30 Mei 2024

‘Kami panik’: Para ilmuwan ‘terperangah’ oleh detail jejak kaki dinosaurus yang menutupi tebing di Alaska

3 min read

Permukaan tebing, dikenal sebagai “The Coliseum”, di Taman Nasional dan Cagar Alam Denali. Permukaannya ditutupi jejak dinosaurus yang membatu. (Kredit gambar: Patrick Druckenmiller)

Peneliti “Flabbergasted” telah menemukan bahwa permukaan tebing setinggi 20 lantai di Alaska ditutupi oleh fosil jejak kaki dari puluhan dinosaurusmemberi kesan bahwa makhluk itu menentang gravitasi untuk berjalan melintasi permukaannya, meskipun sebenarnya proses geologis yang harus disalahkan.

Lire également : SC menolak memberikan perintah atas permohonan pemerintah TN untuk melepaskan 24.000 cusec air Cauvery

Permukaan batu, yang terletak di Taman Nasional dan Cagar Alam Denali, saat ini tingginya sekitar 218 kaki (66 meter). Namun sekitar 70 juta tahun yang lalu, selama periode Cretaceous akhir, batuan tersebut merupakan sedimen berlumpur yang kemungkinan besar mengelilingi lubang air di dataran banjir yang luas. Hal ini mungkin menjelaskan beragam cetakan dinosaurus di permukaan tebing – termasuk remaja dan dewasa dari berbagai dinosaurus besar, pemakan tumbuhan, berparuh bebek dan bertanduk, serta karnivora seperti raptor, reptil terbang nonavian, dan setidaknya satu tyrannosaurus .

Lama setelah dinosaurus meninggalkan bekasnya di area tersebut, jejaknya diangkat dan dibuang ke samping saat tanah menggembung ke atas selama tumbukan lempeng tektonik, mirip dengan kap mobil yang melengkung karena benturan. Aktivitas tektonik ini adalah bagian dari gejolak geologis yang melahirkan Rentang Alaska sepanjang 600 mil (966 kilometer) di dekat Taman Nasional Denali, menurut Layanan Taman Nasional.

Avez-vous vu cela : Trovato morto il giovane disperso in mare a Scoglitti Vittoria

Para peneliti menjuluki situs itu “The Coliseum” karena susunan dinosaurus yang kemungkinan bercampur satu sama lain di tepi air. Analisis tim terhadap situs tersebut diterbitkan 27 Juli di jurnal Biologi Sejarah. (Koloseum dapat berupa teater, stadion, atau ruang publik besar lainnya.)

Terkait: Anak berusia 4 tahun menemukan jejak kaki dinosaurus yang mengesankan di pantai Wales

Rekonstruksi 3D dari jejak kaki yang diduga tyrannosaurus ditemukan di The Coliseum. (Kredit gambar: Dustin Stewart)

Tebing itu adalah bagian dari singkapan batu besar yang berjarak sekitar tujuh jam pendakian dari jalan terdekat. Peneliti lain sebelumnya telah menemukan satu set jejak kaki di dasar tebing tetapi melewatkan tambalan kompleks jejak kaki yang menjulang di atasnya, terutama karena sebagian besar telah diisi oleh sedimen lain. Tetapi ketika rekan-rekan mereka mengunjungi situs tersebut, mereka melihat jejak yang tersembunyi.

“Ketika kami pertama kali pergi ke sana, kami juga tidak melihat banyak,” rekan penulis studi Pat Druckenmillerseorang ahli paleontologi vertebrata di University of Alaska Fairbanks dan kurator di University of Alaska Museum of the North, mengatakan dalam sebuah penyataan. Namun dalam pencahayaan tertentu, jejak kaki menjadi lebih terlihat.

“Ketika matahari membentuk sudut yang sempurna dengan tempat tidur itu, mereka akan meledak,” penulis utama studi tersebut Dustin Stewart, ahli paleontologi di Paleo Solutions dan mantan mahasiswa di University of Alaska Fairbanks, mengatakan dalam pernyataan tersebut. “Segera kami semua hanya terperangah,” tambahnya. “Kami ketakutan.”

Coliseum adalah bagian dari singkapan batuan yang lebih besar. Tebing-tebing itu terangkat ke udara oleh tumbukan lempeng tektonik. (Kredit gambar: Patrick Druckenmiller)

Setelah diperiksa lebih dekat, tim menyadari bahwa jejak kaki itu sangat detail. “Mereka cantik,” kata Druckenmiller. “Kamu bisa melihat bentuk jari kaki dan tekstur kulitnya.”

Para peneliti juga menemukan lebih banyak jejak berlapis di bawah permukaan batu.

“Ini bukan hanya satu level rock dengan trek di atasnya,” kata Stewart. “Ini adalah urutan melalui waktu.” Jejak dinosaurus lain telah ditemukan di Taman Nasional Denali tetapi “tidak sebesar ini,” tambahnya.

Tebing itu juga mengandung fosil tanaman, serbuk sari dan kerang, serta jejak kaki yang ditinggalkan oleh burung yang mengarungi. Para peneliti berharap temuan ini akan membantu mereka melukiskan gambaran rinci tentang ekosistem 70 juta tahun yang lalu. “Semua petunjuk kecil ini menyatukan seperti apa lingkungan secara keseluruhan,” kata Stewart.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?