14 Juni 2024

India menolak komentar yang ‘tidak beralasan dan menyesatkan’ dari para ahli PBB mengenai Manipur

2 min read

India dengan tegas menolak komentar para ahli PBB mengenai Manipur, dan menyebutnya sebagai komentar yang “tidak beralasan, bersifat dugaan dan menyesatkan” dan menyatakan bahwa situasi di negara bagian Timur Laut tersebut dalam keadaan damai.

A découvrir également : IKHTISAR-Tenis-AS Terbuka hari kedua

Dalam catatan lisan yang dikeluarkan pada hari Senin kepada Cabang Prosedur Khusus Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia, misi India menggarisbawahi bahwa situasi di Manipur damai dan stabil dan pemerintah India berkomitmen untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas.

”Pemerintah juga berkomitmen untuk melindungi hak asasi manusia masyarakat India, termasuk masyarakat Manipur,” katanya.

A découvrir également : Athletics-Lyles mencatat waktu tercepat di semifinal setelah kecelakaan kereta

“Perwakilan Tetap India sepenuhnya menolak rilis berita tersebut karena tidak hanya tidak beralasan, bersifat dugaan dan menyesatkan tetapi juga menunjukkan kurangnya pemahaman mengenai situasi di Manipur dan langkah-langkah yang diambil oleh Pemerintah India untuk mengatasinya,” kata Perwakilan Tetap India. Misi India ke Kantor PBB dan Organisasi Internasional lainnya di Jenewa.

Tanggapan India muncul setelah sekelompok ahli PBB menyuarakan kekhawatiran atas laporan “pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia yang serius” di Manipur, termasuk dugaan tindakan kekerasan seksual, pembunuhan di luar proses hukum, penghancuran rumah, pemindahan paksa, penyiksaan dan perlakuan buruk.

Menolak rilis berita dari Pemegang Mandat Prosedur Khusus (SPMH) yang berjudul ‘India: Para Ahli PBB Khawatir dengan Pelanggaran yang Berlanjut di Manipur’, Misi Tetap India menyatakan kekecewaan dan keterkejutannya karena SPMH memilih untuk mengeluarkan siaran pers tanpa menunggu 60 tahun. jangka waktu beberapa hari bagi pemerintah India untuk menanggapi komunikasi bersama yang dikeluarkan tentang topik yang sama pada 29 Agustus 2023.

Misi India menyatakan harapan bahwa di masa depan, SPMH akan “lebih obyektif” dalam penilaian mereka, berdasarkan fakta.

Diharapkan bahwa SPMH akan “menahan diri untuk mengomentari perkembangan yang tidak ada relevansinya dengan mandat yang diberikan oleh Dewan dan mematuhi prosedur yang telah ditetapkan dalam mengeluarkan rilis berita dan menunggu masukan yang diminta dari Pemerintah India sebelum melakukan hal tersebut. .” Misi India menegaskan kembali bahwa India adalah negara demokratis, dengan komitmen teguh terhadap supremasi hukum dan untuk memajukan serta melindungi hak asasi manusia rakyatnya. ”Otoritas penegak hukum dan pasukan keamanan India berkomitmen untuk menangani situasi hukum dan ketertiban secara ketat sesuai dengan prinsip kepastian hukum, kebutuhan, proporsionalitas, dan non-diskriminasi,” katanya.

Dalam siaran persnya, para ahli PBB mengatakan mereka “terkejut” dengan laporan dan gambar kekerasan berbasis gender yang menargetkan ratusan perempuan dan anak perempuan dari segala usia, dan sebagian besar adalah etnis minoritas Kuki.

“Dugaan kekerasan tersebut termasuk pemerkosaan massal, mengarak perempuan telanjang di jalan, pemukulan parah yang menyebabkan kematian, dan membakar mereka hidup atau mati,” kata para ahli.

Para ahli juga menunjuk pada “respons kemanusiaan yang tidak memadai” setelah situasi kemanusiaan yang buruk di Manipur menyusul konflik komunitas terbaru antara komunitas etnis Meitei yang mayoritas beragama Hindu dan komunitas etnis Kuki yang mayoritas beragama Kristen yang meletus pada Mei 2023.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)