22 Februari 2024

“Kami tidak mengatakan ‘India Mata ki Jai’…”: Anggota parlemen BJP Sushil Modi di tengah pertikaian India vs Bharat

2 min read

Anggota parlemen Rajya Sabha dan pemimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) Sushil Modi pada hari Selasa mengatakan bahwa nama ‘India’ diberikan oleh orang Inggris dan kami tidak mengangkat slogan ‘India Mata ki Jai’ tetapi ‘Bharat Mata ki Jai’. Dia lebih lanjut mengecam Rashtriya Janata Dal (RJD) dan Janata Dal-United (JD-U) dan mengatakan bahwa jika mereka keberatan maka mereka boleh menggunakan ‘India’.

“Dalam Konstitusi India dan ‘Bharat’ itu ada. Selama 75 tahun kalau Presiden India ditulis lalu apa keberatannya ditulis Presiden ‘Bharat’? Kita tidak bilang ‘India Mata ki Jai’ tapi ‘Bharat’.” Mata ki Jai’…Nama India diberikan oleh orang Inggris. RJD dan JDU keberatan dengan nama Bharat lalu mereka menggunakan nama India,” kata Sushil Modi. Undangan yang disampaikan oleh Presiden Draupadi Murmu kepada kepala negara, pemerintahan, dan Ketua Menteri Negara untuk jamuan resmi selama KTT G20 di New Delhi memicu keributan ketika kata “India” diganti dengan “Bharat”.

Alih-alih menggunakan istilah “Presiden Republik India”, istilah “Bharat” digunakan, sehingga memicu spekulasi di kalangan politik, khususnya di kalangan anggota aliansi Oposisi INDIA. Namun, menyambut langkah penggantian kata “India” dengan “Bharat” pada undangan tersebut, Menteri Dalam Negeri Persatuan Nityanand Rai mempertanyakan keberatan aliansi INDIA terhadap hal tersebut.

Menteri juga mengatakan dia tidak mengerti alasan penolakan ‘Bharat’ oleh INDIA Alliance. “Mengapa mereka (Kongres) menyukai nama Tiongkok dan Pakistan?” Partai oposisi menentang penggunaan “Bharat” dan bukannya “Presiden India”.

Para pemimpin oposisi menuduh bahwa peralihan ke “Bharat” dan bukannya India adalah cara untuk mencegah aliansi tersebut diidentifikasi dengan nama negara atau bahkan bisa menjadi sinyal dari pemerintah bahwa sidang khusus Parlemen akan diadakan antara tanggal 18-22 September. akan tentang perubahan nama negara. Pemimpin Kongres Gaurav Gogoi berkata, “Dari tahun 2014 hingga 2023, BJP tidak mempermasalahkan kata ‘India’. Setelah terbentuknya aliansi INDIA, kebencian baru muncul di hati mereka. Mereka tidak dapat mencerna fakta bahwa Aliansi INDIA telah diterima oleh rakyat.”

“BJP terus-menerus berusaha mengalihkan perhatian dari isu-isu penting seperti inflasi, pengangguran, penyelidikan terhadap Adani, Tiongkok, Ladakh, JK dan Manipur. Kami bekerja untuk India dan Bharat, sementara BJP bekerja untuk India vs Bharat,” tambahnya. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)