13 April 2024

Mengapa tidak semua rubah perkotaan pantas mendapatkan reputasi ‘penyerbu sampah’

3 min read

Hull Hull (Inggris), 5 Sep (The Conversation) Sejak kolonisasi mereka di kota-kota Inggris sekitar satu abad terakhir, rubah merah perkotaan (Vulpes vulpes) telah menjadi fenomena budaya. Beberapa orang menyukai mereka karena mantel selai jeruknya yang mencolok, tetapi yang lain, termasuk mantan perdana menteri Boris Johnson, menganggapnya sebagai ancaman.

Avez-vous vu cela : Para eksekutif dari seluruh dunia jelas tentang kota favorit kedua mereka untuk telework: Malaga

Belakangan ini, orang-orang tampaknya berpikir rubah perkotaan menjadi lebih berani dan licik, “menimbulkan kekacauan di pusat kota London” dengan mengais-ngais sisa makanan di tempat sampah. Namun penelitian terbaru kami menunjukkan bahwa gambaran populer ini mungkin hanya berlaku sebagian untuk spesies tersebut.

Kota adalah tempat yang dinamis. Orang-orang, lalu lintas, bau, kebisingan, dan peluang untuk mendapatkan makanan terus berubah. Secara teori, hal ini ideal untuk hewan yang lebih berani dan memiliki kepercayaan diri untuk mengeksploitasi sumber daya seperti tempat sampah di luar ruangan, meskipun ada risiko konflik dengan manusia. Hewan yang licik juga pandai belajar mendorong, menarik, atau mengangkat bahan buatan manusia seperti tutup tempat sampah dan wadah makanan untuk mengambil makanan yang dibuang.

A découvrir également : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Dalam penelitian kami baru-baru ini, kami menguji apakah rubah perkotaan memang menjadi lebih berani dan licik dengan membandingkan mereka dengan sepupu mereka di pedesaan. Kami memberikan serangkaian pengumpan teka-teki kepada rubah di 104 lokasi perkotaan dan pedesaan di wilayah yang luas, dari London hingga Edinburgh, dan membiarkannya di sana selama dua minggu. Makanan di dalam setiap puzzle dapat dikeluarkan melalui tindakan sederhana seperti membuka tutup atau menarik tongkat untuk mengeluarkan makanan dari pipa.

Bermain untuk makanan Anda Di seluruh lokasi penelitian kami, 96 rubah mengenali objek tersebut, sebagian besar menunjukkan penghindaran awal terhadap teka-teki tersebut. Sekitar sepertiga (31) ekor rubah berhasil memecahkan teka-teki tersebut, namun hanya 12 ekor rubah yang bertahan cukup lama untuk mendapatkan makanannya. Kami menemukan bahwa rubah di perkotaan lebih cenderung berinteraksi dengan teka-teki dibandingkan rubah di pedesaan, hal ini menunjukkan bahwa mereka lebih berani.

Namun, jika menyangkut kesediaan mereka untuk memecahkan teka-teki tersebut, tidak ada perbedaan antara kedua populasi tersebut. Kurangnya kegigihan yang kami catat selama penelitian, bahkan untuk teka-teki yang berisi hadiah besar (90 biskuit anjing), bertentangan dengan anggapan bahwa rubah kota sering mengeksploitasi jenis teka-teki lain yang tidak dimasukkan manusia – tempat sampah rumah tangga.

Untuk memastikan bahwa rubah tertarik pada makanan tersebut tetapi tidak memiliki motivasi untuk mengeksploitasi isi teka-teki tersebut, kami kembali ke beberapa lokasi penelitian enam bulan kemudian dan meninggalkan makanan yang sama di tanah tanpa teka-teki. Semua rubah ini memakan makanan tersebut tanpa ragu-ragu.

Jadi, meskipun beberapa rubah memang menyerang tempat sampah, temuan kami menunjukkan bahwa hal ini mungkin tidak terjadi sesering yang diperkirakan orang karena keengganan rubah terhadap risiko dan usaha. Sebaliknya, kepercayaan mengenai rubah kota mungkin berasal dari laporan populasi tertentu atau kasus yang dipublikasikan secara luas, namun tidak berasal dari rubah kota secara umum.

Studi eksperimental kami konsisten dengan temuan dari penelitian lain mengenai pola makan rubah, pengamatan langsung terhadap rubah perkotaan, dan survei rumah tangga, yang semuanya menunjukkan bahwa gagasan rubah sebagai perampok sampah yang produktif bukanlah tipikal spesies tersebut. Faktor-faktor lain di luar keberanian dapat menyebabkan beberapa rubah mengobrak-abrik tempat sampah, seperti ketika wadah tidak memiliki penutup atau tidak ada penghalang untuk memblokir akses, hal ini sedang kami selidiki dalam penelitian lanjutan.

Apa artinya ini bagi rubah dan manusia? Rubah secara ekologis penting bagi ruang hijau perkotaan, sehingga masyarakat perlu menemukan cara hidup damai bersama mereka. Misalnya, dengan membuang sampah dengan benar, kita bisa mencegah banyak sampah yang berkeliaran di tempat sampah kita.

Rubah adalah salah satu hewan karnivora yang paling tersebar luas di dunia dan pertumbuhan perkotaan meningkat sebesar 45% dari tahun 1990-2014, dan terus meningkat. Jadi semakin sulit bagi rubah dan manusia untuk saling menghindari.

Saat ini, survei menunjukkan rubah merupakan salah satu mamalia yang paling dicintai di Inggris, namun hal ini dapat berubah seiring dengan semakin beraninya mereka karena adanya peluang lebih besar untuk berkonflik dengan manusia. Namun, penelitian kami dan penelitian lainnya menunjukkan pentingnya memiliki data objektif untuk memandu persepsi masyarakat tentang suatu spesies karena gambaran mereka dalam budaya populer mungkin tidak selalu didasarkan pada kenyataan. (Percakapan) AMS AMS

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)