dugaan suap kepada pejabat CDSCO. Kami menyangkal tuduhan kesalahan lainnya dalam meminta persetujuan untuk Insulin Aspart berdasarkan ketentuan dan prioritas yang ada. Kami menegaskan kembali kepercayaan kami pada sistem peradilan dan telah sepenuhnya bekerja sama dengan badan investigasi,” katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)