19 Juni 2024

Jurnalis Rusia di pengasingan menggambarkan cobaan ‘keracunan’ di kereta api Jerman

2 min read

Terlepas dari pembunuhan empat rekannya karena pemberitaan mereka, jurnalis Rusia Elena Kostyuchenko tidak pernah menganggap dia telah diracuni ketika dia jatuh sakit di kereta menuju Berlin.

Dans le meme genre : Adam Driver Reportedly Passed On Marvel's Fantastic Four Role

“Ketika Anda bekerja sebagai reporter investigasi di Rusia, Anda selalu berhati-hati,” katanya kepada Reuters. “Ada banyak protokol yang Anda ikuti setiap saat. Namun ketika saya berada di Eropa, saya benar-benar lupa semua langkah keamanan ini.” Jaksa Jerman sedang menyelidiki apakah Kostyuchenko, yang kini hidup dalam persembunyian, adalah korban percobaan pembunuhan ketika ia jatuh sakit pada Oktober lalu.

Gejalanya dimulai dengan disorientasi dan sakit perut dalam perjalanan kereta api dari Munich ke Berlin dan berlangsung selama beberapa minggu. Pada saat dia menyadari bahwa dia mungkin telah diracuni, sudah terlambat untuk mengidentifikasi racun apa pun. “Saya harus melepas cincin saya karena jari-jari saya tampak seperti sosis,” katanya, menggambarkan pembengkakan yang merupakan salah satu gejalanya. Beberapa bulan kemudian, dia masih kelelahan dan hanya mampu bekerja tiga jam sehari.

A voir aussi : Pemimpin Kongres Sonia Gandhi akan bergabung dengan putranya Rahul di Srinagar pada hari Sabtu

Musuh-musuh Presiden Rusia Vladimir Putin yang tinggal di luar negeri pernah mengalami keracunan di masa lalu, termasuk mantan agen rahasia Sergei Skripal, yang selamat, dan Sergei Litvinenko, yang tidak. Seorang mantan pemberontak Chechnya tewas di Berlin dalam apa yang pengadilan Jerman katakan sebagai pembunuhan oleh negara Rusia. Kremlin membantah terlibat dalam pembunuhan ini.

“Hal ini sesuai dengan narasi Putin, bahwa kita tidak bisa memaafkan pengkhianat,” kata Kostyuchenko. “Tetapi saya tidak pernah bekerja dengan dinas rahasia… Entah bagaimana saya berpikir bahwa di Eropa, saya aman.” Ketika ibu kota Uni Eropa dipandang sebagai tempat berlindung yang potensial bagi para aktivis dan wartawan Rusia yang menganggap diri mereka berisiko di dalam negeri, kemungkinan bahwa mereka juga menjadi sasaran di luar negeri merupakan sebuah perubahan yang mengerikan.

“Ketika saya berada di Eropa, saya benar-benar lupa tentang langkah-langkah keamanan, seperti ketika saya membahas perjalanan saya ke Munich, saya menggunakan Facebook Messenger,” kata Kostyuchenko, seorang koresponden asing yang mengungkap dugaan kejahatan perang Rusia di Ukraina. Ketika dokter memberi tahu dia kemungkinan besar keracunan, reaksi awalnya adalah tertawa.

Dia adalah salah satu dari tiga jurnalis perempuan independen Rusia yang tampaknya diracun saat berada di luar negeri pada periode yang sama. Ketiganya mengalami gejala serupa. “Kami dapat mengonfirmasi bahwa penyelidikan terhadap percobaan pembunuhan Elena Kostyuchenko masih tertunda,” kata juru bicara kejaksaan Berlin pada hari Jumat.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)