30 Mei 2024

Korea Utara menggelar latihan serangan nuklir untuk memprotes latihan sekutu

2 min read

Korea Utara melakukan simulasi serangan nuklir “bumi hangus” terhadap sasaran-sasaran di seluruh Korea Selatan, media pemerintah melaporkan pada hari Kamis, sebagai reaksi terhadap latihan sekutu yang dikatakan sebagai rencana serangan nuklir pendahuluan oleh Amerika Serikat. Laporan-laporan media pemerintah menguraikan secara rinci bagaimana Korea Utara membayangkan potensi perang, termasuk melawan serangan apa pun dengan menyerang Korea Selatan dengan senjata nuklir, kemudian menyerbu masuk untuk menduduki wilayahnya.

A lire également : UEA: GSA membahas peluang kemitraan dengan IIHF, ISU

“KPA menggelar latihan serangan nuklir taktis yang menyimulasikan serangan bumi hangus di pusat komando utama dan lapangan terbang operasional gangster militer ‘ROK’ pada Rabu malam,” kata staf umum Tentara Rakyat Korea Utara (KPA) dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita KCNA. ROK adalah inisial nama resmi Korea Selatan, Republik Korea. Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke laut pada hari Rabu, kata militer Korea Selatan, beberapa jam setelah AS mengerahkan pesawat pengebom B-1B untuk latihan udara sekutu.

Kantor kepresidenan Korea Selatan mengadakan pertemuan keamanan setelah peluncuran Korea Utara pada larut malam, setelah upaya kedua yang gagal pada pekan lalu untuk menempatkan satelit mata-mata pertamanya ke orbit. “Tindakan ini menimbulkan ancaman terhadap perdamaian dan stabilitas tidak hanya negara kita, tapi juga kawasan dan komunitas internasional, dan tidak bisa ditoleransi,” kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida kepada wartawan.

A découvrir également : Abu Dhabi Maritime meluncurkan Marina Awards untuk mengakui keunggulan di seluruh wilayah MENAT

Peluncuran terbaru ini terjadi sehari sebelum Korea Selatan dan Amerika Serikat mengakhiri latihan militer gabungan selama 11 hari, yang telah lama dikecam Pyongyang sebagai latihan perang. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada hari Selasa mengamati bagian dari latihan yang melibatkan para komandan dan staf seluruh angkatan bersenjata, yang bertujuan untuk mempersiapkan mereka menghadapi perang habis-habisan dengan Korea Selatan, KCNA melaporkan.

Latihan tersebut disimulasikan untuk memukul mundur invasi mendadak, kemudian melancarkan serangan balik untuk menduduki “seluruh wilayah di bagian selatan”, kata laporan itu. Simulasi tersebut mencakup pasukan artileri garis depan dan cadangan strategis, rencana untuk membentuk front di belakang garis musuh, mengganggu masuknya “angkatan bersenjata luar” ke dalam konflik, dan “melakukan serangan super intensif secara simultan di pusat komando militer penting, pelabuhan militer. , lapangan terbang operasional dan target militer musuh penting lainnya,” kata KCNA.

Kim telah mendesak militernya untuk meningkatkan kesiapan perang, mengkritik para pemimpin Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang sebagai “bos geng”

yang meningkatkan risiko perang nuklir di wilayah tersebut. Rudal pertama Korea Utara pada Rabu malam mencapai ketinggian 50 km (31 mil) dan terbang sejauh 350 km, sedangkan rudal kedua mencapai ketinggian 50 km dan terbang sejauh 400 km, kata kementerian pertahanan Jepang.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)